Segeralah Mandi Junub dan Jangan Ditunda-tunda, Ancaman Berat Ini Sangat Tak Terduga!

 28 Mar 2017  Unknown
Segeralah Mandi Junub dan Jangan Ditunda-tunda, Ancaman Berat Ini Sangat Tak Terduga!
Image from bagikan dakwah

Islam telah mengatur bagaimana seseorang menjaga kebersihan dan kesucian dirinya. Misalnya saja dengan berwudhu sebelum melakukan ibadah, memulai sebuah pekerjaan, hingga dianjurkan dilakukan sebelum tidur. Begitu pula dengan mandi wajib, yang mana dianjurkan kepada umat muslim untuk menmbersihkan diri dari najis.

Baca juga : Merasa Doa Tak Dikabulkan? Tanpa Disadari Hal Sepele Ini Penyebabnya!

Kita tahu, ada beberapa kondisi tertentu yang mengharuskan seseorang melakukan mandi wajib atau mandi junub. Salah satunya ketika berhentinya darah haid. Kondisi ini mewajibkan seseorang untuk melakukan mandi junub. Namun, sering kali orang menunda mandi junub tanpa alasan, atau dengan dalih masih lelah dan malas untuk menyentuh air.

Padahal terdapat ancaman apabila menunda mandi junub ini. Ada dua hadits shahih yang berisi ancaman bagi yang menunda mandi junub tanpa alasan. Apa ancamannya? Orang yang menunda mandi junub tidak akan didekati oleh malaikat rahmat.

Rasulullah SAW bersabda, “Tiga orang yang tidak didekati oleh malaikat (rahmat): orang junub, orang mabuk dan orang yang berlumuran minyak wangi khaluq,” (HR. Al Bazzar; shahih)

Dijelaskan oleh Al Hafizh bahwa yang dimaksud dengan malaikat pada hadits ini adalah malaikat yang turun membawa rahmat dan berkah, bukan malaikat hafazhah (yang mengawasi) karena mereka selalu bersama manusia dalam kondisi apapun.

Jadi, bagi orang yang menunda mandi junub tanpa alasan –misalnya karena malas atau menyepelekan- maka ia tidak didekati oleh malaikat rahmat. Lalu apakah seseorang harus segera mandi junub begitu ia selesai pada kondisi tertentu itu?

Rasulullah SAW mencontohkan, setelah menunaikan hajat bersama istrinya kadang beliau langsung mandi junub kadang tidak langsung mandi junub. Ketika beliau tidak bisa langsung mandi junub, maka beliau berwudhu dulu sebelum tidur.

Dari Abdullah bin Abi Qais ia berkata, “Saya bertanya kepada Aisyah tentang witir Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam. Lalu dia menyebutkan suatu hadits. Aku bertanya lagi, ‘Bagaimana yang beliau perbuat ketika dalam keadaan junub, apakah beliau harus mandi sebelum tidur atau tidur tanpa mandi? ‘ Aisyah menjawab, ‘Sungguh semuanya telah dilakukan beliau, kadang beliau mandi lalu tidur, kadang beliau berwudhu lalu tidur.’ Aku berkata, ‘Segala puji bagi Allah yang menciptakan dalam perkara tersebut suatu keleluasaan’,” (HR. Muslim)

Segeralah Mandi Junub dan Jangan Ditunda-tunda, Ancaman Berat Ini Sangat Tak Terduga!

Baca juga : Ternyata, Seseorang Bisa Memboikot Al-Qur'an Tanpa Sadar! Bagaimana Mungkin?

Selain itu, juga terdapat hadits lain. Hadits tersebut menjelaskan bahwa maksud yang terkena ancaman tidak didekati malaikat rahmat adalah menunda mandi junub tanpa berwudhu.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tiga orang yang tidak didekati oleh malaikat: bangkai orang kafir, orang yang berlumuran minyak wangi khaluq dan orang junub kecuali jika ia berwudhu,” (HR. Abu Dawud; shahih).