Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai

13 Jan 2020 Isfatu Fadhilatul

Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai

Ilustrasi gejala usus buntu - Image from id.pinterest.co

Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai Kenali gejala usus buntu dari sekarang agar penanganan bisa segera dilakukan.
Usus buntu atau dalam istilah medis disebut dengan apendisitis merupakan kondisi yang menyebabkan peradangan pada usus buntu. Kondisi ini membutuhkan penanganan medis segera, karena jika tidak, usus buntu akan pecah kemudian menyebabkan infeksi berat yang dapat mengancam nyawa.
Oleh karena itu, penting untuk mengetahui gejala usus buntu sejak dini agar diagnosis dapat segera dilakukan. Simak rangkuman beberapa gejala usus buntu dan penyebabnya berikut ini.

Baca Juga :
1. Gejala Sakit Ginjal Ini Perlu Anda Kenali
2. 11 Penyakit Tulang yang Wajib Diwaspadai
3. Penyebab dan Gejala Tifus Pada Orang Dewasa dan Anak-Anak

Gejala Usus Buntu yang Perlu Diwaspadai

Anda sering mengalami sakit perut bagian bawah hingga berdampak pada aktivitas sehari-hari? Bisa jadi Anda mengalami gejala usus buntu.
Penyakit usus buntu disebabkan karena rongga usus buntu mengalami infeksi. Kondisi ini pun akan menyebabkan bakteri berkembang biak dengan cepat sehingga membuat usus buntu meradang, bengkak, hingga bernanah. Adapun penyebab radang usus buntu diantaranya:

  • Adanya hambatan pada pintu rongga usus buntu.
  • Penebalan atau pembengkakan pada jaringan dinding usus buntu.
  • Adanya infeksi di saluran pencernaan atau di bagian tubuh lainnya.
  • Adanya tinja atau pertumbuhan parasit yang menyumbat rongga usus buntu.
  • Pernah atau sedang mengalami cedera pada perut.
  • Kondisi medis seperti tumor pada perut atau inflammatory bowel disease.

Meskipun demikian, penyebab pasti penyakit usus buntu belum bisa dipastikan.
Lalu selain sakit perut, apa saja gejala usus buntu? Perlu diketahui, gejala usus buntu tidak hanya sekadar sakit perut saja, karena terdapat gejala usus buntu lainnya yang bisa saja terjadi.
Selain itu, gejala usus buntu ringan bisa terjadi secara keseluruhan dan bisa juga muncul hanya beberapa gejala saja. Dan berikut beberapa gejala usus buntu pada anak dan orang dewasa yang umumnya terjadi:

1. Sakit perut bagian kanan bawah

Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai

Ilustrasi gejala usus buntu sakit perut - Image from id.pinterest.com

Seperti yang sudah dijelaskan di awal, gejala awal usus buntu adalah nyeri atau kram pada perut yang terjadi secara mendadak. Namun rata-rata penderita usus buntu lebih sering mengalami sakit perut yang sangat kuat dibandingkan kram perut.
Gejala usus buntu disebabkan oleh usus buntu mengalami pembengkakan dan peradangan. Kondisi itu pun mengiritasi lapisan dinding perut, sehingga memungkinkan Anda mengalami nyeri di bagian perut.
Lokasi nyeri yang akan dialami pun mungkin berbeda-beda, hal ini tergantung pada usia dan posisi usus buntunya. Seringkali gejala nyeri perut ini dimulai dari perut tengah atas dekat pusar kemudian berpindah ke bagian perut kanan bawah.
Akan tetapi ada juga beberapa orang yang mengalami gejala usus buntu di bagian belakang sehingga menimbulkan rasa sakit, nyeri, atau kram hanya di punggung bagian bawah atau panggul saja.
Sementara apabila Anda sedang hamil, rasa nyeri mungkin akan muncul pada perut bagian atas. Hal ini karena posisi usus buntu cenderung lebih tinggi selama kehamilan karena terdorong perkembangan organ janin.
Umumnya, nyeri perut akibat gejala usus buntu ini cenderung semakin meningkat jika Anda melakukan gerakan, menarik napas dalam-dalam, mengejan, batuk dan bersin.

2. Mual, muntah, dan kehilangan nafsu makan

Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai

Ilustrasi gejala usus buntu mual dan muntah - Image from id.pinterest.com

Selain sakit perut, gejala usus buntu lainnya juga dapat menyebabkan mual dan muntah yang berakibat pada menurunnya nafsu makan secara drastis. Gejala usus buntu ini disebabkan oleh adanya radang pada usus buntu yang terkadang berdampak pada saluran pencernaan dan sistem saraf.

3. Gangguan pencernaan

Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai

Ilustrasi gejala usus buntu gangguan pencernaan - Image from id.pinterest.com

Selain mual, Anda mungkin juga akan mengalami beberapa gangguan pencernaan seperti sembelit ataupun diare.
Beberapa orang juga mengaku mengalami kesulitan buang angin atau kentut. Jika Anda merupakan salah satu orang yang mengalami kesulitan untuk buang angin, maka kemungkinan besar penyumbatan pada usus sudah terjadi sebagian atau menyeluruh.

4. Demam ringan

Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai

Ilustrasi gejala usus buntu demam - Image from id.pinterest.com

Usus buntu dapat menyebabkan demam yang berkisar antara 37 hingga 38 derajat Celcius. Jika semakin parah, demam bisa mencapai 38 derajat Celcius dan disertai dengan peningkatan denyut jantung.
Demam ini terjadi sebagai reaksi alami sistem imun tubuh ketika melawan infeksi guna mengurangi jumlah bakteri jahat yang akan menyerang tubuh.

5. Sering buang air kecil

Gejala Usus Buntu dan Penyebabnya yang Wajib Diwaspadai

Ilustrasi gejala usus buntu sering BAK - Image from id.pinterest.com

Usus buntu terletak di bawah panggul, sehingga posisinya bisa dibilang berdekatan dengan kandung kemih. Ketika kandung kemih bersentuhan dengan usus buntu yang sedang meradang, maka kondisi tersebut juga akan mempengaruhi kandung kemih. Sehingga kandung kemih pun akan mengalami peradangan.
Hal ini membuat Anda mengalami buang air kecil dalam frekuensi yang lebih sering dari biasanya. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin juga akan merasakan buang air kecil yang sedikit menyakitkan.

Gejala Usus Buntu Pada Anak dan Ibu Hamil

Adapun 5 gejala yang sudah disebutkan diatas merupakan gejala yang tidak semua orang mengalaminya, karena beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala usus buntu secara menyeluruh (atipikal).
Dilansir dari laman hellosehat, penelitian yang diterbitkan pada 2007 dalam The Journal of American Medical Association mengatakan bahwa, gejala usus buntu pada bayi dan anak-anak dengan orang dewasa tidak selalu sama.
Oleh karena itu, penting untuk orangtua memahami betul apa saja gejala-gejala usus buntu pada anak. Pasalnya, penyakit satu ini bisa menyerang siapa saja tanpa memandang usia.
Dan berikut gejala usus buntu pada bayi dan batita berusia 2 tahun atau kurang :

  • Demam.
  • Muntah.
  • Perut terasa kembung.
  • Perut membengkak, apabila ditepuk pelan terasa empuk.

Sedangkan anak-anak dan remaja cenderung mengalami gejala usus buntu seperti:

  • Mual.
  • Muntah.
  • Nyeri pada perut di sisi kanan bawah perut.

Pada Ibu hamil, gejala usus buntu mungkin mirip dengan beberapa keluhan kehamilan seperti morning sickness. Pasalnya, gejala usus buntu pada Ibu hamil meliputi nafsu makan yang menurun, kram perut, mual, dan muntah.
Perlu diketahui bahwa usus buntu ketika masa kehamilan dapat menyebabkan rasa nyeri bukan di sisi kanan bawah perut melainkan di perut bagian atas. Hal ini dikarenakan posisi usus buntu terdorong menjadi lebih tinggi akibat adanya janin pada rahim.
Selain itu, gejala usus buntu pada Bumil lainnya adalah merasa sakit ketika buang air. Sedangkan gejala usus buntu yang umum seperti demam dan diare jarang terjadi pada Ibu hamil.

Usus Buntu Bisa Pecah Apabila Tidak Mendapatkan Penanganan yang Tepat

Apabila Anda sering mengabaikan berbagai gejala usus buntu yang sudah disebutkan di atas, maka bisa jadi usus buntu Anda akan pecah.
Apabila usus buntu Anda pecah, maka kondisi tersebut dapat mengancam jiwa bahkan menyebabkan kematian. Memang tidak semua kasus usus buntu menyebabkan usus buntu pecah, namun apabila semakin lama kondisi usus buntu tidak terkendali, maka semakin besar pula resikonya.
Umumnya, pecahnya usus buntu terjadi setelah 24 jam pertama selepas gejala-gejala awal usus buntu muncul. Akan tetapi, resikonya akan semakin meningkat terutama pada 48-72 jam setelah gejala awal usus buntu dirasakan.
Berikut gejala usus buntu pecah yang biasa terjadi:

  • Timbul rasa sakit yang samar di sekitar pusar. 
  • Ketika peradangan berkembang, rasa sakit bergerak ke arah sisi kanan tubuh, biasanya ke arah pinggul. 
  • 24 jam berikutnya mungkin akan mengalami gejala usus buntu kronis termasuk mual, muntah, dan demam. 
  • Beberapa pasien mungkin juga akan mengalami perut bengkak, sakit punggung, bahkan sembelit.

Ketika usus mulai terinfeksi, maka bakteri buruk yang ada di usus akan mulai berkembang biak dengan cepat. Kondisi ini mengakibatkan usus mengalami peradangan dan terisi dengan nanah yang mengandung bakteri, sel jaringan, serta sel-sel darah putih yang mati.
Infeksi tersebut akan menyebabkan tekanan pada usus buntu meningkat tajam. Darah yang mengalir melalui dinding organ pun juga akan mengalami penurunan sehingga mengakibatkan jaringan pada usus kekurangan darah dan mati secara perlahan.
Proses tersebut akan terus berlanjut hingga dinding otot pada usus menjadi sangat tipis dan akhirnya pecah atau meledak.
Oleh karena itu, jika Anda mengalami berbagai gejala usus buntu yang telah disebutkan di atas, segeralah mencari bantuan medis. Karena semakin dini penyakit usus buntu terdiagnosis, maka semakin besar peluang untuk terbebas dari resiko komplikasi.
Demikianlah penjelasan tentang gejala usus buntu dan penyebabnya ini. Semoga bermanfaat.

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa