Inilah Cara yag Paling Efektif Untuk Penetapan Ramadhan dan Syawal

 31 May 2016  Penulis
peristiwa yang hingga kini masih menjadi perdebaan banyak ulama' yakni saat awal waktu penentuan masuknya tanggal 1 ramadhan dan 1 syawal banyak orang yang tidak mengetahuinya, hal ini menjadikan banyak orang kebinggungan, di antara banyak golongan muslim di indonesia mana yang harus kita ikuti untuk penentuan awal ramadhan,

Inilah Cara yag Paling Efektif Untuk Penetapan Ramadhan dan Syawal

Pertanyaan :

Masih saja saya merasa agak terganggu dengan adanya sebagian saudara kita yang menggunakan sistem hisab atau perhitungan astronomi dalam urusan ibadah. Sebenarnya bagaimana kedudukan sistem hisab dalam penetapan tanggal 1 Ramadhan atau pun 1 Syawwal dalam ilmu fiqih Islam?

Jawaban :

Menggunakan metode hisab untuk menentukan awal Ramadhan atau Syawwal sesungguhnya merupakan hal yang diperdebatkan oleh fuqaha di masa lalu.

Tetapi kalau harus jujur dan amanah apa adanya, memang dalam literatur agama Islam tercatat bahwa umumnya para fuqaha menolak keabsahan metode hisab ini dan lebih menggunakan rukyatul hilal.

Namun pemikiran tentang penggunaan hisab untuk menetapkan hilal Ramadhan dan Syawwal kalau mau diteliti lebih jauh, kita akan menemukan pendapat yang membolehkan pada satu dua pendapat orang tertentu, meski pun sebenarnya penisbatannya masih juga menjadi perdebatan.

1. Jumhur : Tidak Membolehkan

Kebanyakan pendapat sepanjang zaman mengatakan bahwa tidak sah menggunakan metode hisab untuk menetapkan awal Ramadhan dan Syawwal.

Baca Juga : Tata Cara dan Bacaan Sujud Sahwi, Sujud yang Dilakukan Saat Lupa Gerakan dan Bilangan Sholat

a. Mazhab Al-Hanafiyah

Pendapat yang muktamad dari mazhab Al-Hanafiyah bahwa syarat wajibnya puasa dan lebaran adalah rukyatul hilal. Dan pendapat muaqqitin diabaikan saja meski punya sifat adil. Dan siapa saja yang mengikuti imam seperti itu maka dia telah menyalahi syariat.

b. Mazhab Al-Malikiyah

Madzhab Al-Malikiyah dengan tegas menolak penggunaan hisab untuk menetapkan awal Ramadhan dan Syawwal. Di dalam kitab Asy-Syarhu Ash-Shaghir karya Ad-Dardir disebutkan :

tidak sah penentuan awal Ramadhan dengan mengikuti al-munajjim (ahli bintang), maksudnya adalah ahli falak. Apa yang mereka lakukan tidak berlaku, baik untuk diri mereka sendiri, apalagi untuk orang lain.[1]

Selain itu Al-Malikiyah juga mempersalahkan pemerintah apabila menetapkan awal Ramadhan dan Syawwal dengan menggunakan hisab, serta menyebutkan tidak perlu ikut imam dalam kasus seperti ini.

إِنَّ الإْمَامَ الَّذِي يَعْتَمِدُ عَلَى الْحِسَابِ لاَ يُقْتَدَى بِهِ وَلاَ يُتَّبَعُ

Imam yang berpegangan kepada hisab tidak dijadikan pemimpin dan tidak perlu diikuti.

c. Mazhab Asy-Syafi'iyah

Ulama kenamaan dari mazhab Asy-Syafi'iyah, Al-Imam An-Nawawi menuliskan masalah ini di dalam Al-Majmu' Syarah Al-Muhadzdzab : [2]

لاَ يَجِبُ صَوْمُ رَمَضَانَ إِلاَّ بِدُخُولِهِ وَيُعْلَمُ دُخُولُهُ بِرُؤْيَةِ الْهِلاَل فَإِنْ غُمَّ وَجَبَ اسْتِكْمَال شَعْبَانَ ثَلاَثِينَ ثُمَّ يَصُومُونَ سَوَاءٌ كَانَتِ السَّمَاءُ مُصْحِيَةً أَوْ مُغَيِّمَةً غَيْمًا قَلِيلاً أَوْ كَثِيرًا

Tidaklah diwajibkan puasa Ramadhan kecuali telah masuk. Dan masuknya diketahui dengan rukyatul-hilal. Apabila terhalang awan wajiblah istikmal bulan sya'ban menjadi 30 hari. Kemudian berpuasalah, sama saja apakah langit terang atau gelap, gelap sedikit atau banyak.

Baca Juga : Video : Ngeri ! Jangan Pernah Menyodok Ular Ini Dengan Tongkat, Atau Akibatnya Seperti Video Ini

d. Ibnu Taimiyah

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah di dalam Majmu’ Fatawanya yang terkenal itu menegaskan bahwa orang-orang yang berpegangan kepada hasil perhitungan (hisab) dalam penetapan hilal, hukumnya sesat di dalam syariah, dan merupakan bid’ah di dalam agama. [3]

2. Pendapat Yang Membolehkan

Namun kalau ditelurusi lebih jauh, tentu masih ada sebagian kalangan yang mendukung metode hisab. Di antaranya Mutarrif bin Abdullah Asy-Syikhkhir (w. 87 H) dari kalangan kibarut-tabi’in, Abul Abbas bin Suraij (w. 306 H) dari kalangan Asy-Syafi'iyah, dan Ibu Qutaibah (w. ) dari kalangan muhadditsin.

Ketiga tokoh ini konon dianggap punya pendapat bahwa apabila hilal tidak nampak, digunakan hisab dan bukan dengan cara menggenapkan hitungan bulan menjadi 30 hari.

Pendapat hisab ini didasarkan atas penafsiran dari hadits lainnya, yaitu :

صُومُوا لِرُؤْيَتِهِ وَأَفْطِرُوا لِرُؤْيَتِهِ فَإِنْ غُمَّ عَلَيْكُم فَاقْدُرُوا لَهُ

"Puasalah dengan melihat bulan dan berfithr (berlebaran) dengan melihat bulan, bila tidak nampak olehmu, maka kadarkanlah". (HR. Bukhari dan Muslim)

Kata faqduru lahu ditafsirkan oleh kalangan ini sebagai perintah untuk menggunakan hisab. Karena qadar atau ukuran artinya adalah hitungan. [4]

Baca Juga : Ingin Punya Anak Cerdas ? Jangan Pernah Tinggalkan Makanan Ini Saat Hamil

Namu penisbatan Muhtarrif sebagai tokoh yang membolehkan penggunaan hisab masih jadi perdebatan. Sebab Ibnu Abdil Barr berkata bahwa Muhtarrif tidak berpendapat demikian. Dan dikuatkan lagi oleh Ibnu Rusydi yang mengatakan bahwa

Namun menurut jumhur ulama, makna faqduru lahu bukan perintah untuk menggunakan ilmu hisab, namun maknanya adalah genapkan usia bulan Sya'ban menjadi 30 hari, sebagaimana hadits shahih di atas.

Dari keterangan ini bisa kita simpulkan bahwa penggunaan hisab dalam penetapan awal bulan bukan pendapat jumhur ulama, melainkan pendapat sebagian ulama.

Dan lebih penting dari itu semua, penggunaan hisab tidak disandingkan dengan ru'yatul hilal, apalagi mengalahkannya. Metode hisab baru digunakan manakala sistem ru'yah tidak bisa berjalan karena langit tertutup awan.

Baca Juga : Wow! Bikin Iri Banyak Wanita dan Banyak Pria Kepincut, Tamara Niesha Ternyata Bukan Wanita