Jangan Salah Mengartikan `Khusyuk` dalam Shalat

Penulis Dzikir Pikir | Ditayangkan 07 Mar 2017

Ketenangan dalam sikap belum tentu cerminan dari kekhusyukan hati. Bahkan, justru ketenangan itu bisa menggambarkan fakta sebaliknya, yaitu kekosongan hati.

Keadaan inilah yang diwanti-wanti oleh para salaf. Mereka menyebut, khusyuk kategori ini sebagai khusyuk nifaq, yaitu kekhusyukan palsu. Sebagian dari kalangan salaf meminta agar sikap tersebut dihindari.

Jangan Salah Mengartikan `Khusyuk` dalam Shalat

Orang yang menampakkan kekhusyukan dalam shalat, padahal sama sekali tidak ada ketenangan di hatinya maka khusyuk yang ia tunjukkan tiada bermakna dan tak berguna. Mengutip Khazanah Republika, Umar bin Khattab pernah menegur seorang remaja yang tengah melaksanakan shalat.

Tingkat ketajaman batin Umar dapat merasakan kepalsuan khusyuk yang dipertontonkan remaja tersebut. Ia lantas meminta agar si remaja mengangkat kepalanya dan mengatakan bahwa khusyuk itu hanya terdapat di hati.

Ibnu Rajab memberi gambaran tentang shalat yang dilakukan oleh seorang shaleh, Hatim bin al-Asham. Dalam sebuah riwayat diceritakan, ketika itu Isham bin Yusuf bertemu dengan Hatim, lalu berbincang di majelisnya. Perbincangan mereka sampai pada bagaimana shalat yang seharusnya dikerjakan. Hatim menjelaskan shalat yang selama ini ia jalani.

Baca Juga: Muslimah Ini Buat Semua Berlinang Air Mata, Saat ia Minta Mahar Kain Kafan

Dalam shalat itu, Hatim menjalankan itu berdasarkan perintah yang dituntunkan, ia berjalan menuju tempat shalat karena takut. Ia awali shalatnya dengan niat dan bertakbir karena keagungan-Nya. Tiap ayat yang dibaca dipahami dan diresapi. Rukuknya penuh khusyuk, sujudnya sarat dengan rasa kerendahan hati. Ia tutup shalatnya dengan tasyahud yang sempurna. Salam pun dilakukannya  dengan niat.

Ritual yang dilakukan tak usai dengan rampungnya shalat yang ia jalani. Tatkala pulang dari menunaikan shalat, oleh-oleh shalat ia bawa sepanjang jalan dengan rasa takut kepada Allah. Takut seandainya Allah tidak menerima shalat yang ia tunaikan. Ketakwaan itu akan ia jaga hingga ajal menjemputnya.

Tak ada yang lebih berharga dari kekhusyukan shalat bagai para salaf. Selain akan mendekatkan diri pada Allah, pahala atas kekhusyukan itu adalah terhapusnya dosa-dosa kecil yang pernah dilakukan.

Diriwayatkan dari Usman bin Affan RA, Rasulullah bersabda, Tidak ada yang pantas bagi seorang Muslim yang tiba saat shalat fardhu, lalu ia memperbagus wudhu, khusyuk, dan rukuknya kecuali hal itu akan menjadi penghapus dosa yang ia lakukan sebelumnya, selama bukan dosa besar yang ia lakukan.

SHARE ARTIKEL