Perdagangan Internasional : Pengertian, Faktor, dan Manfaat

 24 Sep 2019  Bima P

Perdagangan Internasional : Pengertian, Faktor, dan Manfaat

perdagangan internasional - Image from geneva.usmission.gov

Perdagangan internasional adalah kegiatan jual-beli atau tukar-menukar antara dua belah pihak yang berasal dari dua atau lebih negara yang berbeda, berdasarkan pada perjanjian yang telah disepakati bersama. Pelaku perdagangan ini dapat berupa individu, perusahaan atau pemerintah.

Sebagian dari anda mungkin pernah membeli barang-barang impor, seperti misalnya tas, pakaian, atau barang-barang lainnya yang tidak tersedia di Indonesia.

Pengertian Perdagangan Internasional

Perdagangan bisa diartikan sebagai proses tukar-menukar dengan nilai sepadan yang terjadi atas dasar kesepakatan bersama dari pelaku yang terlibat di dalamnya. Negara-negara di dunia pastinya tidak mampu memproduksi semua barang kebutuhan sendiri, mereka harus menerima fakta bahwa barang yang mereka butuhkan hanya bisa diproduksi oleh negara lain.

Fenomena ini kemudian mendorong terjadinya kegiatan perdagangan antar negara, atau kegiatan ekspor-impor. Perdagangan antar negara tersebut yang akan anda kenal dengan istilah perdagangan internasional.

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa pengertian perdagangan internasional adalah kegiatan jual-beli yang dilakukan satu negara dengan negara lain, dimana hal ini terjadi sebagai akibat keterbatasan sumber daya negara masing-masing. Perdagangan internasional diwujudkan melalui kegiatan ekspor-impor kebutuhan sumber daya yang masing-masing negara itu butuhkan.

Perdagangan internasional memegang peranan penting dalam pemenuhan kebutuhan suatu negara yang tidak dapat diproduksi di negara tersebut, entah itu karena adanya keterbatasan sumber daya alam, sumber daya manusia, modal, ataupun skill.

Dengan demikian perdagangan internasional memungkinkan terjadinya:

  • Jual-beli atau tukar-menukar barang atau jasa antar negara
  • Terjadinya ​kerja sama di bidang ekonomi antar negara di seluruh dunia
  • Pengaruh terhadap perkembangan ekspor dan impor serta Balance of Payment/ Neraca Pembayaran Internasional (NPI) suatu negara
  • Pertukaran dan perluasan penggunaan teknologi sehingga dapat merangsang pertumbuhan ekonomi negara yang terlibat di dalamnya
  • Pergerakan sumber daya melalui batas negara, baik sumber daya manusia, sumber daya alam, maupun sumber daya modal

Teori Perdagangan Internasional

1. Teori Keunggulan Mutlak

Teori ini menyatakan perdagangan internasional akan memberikan keuntungan pada negara yang dapat memproduksi dengan harga yang lebih murah dibandingkan dengan harga yang ditetapkan di negara lain. 

Ilustrasi seperti pada tabel di bawah ini:

Perdagangan Internasional : Pengertian, Faktor, dan Manfaat

Teori mutlak - Image from blogspot.com

Karena Indonesia memiliki efisiensi dalam memproduksi beras sementara Cina memiliki efisiensi dalam memproduksi kain, maka perdagangan antara Indonesia dan Cina akan memberikan keuntungan jika Indonesia menjual beras dan Cina menjual kain.

2. Teori Keunggulan Komparatif

Dalam teori ini, meskipun suatu negara tidak memiliki keunggulan mutlak dalam memproduksi barang, negara tersebut tetap dapat melakukan perdagangan internasional pada barang yang paling produktif dan efisien untuk diproduksi.

Ilustrasi seperti pada tabel di bawah ini:

Perdagangan Internasional : Pengertian, Faktor, dan Manfaat

teori komparatif 2 - Image from ilmu-ekonomi-id.com

Jika kita lihat pada dasarnya negara C memiliki keunggulan baik dalam produksi lemari maupun meja. Namun, biaya relatif meja yang diproduksi di negara C lebih besar dibandingkan negara D (1 meja di negara C = 3 lemari di negara C, sementara 1 meja di negara D = 2 lemari di negara D). Oleh karenanya negara C dan D dapat melakukan perdagangan, dengan C memproduksi lemari dan D memproduksi meja.

Faktor Pendorong Perdagangan Internasional

1. Adanya Pasar Bebas

Kebebasan ekonomi atau liberalisme mulai ditanamkan dalam perdagangan internasional. Siapa saja berhak meningkatkan ekonomi dan memperluas pasarnya untuk menjual belikan produk mereka lintas negara.

Pasar bebas memiliki peran penting untuk meningkatkan kerja sama antar negara yang berpeluang menambah pendapatan negara masing-masing. Kebebasan ekonomi menjadi pemicu individu maupun kelompok untuk berlomba-lomba memasarkan produknya dan meningkatkan produksi.

2. Adanya Perbedaan Kondisi Geografis

Setiap negara memiliki keadaan geografis yang berbeda dengan negara lain yang menyebabkan hasil sumber daya yang berbeda-beda antar negara.

Sebagai contoh dahulunya rempah-rempah hanya didapatkan di wilayah tropis seperti Indonesia, sehingga ini menjadikan Indonesia pemasok rempah-rempah terbesar di beberapa negara barat. Setiap negara tidak dapat memenuhi semua sumber daya yang dibutuhkan sehingga perlu melakukan perdagangan internasional dengan negara lain yang memiliki sumber daya yang dibutuhkan.

3. Peningkatan Perkembangan Teknologi dan Informasi

Saat ini untuk melakukan interaksi dengan negara lain tidak harus bertatap muka, karena segala komunikasi sekarang sudah dipermudah dengan teknologi informasi berbasis internet.

Perkembangan digitalisasi dan peralatan komunikasi memicu setiap negara untuk meningkatkan produksinya dan mengembangkan pasar di negara lain dengan asumsi bahwa di negara tersebut tidak dapat menyediakan barang atau jasa tersebut.

4. Adanya Perbedaan Teknologi

Tidak hanya perbedaan sumber daya alamnya saja, namun perbedaan sumber daya manusianya juga mempengaruhi perbedaan kemampuan dalam bidang teknologi. Perbedaan teknologi ini menyebabkan suatu negara yang hanya bisa menghasilkan barang mentah harus mengekspor ke negara lain dengan sumber daya manusia yang memadai untuk mengolahnya.

Begitupun sebaliknya, jika suatu negara hanya maju dalam sumber daya manusianya saja tanpa adanya pasokan sumber daya alam maka ia membutuhkan bantuan dari negara lain. Inilah peran penting perdagangan internasional, yaitu untuk saling menguntungkan.

5. Menghemat Biaya

Perdagangan internasional dinilai dapat menghasilkan pasar yang lebih luas dan pendapatan lebih tinggi daripada jika hanya diproduksi dan dipasarkan dalam negeri saja. Sehingga produksi dalam skala besar tentunya dapat menghemat biaya yang harus dikeluarkan untuk produksi (fixed cost).

Manfaat Perdagangan Internasional

  • Memperoleh barang yang tidak dapat diproduksi di negara sendiri 
  • Memperluas pasar sehingga meningkatkan efisiensi produksi.
  • Memperoleh keuntungan dari spesialisasi
  • Sebagai sumber devisa negara
  • Mendorong alih teknologi

Kami harap sedikit penjelasan mengenai perdagangan international diatas sesuai dengan informasi yang Anda ingin cari.