Lebih Mudah, Kini Jika Ketilang Cukup Bayar 10 Ribu, SIM & STNK Pun Diantar

Penulis Arief Prasetyo | Ditayangkan 14 Feb 2020

Lebih Mudah, Kini Jika Ketilang Cukup Bayar 10 Ribu, SIM & STNK Pun Diantar

Image from polri.go.id

Gini dong jadi gak perlu antri-antri panjang lagi di pengadilan

Biaya dendanya pun cukup menguras kantong jika menggunakan cara tilangan lama, tapi dengan inovasi penilangan baru ini, kita hanya perlu membayar 10 ribu, cuma perlu tambahan biaya pengiriman SIM dan STNK yang ditilang saja. 

Tapi pasti ada kekurangan dan kelebihannya sendiri. Setidaknya lebih memudahkan agar tak antri saat ambil SIM dan STNK, dan biayanya yang tidak terlalu tinggi.

Kejaksaan Negeri Jakarta Barat akan langsung mengantarkan SIM & STNK yang ditahan polisi setelah proses sidang dengan biaya Rp. 10.000 agar orang tidak menunggu lama untuk mengambilnya..

Pemotor atau pemobil yang ditilang polisi tidak diwajibkan ikut proses sidang di pengadilan.

Itu sesuai Peraturan Mahkamah Agung Nomor 12 Tahun 2016.

Enaknya lagi sekarang tidak perlu antri lama untuk mengambil SIM atau STNK di kejaksaan.

Karena SIM atau STNK yang ditahan oleh polisi langsung di anter ke rumah.

Seperti yang dilakukan Kejaksaan Negeri Jakarta Barat untuk meningkatkan pelayanan.

Membuat inovasi baru memudahkan pelanggar dalam pengambilan SIM/STNK yang ditilang pihak kepolisian tidak perlu antri panjang.

Kejaksaan Negeri Jakarta Barat kerja sama dengan Pos Indonesia membuat Tilang Pos.

"Tilang Pos ini hasil kerja sama Koperasi milik Kejaksaan Negeri Jakbar dengan Tilang Pos untuk memudahkan si pelanggar," kata Didin salah satu petugas tilang Kejaksaan Jakarta Barat pada Selasa (11/2/2020) lalu.

Nantinya SIM/STNK yang ditilang langsung dikirim ke alamat yang diinginkan.

"Ini juga sebagai bentuk pengurangan antrian di sini, jika malas antri bisa ke Tilang Pos karena lebih cepat," katanya.

Baca Juga:

Cara yang harus siapkan oleh si pelanggar sebagai berikut:

Pertama, pelanggar wajib fotocopy surat tilang yang diberikan polisi."Difotocopy karena nantinya slip biru tersebut akan diambil petugas," kata Didin.

Kemudian pelanggar menanyakan besar denda tilang dan mengisi formulir pendaftaran yang didapat dari petugas.

Jika sudah diisi, pelanggar bisa menyerahkan surat tilang asli kepada petugas dan melakukan pembayaran denda biaya perkara, admin dan jasa pengiriman.

Pengiriman SIM atau STNK akan dilakukan selama 1x24 jam di hari Kerja.

Biaya administrasi untuk seluruh daerah Rp 10.000 Untuk biaya pengirim tergantung kota atau kabupaten yang dituju ditetapkan pihak Pos Indonesia.

viral minggu ini

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa
share fb