5 Nikmat Allah yang Wajib Disyukuri

Penulis Isfatu Fadhilatul | Ditayangkan 10 Feb 2020

5 Nikmat Allah yang Wajib Disyukuri

Ilustrasi nikmat Allah - Image from id.pinterest.com

Yuk, mulai mensyukuri 5 macam nikmat Allah berikut ini.

Dalam menjalani hidup, sudah sepantasnya kita banyak-banyak bersyukur atas apa yang telah kita terima dan rasakan. 

Bersyukur atas semua nikmat Allah SWT hukumnya adalah wajib. Karena dengan bersyukur, jiwa menjadi tenang dan nikmat yang kita terima pun akan semakin memberi berkah dalam kehidupan.

Setidaknya terdapat 5 nikmat Allah yang wajib kita syukuri. Dan berikut wajibbaca.com telah merangkumnya untuk Anda.

Nikmat Allah yang Perlu Disyukuri

"Nikmat Allah manakah yang engkau dustakan?" Kalimat ini sangat tepat mengingat kita terkadang sering  mendapatkan kebaikan yang tidak terduga dan menyikapinya dengan perasaan suka cita .

Ungkapan syukur "Alhamdulillah" sering terlontar dari mulut sebagai bentuk rasa syukur yang sangat dalam karena kebaikan tersebut dianggap sebagai nikmat Allah SWT.

Namun sayangnya, sikap kita terkadang biasa-biasa saja saat memperoleh kebaikan rutin, seperti mendapat gaji bulanan, atau makan dan minum setiap hari. 

Hal itu karena mungkin kita menganggap kebaikan rutin tersebut bukan sebagai nikmat Allah, sehingga jarang sekali keluar dari mulut kita ungkapan "Alhamdulillah" ketika memperolehnya.

Dua hal di atas menunjukkan ada yang salah dalam memahami nikmat Allah. Lantas apa arti sebenarnya nikmat Allah itu? Apakah benar nikmat Allah tiada tara? nikmat Allah tidak terhitung, dan nikmat Allah sebesar lautan? Apakah nikmat Allah hanya rezeki yang datang tidak terduga? Atau ada yang lainnya?

Imam Ibnu Katsir saat menafsirkan surah at-Takatsur, mengutip satu hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad. Rasulullah SAW pernah bersama-sama dengan Abu Bakar dan Umar memakan satu biji kurma dan meminum seteguk air. Kemudian Beliau bersabda yang artinya,

"Ini (sebiji kurma dan seteguk air) adalah bagian dari nikmat yang kamu akan dimintai pertanggung jawaban darinya." (Ibnu Katsir, Juz 8, hal 476).

Dalam hadis lain juga dijelaskan, "Ada dua kenikmatan yang kebanyakan manusia tertipu, yaitu nikmat sehat dan waktu senggang." (HR Bukhari)

Nah, dari dua hadis di atas, kita jadi tahu bahwasanya nikmat Allah itu bukan hanya rezeki yang tidak terduga saja, akan tetapi juga hal-hal yang kita peroleh setiap saat.

Hal ini berarti sebutir nasi yang kita makan, seteguk air yang kita minum, badan kita yang sehat, dan waktu luang yang kita miliki, semua itu merupakan nikmat Allah yang tiada terkira besarnya. 

Lebih dari itu, udara yang kita hirup setiap saat dan iman yang senantiasa hadir di dalam hati, itu pun termasuk nikmat Allah yang sangat besar.

Jadi, yang harus kita syukuri bukan hanya rezeki yang tidak terduga saja, melainkan juga semua kebaikan yang diberikan oleh Allah, baik besar maupun kecil, baik materi maupun non materi. Karena itu semua termasuk nikmat Allah. 

Nikmat Allah harus kita syukuri dan kita jaga sebaik-baiknya. Karena nikmat Allah jika disyukuri akan bertambah, sebagaimana firman-Nya dalam QS Ibrahim ayat 7,

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

Artinya: Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".

Agar mengingat untuk selalu mensyukuri nikmat Allah yang diberikan kepada kita, Allah Ta'ala mengajarkan satu doa,

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ

Artinya: "Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh". (QS an-Naml ayat 19)

Baca Juga:
1. Cara Bersyukur Kepada Allah dan Orang Tua
2. Doa Mensyukuri Nikmat Allah

Nikmat Allah dan cara mensyukurinya

Setidaknya ada 5 nikmat Allah yang hakiki yang wajib untuk kita syukuri, yaitu:

1. Nikmat Fitriyah

Nikmat Fitriyah adalah nikmat yang ada pada diri kita, misalnya seperti Allah memberikan kita hidup, tangan, kaki, wajah yang cantik dan juga tampan, mata, telinga serta anggota tubuh lainnya.

Nikmat Allah tersebut wajib kita syukuri. Jangan sekali-sekali angkuh seandainya kita diberikan rupa yang menarik. Syukurilah bahwa hal tersebut merupakan nikmat yang diberikan oleh Allah semata-mata untuk hal kebaikan.

2. Nikmat Ikhtiyariyah

Nikmat Ikhtiyariyah adalah nikmat yang kita peroleh atas usaha yang kita lakukan. Misalnya seperti harta yang berlimpah, kedudukan yang tinggi, ilmu yang bermanfaat, pengaruh yang besar, posisi dan jabatan, tanah, mobil dan hal lainnya yang kita peroleh atas usaha kita. 

Nikmat tersebut harus kita syukuri. Cara mensyukuri nikmat tersebut adalah dengan menyedekahkan harta yang kita miliki dan mempergunakannya di jalan yang diridhoi oleh Allah. 

Apabila kita menjadi pemimpin dengan jabatan yang tinggi, maka jangan kita salah gunakan jabatan tersebut, karena sesungguhnya itu semua akan dimintai pertanggungjawaban oleh Allah SWT.

3. Nikmat Alamah

Nikmat alamah adalah nikmat yang ada di sekitar kita. Kita tidak bisa hidup apabila Allah tidak memberikan nikmat alamiah ini, seperti air, udara, tanah, sinar matahari, dan lain-lain. 

Oleh karena itu, mari kita mensyukuri semua nikmat Alamah dengan menjaga alam dari kerusakan, menjaga udara dari pencemaran dengan cara menanam pohon sebanyak-banyaknya, tidak menebang pohon, dan lain sebagainya.

4. Nikmat Diiniyah

Nikmat Diiniyah adalah nikmat Agama Islam atau nikmat Iman. Bayangkan apabila kita terlahir bukan dari rahim seorang muslimah? Mungkin saat ini kita menjadi seorang yang kafir. 

Oleh karena itu, syukurilah nikmat-nikmat diiniyah yang diberikan Allah kepada kita dengan cara menjalankan perintah-perintah agama dan menjauhi semua larangan Allah SWT.

Baca Juga: Doa Memohon Cahaya Allah Agar Pikiran Terang

5. Nikmat Ukhrowiyah

Nikmat Ukhrowiyah adalah nikmat akhirat. Artinya, nikmat Allah inilah yang akan kita petik nanti jika telah dihisab di yaumil mahsyar. 

Nikmat Ukhrowiyah tergantung dari apa yang kita perbuat semasa hidup. Apabila 4 nikmat diatas telah kita terima dan kita syukuri dengan baik, maka nikmat ukhrowiyah ini yang akan kita dapatkan dan rasakan apabila sudah di alam akhirat nanti.

Harus kita sadari bahwa hidup di dunia hanyalah sementara. Ada batas waktu tertentu yang telah ditentukan oleh Allah dan jika telah tiba waktunya, maka kita semua akan mati. 

Begitu pun dengan nikmat yang diberikan oleh Allah SWT, sesungguhnya itu bukanlah milik kita secara pribadi, melainkan hanya titipan semata. 

Oleh karena itu, sudah sepantasnya kita menjaga dan bersyukur atas “titipan” itu karena suatu saat nanti, semua akan dikembalikan kepada sang khalik yaitu Allah SWT. 

Demikian penjelasan tentang nikmat Allah bahasa Arab ini. Semoga bermanfaat.

viral minggu ini

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa
share fb