Jika Anak Penakut, Orang Tua Bantu 5 Hal ini

07 Dec 2019  Arief Prasetyo

Jika Anak Penakut, Orang Tua Bantu 5 Hal ini

5 cara bantu anak hilangkan rasa takut - Image from www.viva.co.id

Banyak dampak buruk anak penakut!!
Entah kenapa kadang ada anak yang penakut!!! Entah karena salah asuh atau karena lingkungan.

Sebagai orangtua, kita kerap kebingungan menghadapi anak yang takut atau cenderung memiliki fobia terhadap sesuatu.

Sebenarnya, ada beberapa cara yang bisa kamu lakukan untuk membantu si kecil menghadapi rasa takutnya :

Baca Juga:

1. Pahamilah ketakutan sikecil

Fobia - yang oleh psikolog dan psikiater disebut sebagai "fobia spesifik" adalah salah satu dari sedikit gangguan kecemasan yang dapat terjadi pada anak-anak.

Secara umum, fobia menyebabkan ketakutan yang berlebihan dan tidak terkendali terhadap suatu objek atau situasi yang begitu intens sehingga mengganggu kehidupan normal.

Ketika seorang anak memiliki fobia, respons “melawan atau lari" mereka menjadi kacau. Hal itu lantas menghasut perasaan takut dan bahaya yang berlebihan.

Anak-anak dapat memiliki fobia tentang hampir semua hal - lebah, anjing, jarum, jembatan, kegelapan, ketinggian, suara keras, muntah, bahkan kancing - dan penelitian menunjukkan bahwa sekitar 9 persen anak-anak dan remaja mengalaminya.

Anak-anak dapat mengembangkan fobia tiba-tiba, seringkali dipicu oleh pengalaman yang menakutkan atau perlahan-lahan seiring berjalannya waktu.

Biasanya, hal ini terjadi di bawah alam sadar. Sebagia orangtua kita harus memahami ketakutan apa yang dihadapi anak.

Hal ini bisa dilakukan dengan bertanya, atau melihat langsung saat si kecil bertemu dengan hal yang membuatnya ketakutan.

2. Tenang dan hadapi pertama

bantu mereka dengan merasa aman. "Anda ingin menjadi empatik, awalnya, dan mendukung. Cobalah untuk memahami anak itu dan menerima apa yang mereka rasakan,” kata Thomas Ollendick, Ph.D.,

Seorang psikolog dan direktur Child Study Center di Virginia Tech seperti dikutip dari New York Times Parenting. Ini dilakukan untuk membantu anak menjadi tenang, karena seringkali mereka merasa benar-benar ketakutan. Pahami benar ketakutan yang mereka rasakan.

Misalnya dengan bagaimana anak sangat ketakutan dengan anjing. Bisa saja mereka berpikir bahwa anjing bisa menggigit dan membuat dia kehilangan anggota tubuhnya.

Kamu bisa bersimpati sambil memperbaiki kesalahpahaman mereka dengan nada lembut. “Oh, kalau kamu berpikir seekor anjing bisa menggigit kakimu, tidak heran kamu merasa takut,” saran Tamar Chansky, Ph.D., seorang psikolog klinis.

Kamu harus pastikan lebih spesifik tentang ketakutan seperti apa yang dialami si kecil. Misalnya takut gelap, gelap malam atau hanya gelap mati lampu, takut pada lebah hanya pada lebah asli atau gambar lebah juga. Penting untuk mengetahui sumber ketakutan mereka sehingga dapat melanjutkan ke langkah berikutnya.

3. Beri penjelasan dan jangan menghindari 

Orangtua sering berhasil sampai ke tahap ini, tetapi kemudian tersandung, mereka mulai mengakomodasi ketakutan anak mereka. Biasanya orangtua cenderung menghindari hal-hal yang ditakuti oleh anaknya.

Tetapi ternyata, hal ini hanya akan memperburuk keadaan. “Ketika ada keluarga dengan anak dengan fobia, mereka kadang-kadang datang dan berkata, 'Untungnya, kami tidak bertemu anjing minggu ini,' dan saya berkata, 'Untungnya? Pelajarilah hal-hal yang akan membantunya menghadapi ketakutan (bukan menghindarinya)," kata Dr. Chansky.

Ini tidak berarti bahwa orangtua harus memaksa anak ke dalam situasi yang menakutkan - atau lebih buruk, mengancam jiwa. Misalnya, orangtua yang tiba-tiba melemparkan anaknya yang takut air ke kolam untuk "mengajarkan" kepadanya cara berenang.

Lalu dia takut dan tidak percaya lagi pada orangtuanya, dan itu tidak baik untuk siapa pun. Yang harus dilakukan sebagai gantinya adalah bertukar pikiran ntuk secara bertahap mengekspos anak pada hal yang ia takuti.

Seperti dengan berpura-pura memiliki ketakutan yang sama, lalu setiap hari membicarakan ketakutan itu. Mencari tahu bersama tentang hal yang ia takutkan, misalnya takut pada lebah, mencari foto-foto dan video tentang lebih di internet dan kembali membicarakannya.

Tujuannya adalah untuk mengekspos dia ke pemandangan dan memikirkan lebah dan tawon dengan cara yang tidak membuatnya takut, sehingga dia bisa mengganti respons rasa takutnya dengan yang lebih tenang, lebih rasional.
Baca Juga: 

4. Cari Bantuan

Terkadang, kamu mungkin tidak dapat meredakan ketakutan si kecil sendirian, dan kamu perlu mencari bantuan dari terapis yang berspesialisasi dalam kecemasan anak.

Ollendick mengatakan, fobia anak sering ada di kepala anak (setidaknya sekali sehari), sangat bisa menyebabkan anak menjadi benar-benar di luar kendali atau bertahan lama (ketakutan mereka tetap akut selama berjam-jam), maka bantuan profesional mungkin bisa menjadi pilihan.

Rachel Busman, Psy.D., seorang psikolog klinis dan direktur senior Anxiety Disorders Center di Child Mind Institute, mengatakan bahwa penting untuk mengajarkan anak-anak bahwa sangat normal untuk mengkhawatirkan sesuatu sambil secara bersamaan menoleransi hal itu.

”Itu tidak berarti anak harus jatuh cinta dengan hal yang mereka takuti. Tetapi anak mungkin bisa melewati hal yang mereka takutkan saat bertemu anjing di jalan, misalnya,” ujar Busman.

5. Lihat lagi pola komunikasi dengan anak

Satu hal lagi, jika anak memiliki fobia atau tampaknya cemas dengan cara lain, perhatikan keseharian kita, mungkin secara tidak sengaja memicunya.

Misalnya menakut-nakuti anak tentang suatu hal agar mereka mau menuruti perkataanmu. Hal ini terbukti bisa memicu fobia pada anak.

Pembingkaian seperti ini memberi kesan kepada anak-anak bahwa mereka harus merasa takut, dan bahwa kita sebagai orangtua tidak memiliki keyakinan bahwa mereka akan dapat mengelola situasi sendiri.

Jika ini adalah cara kamu berkomunikasi dengan si kecil, cobalah berhenti sejenak ”Pimpinlah dengan rasa ingin tahumu daripada rasa takut ," saran Dr. Busman.

Baca Juga :

Jika Anda mempunyai anak yang kurang percaya diri atau penakut. Maka pahami dan terapkan 5 hal diatas.

berita
fobia
anak
orangtua
anak dan orangtua

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa