Hindari 7 Makanan ini Saat Sahur, Bikin Lemes Saat Puasa

Penulis Dian Aprilia | Ditayangkan 23 Apr 2020

Hindari 7 Makanan ini Saat Sahur, Bikin Lemes Saat Puasa

Makanan yang tak cocok untuk sahur - Image from tribunnews.com

Besok sudah mulai sahur lho...

Harus dipersiapkan nih bun menunya.

Sudahkah mempersiapkan makanan untuk sahur? Perhatikan ya Bun, jangan sampai menyiapkan 7 makanan ini untuk sahur, sebab bisa memicu lapar lebih cepat. 

Sahur merupakan salah satu sunah puasa yang dianjurkan. 

Makan sahur menjadi bagian penting untuk mendapat asupan energi selama berpuasa. Dengan makan sahur, tubuh jadi tidak mudah lapar dan terus berenergi selama seharian berpuasa.

Oleh sebab itu, penting bagi Bunda untuk menyiapkan makanan sahur yang benar-benar bergizi. 

Makanan sahur harus memenuhi kebutuhan nutrisi tubuh. Diantaranya adalah mengandung karbohidrat, vitamin, dan mineral, sangat penting dipenuhi saat sahur.

Makanan dengan gizi seimbang akan memberi energi dan rasa kenyang lebih lama. Namun, ada sejumlah makanan yang justru dapat membuat Anda cepat lapar. Makanan-makanan ini harus dihindari saat sahur.

Selain memicu lapar lebih cepat, makanan-makanan ini juga tak baik dikonsumsi dalam jangka panjang. 

Baca juga : Resep Sempol Ayam Praktis, Cocok untuk Camilan Saat Dirumah Aja

7 Makanan yang Bikin Cepat Lapar 

Makanan manis

Makanan manis seperti gula dan semua olahannya sangat adiktif karena pelepasan dopaminnya yang tinggi. 

Makanan yang dimaniskan baik dengan pemanis buatan hingga gula tebu organik, semuanya dapat memicu rasa lapar lebih cepat. 

Sebaiknya, saat sahur hindari makanan manis seperti permen, roti manis, atau minuman manis.

Mengonsumsi gula seperti fruktosa dapat meningkatkan rasa lapar. Efek ini juga dapat meningkatkan keinginan Anda untuk makan berlebih dan dapat memicu berat badan berlebih.

Selain itu, konsumsi fruktosa yang berlebihan dapat menyebabkan resistensi terhadap leptin, hormon penting yang mengatur rasa lapar dan memberitahu tubuh untuk berhenti makan.

Minuman dan makanan manis juga tidak mengurangi rasa lapar. Ini justru membuat tubuh mudah untuk mengonsumsi kalori dalam jumlah tinggi.

Makanan asin

Studi menunjukkan bahwa makanan asin meningkatkan rasa lapar, karena kebutuhan energi yang lebih tinggi untuk memrosesnya. Makanan asin juga dapat memicu rasa haus dan dehidrasi lebih cepat.

Makanan yang mengandung banyak garam termasuk makanan olahan, seperti camilan asin dan sup instan.

Selain itu, mengonsumsi terlalu banyak garam diklaim dapat meningkatkan tekanan darah, sehingga meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke. 

Beberapa penelitian juga telah mengaitkan asupan garam tinggi dengan peningkatan risiko kanker lambung.

Makanan rendah serat

Serat berperan memperlambat penyerapan makanan yang dikonsumsi dari perut ke dalam aliran darah. 

Ketika makanan rendah serat, mereka melakukan perjalanan dengan cepat melalui perut dan masuk ke dalam darah sehingga menyebabkan lonjakan insulin darah. 

Makanan yang dapat mempercepat respons insulin akhirnya membuat tubuh cepat lapar dalam waktu yang panjang. 

Diet rendah serat juga dapat berkontribusi terhadap penambahan berat badan. Makanan berserat tinggi, seperti buah-buahan dan sayuran, cenderung mengandung banyak air dan rendah kalori. 

Makanan berserat tinggi dapat memicu rasa kenyang lebih lama dan menghidrasi tubuh selama berpuasa.

Makanan cepat saji

Makanan cepat saji merupakan paket lengkap dari gula, lemak, dan garam. Semua komponen ini dapat memicu rasa lapar dengan cepat. 

Fast food kaya akan kalori ekstra dan sedikit nutrisi. Kombinasi lemak, gula, dan banyak garam dapat membuat makanan cepat saji terasa lebih enak bagi sebagian orang. 

Tetapi diet tinggi natrium dapat menyebabkan retensi air. Ini juga bisa memicu rasa haus berlebih. 

Sebagian besar makanan cepat saji, termasuk minuman dan makanan mengandung banyak karbohidrat dengan sedikit atau tanpa serat. 

Ketika sistem pencernaan memecah makanan ini, karbohidrat dilepaskan sebagai glukosa (gula) ke dalam aliran darah. Ini bisa menyebabkan risiko penyakit jantung dan penyakit pencernaan.

Makanan dengan MSG

MSG mungkin bisa menjadi pilihan untuk menyedapkan masakan. Namun, jika dikonsumsi saat sahur, makanan dengan MSG dapat memicu lapar dengan cepat. 

MSG (monosodium glutamat) telah terbukti secara kimia memicu nafsu makan. 

MSG bisa memengaruhi leptin yakni hormon yang membantu mengatur tubuh dengan menghambat rasa lapar.

Hormon leptin diproduksi oleh sel-sel lemak tubuh, dan memberitahu otak bahwa tubuh memiliki cukup lemak yang tersimpan. 

Dengan kata lain, leptin memberitahu tubuh untuk tidak perlu makan lebih banyak dan mengurangi rasa lapar. 

Dengan mengonsumsi makanan ber-MSG, hormon ini akan terganggu dan memicu rasa lapar berlebih, bahkan setelah makan. 

Roti putih

Roti putih mungkin pilihan makanan sahur yang praktis. Namun, makanan ini dapat memicu rasa lapar dengan cepat. 

Roti putih dibuat dengan tepung gandum yang telah melalui banyak proses pengolahan sehingga menjadi rendah serat.

Roti putih dapat meningkatkan kadar insulin yang menyebabkan lapar lebih cepat. 

Kandungan karbohidrat tinggi pada roti dapat meningkatkan gula darah dan rasa lapar. 

Roti putih juga dapat meningkatkan berat badan serta risiko diabetes dan sindrom metabolik. Roti putih terbuat dari tepung olahan. 

Biji-bijian olahan telah mengalami proses yang menghilangkan protein, mineral, lemak sehat dan vitamin B.

Daging olahan

Semua daging yang telah diasap, diasinkan, dikeringkan atau dikalengkan dianggap sebagai daging olahan. 

Daging olahan seperti sosis, nugget, kornet, dan jenis lainnya juga tak baik dikonsumsi berlebih saat sahur.

Daging olahan cenderung lebih cepat dicerna sehingga dapat meningkatkan rasa lapar. Makanan olahan seringkali tinggi lemak dan rendah serat.

viral minggu ini

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa
share fb