Bahaya Silent Heart Attack yang Serang Ashraf, Begini Cara Mendeteksinya

Penulis Arief Prasetyo | Ditayangkan 19 Feb 2020

Bahaya Silent Heart Attack yang Serang Ashraf, Begini Cara Mendeteksinya

Image from facebook.com

Sangat berbahaya karena tanpa ada gejala

Kepergian Ashraf suami Bunga Citra Lestari cukup membuat syok netizen, pasalnya diketahui Ashraf adalah pria yang sehat dan masih muda. 

Setelah diketahui Ashraf mengalami silent heart attack, penyakit yang bisa menyerang siapa saja tanpa ada gejala sebelumnya, untuk itu waspadai dengan cara mendeteksi sejak dini seperti ini.

Ketika seseorang mengalami serangan jantung diam-diam, penderita bahkan tidak mengetahui jika dirinya menjadi target operasi senyap yang bisa menyebabkan kematian dalam hidupnya.

Dibandingkan serangan jantung yang nyata gejalanya, silent heart attack menjadi jenis serangan jantung yang bekerja dalam sebuah "operasi senyap".

Dikutip dari www.health.harvard.edu disebutkan bahwa sekitar setengah dari semua serangan jantung disalah artikan sebagai masalah yang kurang serius, padahal dapat meningkatkan risiko kematian akibat penyakit arteri koroner.

Ketika seseorang mengalami serangan jantung diam-diam atau silent heart attack, penderita bahkan tidak mengetahui jika dirinya menjadi target operasi senyap yang bisa menyebabkan kematian dalam hidupnya. 

"Sebuah serangan jantung diam-diam, yang dikenal sebagai silent myocardial infarction (SMI), bertanggung jawab atas 45 persen serangan jantung dan menyerang pria lebih banyak daripada wanita," ujar www.health.harvard.edu.

Serangan jantung ini digambarkan sebagai "diam-diam" karena ketika serangan terjadi, gejalanya tidak memiliki intensitas serangan jantung klasik, seperti nyeri dada dan tekanan yang ekstrem, rasa sakit yang menusuk di lengan, leher, atau rahang, nafas pendek tiba-tiba, berkeringat, dan pusing.

"Gejala SMI dapat terasa sangat ringan, dan sangat singkat, mereka sering menjadi bingung karena ketidaknyamanan secara teratur atau masalah yang kurang serius lainnya, dan karenanya pria mengabaikannya," kata Dr. Jorge Plutzky, direktur program pencegahan penyakit pembuluh darah di Brigham and Women's Hospital, rumah sakit terkemuka yang berafiliasi dengan Harvard.

Penderita pria, misalnya, mungkin merasa kelelahan atau ketidaknyamanan fisik dan membuatnya menjadi terlalu banyak bekerja, kurang tidur, atau sakit atau nyeri yang berkaitan dengan usia secara umum. 

Gejala khas lainnya seperti nyeri ringan di tenggorokan atau dada dapat dikacaukan dengan rasa refluks (terbakar) di lambung, gangguan pencernaan, dan mulas.

Selain itu, lokasi nyeri kadang-kadang disalahpahami. Saat mengalami SMI, penderita mungkin merasa tidak nyaman di bagian tengah dada dan bukan rasa sakit yang tajam di sisi kiri dada, yang banyak orang kaitkan dengan serangan jantung.

Baca Juga:

"Orang-orang bahkan dapat merasakan benar-benar normal selama SMI dan sesudahnya, yang juga menambah kemungkinan hilangnya tanda-tanda peringatan, "kata Dr. Plutzky.

Bahaya yang mungkin terjadi

Penderita silent myocardial infarction atau SMI alias kondisi terhentinya aliran darah dari arteri koroner secara tiba-tiba kerena tidak menyadari dan tidak mengkhawatirkannya. 

Sebuah studi pada 10 November 2015 di Journal of American Medical Association melihat hampir 2.000 orang berusia 45 hingga 84 (setengah di antaranya adalah laki-laki) yang bebas dari penyakit kardiovaskular.

Setelah 10 tahun, 8 persen memiliki bekas luka miokard, yang merupakan bukti serangan jantung, yang paling mengejutkan adalah bahwa 80 persen dari orang-orang ini tidak mengetahui kondisi mereka, secara keseluruhan, prevalensi bekas luka miokard adalah lima kali lebih tinggi pada pria daripada pada wanita.

SMI dan serangan jantung biasa memiliki faktor risiko yang sama: merokok, kelebihan berat badan, kurang olahraga, tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, dan diabetes. 

Mereka juga bisa berbahaya, "SMI sering meninggalkan jaringan parut dan kerusakan pada jantung yang dikombinasikan dengan fakta bahwa banyak orang yang memiliki IKM tidak mencari perawatan segera, lebih lanjut dapat meningkatkan risiko serangan jantung kedua dan berpotensi lebih berbahaya, "kata Dr. Plutzky.

Faktanya, orang yang memiliki SMI dan tidak mendapatkan perawatan memiliki risiko tiga kali lebih besar meninggal akibat penyakit arteri koroner. 

"Serangan jantung diam-diam adalah sinyal keras yang dikirim tubuh Anda bahwa Anda memiliki semacam masalah kesehatan mendasar yang perlu perhatian," kata Dr. Plutzky .

Cara mendeteksinya

Pria mungkin tidak menyadari bahwa mereka mengalami SMI sampai berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan kemudian ketika mereka mengunjungi dokter untuk kunjungan rutin, atau karena gejala persisten seperti kelelahan, sesak napas, atau mulas.

SMI biasanya terdeteksi dari elektrokardiogram (EKG) atau ekokardiogram, yang dapat menyoroti kerusakan otot jantung. 

Metode lain adalah tes darah untuk jejak kaki molekul troponin T, protein yang dilepaskan oleh sel-sel jantung yang terluka. Tes itu sering digunakan di departemen darurat untuk pasien dengan gejala serangan jantung.

Setelah SMI di diagnosis, dokter Anda dapat mengidentifikasi faktor-faktor risiko utama Anda dan membantu merancang strategi perawatan, seperti mengubah diet, berolahraga secara teratur, atau menggunakan statin, jika diperlukan, serta obat-obatan lain untuk membantu mencegah serangan jantung kedua.

"Jika Anda melihat gejala-gejala SMI, jangan mengesampingkannya, bahkan jika Anda tidak menganggapnya serius," kata Dr Plutzky. "Bermain aman selalu merupakan langkah yang lebih baik daripada mengambil risiko potensi kerugian yang berbahaya."

Artikel Terkait
viral minggu ini

BAGIKAN !

Jika kontent kami bermanfaat
share wa
share fb