Pilu, Mpok Ida Terpaksa Pinjam HP dan Hutang untuk Beli Kuota Demi Anaknya Bisa Belajar

Penulis Dian Aprilia | Ditayangkan 16 Jul 2020

Mpok Ida dan pekerjaannya sehari-hari - Image from www.tribunnews.com

Prihatin, 'beli beras saja susah apalagi HP' curhat Mpok Ida. 

Sehari-hari ia dan suami bekerja sebagai pemulung. Dengan anak dua, tentu sulit bagi keduanya untuk hidup dengan layak sementara penghasilannya sangat minim. Terkadang sampai harus ngutang sana sini. 

Sungguh miris, nasib yang menimpa Mpok Ida (45), warga RT 03 RW 04 Kelurahan Kedaung Wetan, Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang, Provinsi Banten.

Ia harus pinjam uang ke sana sini agar anaknya bisa belajar melalui daring/online sebagaimana yang dilakukan saat masa pandemi ini. 

Anak pertamanya bernama Nurhisma, saat ini ia duduk di kelas 2 SMPN 22 Kota Tangerang. Ia dan anaknya tak mempunyai ponsel untuk mengikuti proses belajar jarak jauh. 

"Enggak punya HP, pinjam HP temannya."

"Beliin pulsa untuk internetnya itu juga pinjam uang," ujar Ida saat dijumpai Wartakotalive di rumahnya pada Rabu (15/7/2020).

Sehari-hari Ida bekerja dengan mengumpulkan plastik bekas untuk dijual kembali. Dalam sehari dirinya bisa mendapatkan Rp 20.000 dari hasil menjual plastik sampah itu.

"Suami saya pemulung, kalau enggak kayak gini dapat uang dari mana lagi? Hitung - hitung bantu suami cari uang," ucapnya.

Keluarga Ida bertempat tinggal di rumah petakan dekat Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Rawa Kucing. Dan rumah yang ditinggalinya ini bukan milik sendiri, melainkan milik mertuanya.

"Kalau beli pulsa, kami belum dapat bantuan dari pemerintah," ucap Ida.

Kisah Ida ini juga membuat tetangganya sedih sekaligus prihatin. Eka (48), salah satu tetangga, sering meminjamkan uang kepada Ida.

"Memang pinjam uang, biasanya Rp 50.000 ya dikasih saja. Kadang juga mau nangis lihatnya. Kasihan kalau sampai pinjam ke rentenir kan," ungkap Eka.

Suaminya bernama Mahdi (46), bekerja sebagai pemulung di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Rawa Kucing, Kota Tangerang.

Pasangan suami istri ini diketahui mempunyai 2 anak. Anak bungsunya masih berusia 4 tahun. Sedangkan yang pertama adalah Nurhisma yang duduk di bangku SMP. 

Jika ditanya mengapa tidak beli handphone, Ida menjawab seperti ini. 

"Jangankan beli HP, beli beras saja susah," ujar Ida saat dijumpai Wartakotalive di kediamannya, Kota Tangerang, Rabu (15/7/2020).

Saat pandemi, proses belajar mengajar melalui online jadi salah satu solusi pemerintah untuk mencegah potensi penularan virus corona. 

Ida menceritakan, anaknya seringkali datang ke rumah temannya untuk mengerjakan tugas. Nurhisma meminjam ponsel temannya itu untuk mengikuti pembelajaran jarak jauh. 

"Paling ngeluarin duit untuk bantu pulsa buat internet ke temannya," katanya.

Menurutnya, saat ini dirinya belum tersentuh bantuan pemerintah, utamanya terkait dengan proses belajar-mengajar daring ini. 

Nadiem Makarim Hendak Patenkan Belajar Online 

Sejak bulan Maret, semua sekolah hingga perguruan tinggi memberlakukan pembelajaran jarak jauh, alias belajar dari rumah, karena adanya pandemi Covid-19. 

Pandemi Covid-19 membuat proses pembelajaran jarak jauh jadi satu-satunya opsi terbaik untuk saat ini. 

Jika melihat ke depan, Mendikbud Nadiem Makarim pun berharap pembelajaran jarak jauh bisa diberlakukan secara permanen meski pandemi Covid-19 berakhir.

"Kesempatan kita untuk melakukan berbagai macam efisiensi dan teknologi dengan software dengan aplikasi."

"Dan memberikan kesempatan bagi guru-guru dan kepala sekolah dan murid-murid untuk melakukan berbagai macam hybrid model atau school learning management system."

"Itu potensinya sangat besar," tuturnya.

Masih ada pro dan kontra terkait dengan hal ini. Namun, di masa pandemi seperti saat ini, pilihan untuk belajar di rumah adalah pilihan terbaik. Demi menjaga keselamatan anak-anak, guru dan juga keluarga secara tidak langsung.

Tapi disamping itu pihak pemerintah juga perlu terus berupaya menyelesaikan masalah-masalah teknis di lapangan terkait kendala melakukan pembelajaran jarak jauh ini.  

viral minggu ini

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa
share fb