Begini Cara dan Syarat Turun Kelas BPJS Kesehatan Lewat Program `Praktis`

 17 Dec 2019  Arief Prasetyo

Begini Cara dan Syarat Turun Kelas BPJS Kesehatan Lewat Program 'Praktis'

BPJS kesehatan - Image from monitor.co.id

Iuran BPJS naik 100% di tahun depan, jika keberatan bisa turun kelas lho!!!

Bagi anda yang keberatan iuran BPJS yang akan naik 100%, kini anda bisa turun kelas, ketahui cara dan syaratnya dibawah ini.

Kenaikan iuran BPJS Kesehatan sebesar 100 persen akan berlaku mulai 1 Januari 2020.​
Kenaikan iuran BPJS Kesehatan tahun 2020 tersebut, telah tertuang dalam Peraturan Presiden Nomor 75 Tahun 2019.

Peraturan tersebut mengatur tentang Perubahan atas Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2018, tentang Jaminan Kesehatan.

Bagi peserta yang merasa keberatan dengan jumlah nominal yang harus dibayarkan, BPJS Kesehatan memberikan pilihan bagi masyarakat untuk melakukan turun kelas perawatan.

Peserta bisa mengajukan turun kelas perawatan lewat program 'Praktis' atau Perubahan Kelas Tidak Sulit.

Baca Juga:

Dengan program terbaru dari BPJS Kesehatan ini, diharapkan agar peserta tidak merasa terbebani dengan jumlah nominal iuran yang harus dibayarkan.

Dikutip dari akun Instagram resmi, BPJS Kesehatan, @bpjskesehatan_ri, Senin (16/12/2019) program 'Praktis' telah dimulai pada 9 Desember 2019.

Program 'Praktis' akan berlaku hingga 30 April 2020 mendatang. Lewat akun Instagramnya, BPJS Kesehatan menuliskan syarat dan ketentuan bagi peserta yang ingin melakukan turun kelas.

Adapun program 'Praktis' memiliki lima syarat utama untuk turun kelas, di antaranya:dan 

  1. Berlaku bagi peserta yang telah terdaftar sebelum 1 Januari 2020.​

  2. Kelas perawatan dapat turun dua tingkat dari kelas perawatan sebelumnya. Misalnya dari kelas 1 ke kelas 3.

  3. Kesempatan untuk perubahan atau penurunan kelas perawatan diberikan satu kali dalam periode 9 Desember 2019 sampai dengan 30 April 2020.

  4. Diberlakukan untuk 1 keluarga bagi yang sudah terdaftar.

  5. Peserta yang menunggak iuran tetap dapat mengajukan turun kelas. Namun, status kepesertaan masih tidak aktif sampai tunggakan iuran dibayarkan.

Selain memberikan informasi terkait syarat dan ketentuan turun kelas, BPJS Kesehatan juga menyampaikan lokasi untuk mengurusnya.

Bagi peserta yang ingin melakukan perubahan kelas bisa dilakukan di beberapa layanan. Peserta bisa datang ke kantor cabang atau lewat aplikasi online-nya.

Baca Juga:

Berikut daftar layanan BPJS Kesehatan untuk mengurus turun kelas:

  1. Aplikasi Mobile JKN
    ​Lewat aplikasi Mobile JKN, peserta membuka aplikasi mobile JKS dan klik menu ubah data. Setelah itu, peserta lalu masukkan data perubahan.

  2. BPJS Kesehatan Care Center 1500 400
    Peserta bisa melakukan turun kelas dengan cara menghubungi Care Center. Lalu, peserta menyampaikan perubahan data peserta dimaksud.

  3. Mobile Customer Service (MCS)
    Peserta mengunjungi Mobile Customer Service (MCS) pada hari dan jam yang telah ditentukan. Setelah itu, mengisi formulir daftar isian peserta (FDIP). Pesetya kemudian menunggu antrean untuk mendapatkan pelayanan.

  4. Kantor Cabang/ Kabupaten/ Kota BPJS Kesehatan
    Peserta bisa datang ke kantor cabang atau kantor kabupaten kota. Kemudian mengisi FDIP mengambil nomor antrean pelayanan loket perubahan data hingga menunggu antrean. Ada beberapa dokumen yang wajib disiapkan oleh peserta yang ingin melakukan turun kelas BPJS Kesehatan.

Baca Juga:

Dokumen yang harus disiapkan antara lain, fotokopi KTP, KK,dan halaman depan buku tabungan rekening Mandiri, BRI, BNI, BCA Masing-masing syarat difotokopi sebanyak dua lembar.

Berdasarkan peraturan pemerintah, kenaikan iuran BPJS Kesehatan berbeda-beda bergantung dari golongan kelasnya.
Dilansir Tribunnews dari laman bpjs-kesehatan.go.id, iuran BPJS Kesehatan akan naik sebesar:

  • Kelas I dari Rp 80.000 menjadi Rp 160.000 perbulan.
  • Kelas II dari Rp 51.000 menjadi Rp 110.000 perbulan.
  • Kelas III dari Rp 25.500 menjadi Rp 42.000 perbulan.