Anjuran Rasulullah Ketika Buang Air Kecil. Begini Posisi Duduk yang Benar.

Penulis Dzikir Pikir | Ditayangkan 28 Jun 2016
Anjuran Rasulullah Ketika Buang Air Kecil. Begini Posisi Duduk yang Benar.
Posisi duduk ketika buang air kecil, sudah diteliti secara medis baik untuk kesehatan
“Guru kencing berdiri, murid kencing berlari”, demikian kata pepatah yang dapat berarti Seorang pemimpin harus memberi contoh yang baik terhadap bawahannya. Mengenai masalah buang hajat baik itu hajat besar maupun kecil, baginda Rasulullah telah menganjurkan kepada kita agar duduk ketika buang air kecil. Apakah yang dimaksud duduk  ketika buang air itu seperti duduk disuatu tempat  ataukah nongkrong? Berikut pembahasanya.

Ketika buang air disunnahkan dilakukan dengan  posisi duduk. Hal ini didasarkan kepada hadits riwayat Abdurrahman bin Hasanah :

خَرَجَ عَلَيْنَا النَّبِيُّ وَهُوَ فِي يَدِهِ كَهَيْئَةِ الدَّرَقَةِ قَالَ : فَوَضَعَهَا ، ثُمَّ جَلَسَ فَبَالَ إِلَيْهَا

“Nabi shallallahu‘alaihi wasallam pernah keluar bersama kami dan di tangannya terdapat sesuatu yang berbentuk perisai, lalu beliau meletakkannya kemudian beliau duduk lalu kencing menghadapnya.” (HR. Abu Daud dan Ibnu Majah)

Bagaimana posisi duduk yang dimaksud ?

Baca Juga : Bolehkah Suami Cukur Bulu Kemaluan Istri dan Sebaliknya?

Dalam kitab al Mausu’ah al Fiqhiyyah al Kuwaitiyyah jilid 8 pada halaman 34 dijelaskan sebagai berikut :  Para ulama menjelaskan bahwa disukai ketika buang hajat dengan duduk berjongkok dengan membentangkan kaki, tubuh bertumpu pada kaki kiri sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadits riwayat oleh Suraqah bin Malik, beliau berkata :

عَلَّمَنَا رَسُول اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا دَخَل أَحَدُنَا الْخَلاَءَ أَنْ يَعْتَمِدَ الْيُسْرَى وَيَنْصِبَ الْيُمْنَى

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengajari kami apabila salah seorang diantara kami akan masuk tempat buang hajat agar bersandar kepada kaki kiri dan menegakkan kaki kanan.”

   

Dan menurut kesehatan, posisi jongkok seperti ini lebih memudahkan untuk keluarnya kotoran dan menuntaskannya. Jadi tidak serta merta islam mengajarkan sesuatu tanpa adanya maslahat untuk hal tersebut. Demikian semoga bermanfaat. Wallahu a’lam.

viral minggu ini

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa
share fb