Siapa Bilang Allah Tak Berbicara dengan Kita? Ini Buktinya

Penulis Dian Aprilia | Ditayangkan 02 May 2020

Siapa Bilang Allah Tak Berbicara dengan Kita? Ini Buktinya

Allah dalam Al-Qur'an - Image from dakwatuna.com

Tahukah anda selama ini Allah berbicara dengan kita? 

Saat kamu sedang mengalami kesulitan, sangat mungkin Allah datang untuk membantu, menegur dan mengingatkan. Pernahkah anda menyadarinya? 

Penulis Muslim Amerika Shibli Zaman berbagi pengalaman pribadi di halaman Facebook-nya. Dia merenungkan bagaimana dia merasakan kehadiran Tuhan di saat dia terpuruk dan bagaimana dia belajar mendengarkan pesan-pesan Allah kepadanya.

Diterjemahkan secara bebas dari Bahasa Inggris, inilah kisah nyata yang dikisahkannya. 

Jumat terakhir ini, hari pertama Ramadan, setelah makan sebelum fajar, saya mendapat telepon panik dari ibu saya sekitar 5:30 pagi. Dua hari sebelumnya, ayah saya mulai demam ringan.

Dengan ancaman Covid-19, kita semua, termasuk ayah saya, khawatir jika terinfeksi corona. Dan sekarang, pada hari Jumat pagi, ayah saya mengalami sesak nafas. 

Baca juga : Bolehkah Shalat Berjamaah Tapi Shaf Renggang?

Kami tidak tahu harus berbuat apa. Kami takut membawa ayah saya ke UGD karena saat ini UGD di seluruh negeri seperti hidangan Petri. Tapi kami tidak punya pilihan lain. 

Saya berkata kepada sekelompok teman terdekat saya:

“Saya harus meluangkan waktu untuk merenungkan apa yang disampaikan Tuhan kepada saya dengan menakuti saya seperti ini pada hari pertama Ramadhan. Tetapi ketika saya merenungkan, saya selalu berakhir dengan pelajaran yang berharga.”

Kondisi ayah saya mulai menurun secara bertahap sampai pada Sabtu pagi, mereka telah memindahkannya ke ICU. Saya mulai menyerah.

Pada hari ketika Nabi Muhammad SAW akhirnya memasuki Mekah dengan kemenangan, yang disebut “Fatḥu Mekah” dalam bahasa Arab, tercatat bahwa ia shalat dhuha 8 rak`āt. 

Shalat Ḍuḥa adalah shalat sunnah yang dilaksanakan antara waktu matahari terbit dan sekitar 30 menit sebelum matahari meninggi.

Berikut ini hadis riwayat Bukhari terkait hal itu:

Amr ibn Marra memberi tahu kami, ia berkata: “Saya mendengar Abd al-Rahman ibn Abi Layla mengatakan apa yang dikatakan seseorang kepada kami bahwa ia melihat Rasulullah SAW sedang shata.

Amrū bin Murrah berkata: “Saya mendengar `Abdur-Raḥmā bin Abī Layla berkata: Tidak ada yang menyampaikan kepada saya bahwa mereka telah melihat Nabi SAW shalat dhuha selain Umm Hānī ‘. Karena dia mengatakan bahwa Nabi SAW memasuki rumahnya pada hari Fatḥu Mekah, mandi, dan shalat 8 rakaat sehingga saya tidak pernah melihat dia melakukan sholat yang begitu ringan dari itu, namun, dengan sujud dan sujud yang begitu sempurna.”

Jadi saya pun shalat 8 rakaat dan berdoa kepada Tuhan, “Ya Tuhan! Persis seperti Utusan terkasih-Mu shalat 8 rakaat Ḍhuḥa berdoa hari Fathu Mekkah, jadi sekarang saya shalat 8 rakaat Dhuha untuk kebaikan dari-Mu, ya Tuhan, agar Engkau menyembuhkan ayahku.”

Setelah saya menyelesaikan doa, saya mengirim pesan ke 2 orang yang dekat dengan saya dan meminta doa mereka. 

Kemudian, segera setelah itu, saya melihat pemberitahuan di ponsel saya bahwa seorang teman telah menambahkan sesuatu ke kisah Instagram-nya. Itu adalah Surah al-Naml [27]: 62-64. Saya terkejut membacanya.

“Bukankah Dia(Allah) yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa kepadaNya, dan menghilangkan kesusahan dan menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah (pemimpin) di bumi? Apakah di samping Allah ada Tuhan (yang lain)? Sedikit sekali (nikmat Allah) yang kamu ingat.

Bukankah Dia (Allah) yang memberi petunjuk kepada kamu dalam kegelapan di daratan dan lautan dan yang mendatangkan angin sebagai khabar gembira sebelum (kedatangan) rahmatNya? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? MahaTinggi Allah terhadap apa yang mereka persekutukan.

Bukankah Dia(Allah) yang menciptakan (makhluk) dari permulaannya, kemudian mengulanginya (lagi) dan yang memberikan rezeki kepadamu dari langit dan bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Katakanlah. “Kemukakanlah bukti kebenaranmu, jika kamu orang yang benar.” (QS An Naml: 62-64)

Saya tercengang. Siapa yang dapat mengatakan bahwa Allah tidak berbicara kepada kita? Ia melakukannya, ya, melalui Al-Qur’an!

Saat saya telah menyatakan kepada teman-teman saya bahwa saya harus merenungkan apa yang Allah sampaikan kepada saya. 

Dia memberi tahu saya dengan keras dan jelas dengan Al-Qur’an, kata-kata-Nya yang tidak tercipta, atribut yang luar biasa dari sifat-sifat Ilahi-Nya yang agung.

Sekitar satu setengah jam kemudian, saya terkejut, saya melihat nomor sel ayah saya di ID pemanggil saya. Dia terdengar baik dan mengatakan dia merasa jauh lebih baik dan sehat. 

Para dokter telah mengidentifikasi apa yang salah dengannya dan mengobatinya, dan dia segera mulai pulih.

Dia cukup baik untuk memanggil saya sendiri dan berbicara dengan jelas dan jelas. Kondisinya telah membaik sejak saat itu dan sekarang kami optimis dan berharap yang terbaik pada Tuhan. 

Yang bisa saya katakan adalah Alhamdulillah, segala pujian dan terima kasih kepada Allah, atas bantuan-Nya bagi seorang pecundang seperti saya. 

Jika seseorang yang tidak memiliki prestasi tertentu seperti saya dapat mendengar Tuhan berbicara kepadanya. Percayalah, Anda dan kalian semua pasti bisa. 

Jangan hanya berseru kepada-Nya. Anda perlu mendengarkan dengan cermat jawaban-Nya. Tetapi Anda harus mendengarkan dengan hati Anda.

viral minggu ini

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa
share fb