Ini yang Dikatakan Fahri Hamzah Hingga Membuat Netizen Marah

Penulis Unknown | Ditayangkan 25 Jan 2017

Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah dikecam oleh sejumlah pengguna media sosial karena cuitannya di Twitter yang menyebut bahwa warga Indonesia 'mengemis menjadi babu di negeri orang'. Sontak netizen beraksi melihat cuitannya itu.

Ini yang Dikatakan Fahri Hamzah Hingga Membuat Netizen Marah

BACA JUGA: Fitur Baru Instagram, Bisa Live Kayak di Aplikasi Bigo

Bagaimana tidak? sebutan ‘babu’ dalam cuitannya itu dianggap merendahkan profesi asisten rumah yangga di luar negeri.

Dikutip dari BBC, Direktur Migrant Care Anis Hidayah dalam cuitannya mengatakan, "tak ada yang mengemis, mereka bekerja sebagai PRT di luar negeri secara terhormat. Apakah Anda sudah memartabatkan mereka? Revisi UU TKI jalan di tempat sejak 2010."

Yang dimaksud Anis adalah UU Nomor 39/2004 tentang Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri yang revisinya menjadi salah satu program legislasi nasional prioritas 2016. Hingga kini belum ada kejelasan kapan revisi itu rampung.

Anis juga menghubungkan cuitan ini dengan RUU Perlindungan PRT yang belum juga disahkan oleh DPR. Dia mengatakan bahwa pantas saja RUU itu 'mangkrak karena pola pikir salah satu pembuat UU-nya menganggap PRT sebagai babu.'

Sandra Waroruntu, seorang aktivis pekerja migran asal Indonesia di Amerika Serikat ikut memprotes. "Saya, anak bangsa ke luar negeri untuk bekerja, bukan mengemis menjadi BABU, tolong diralat! Anda menghina anak bangsa."

"Miris banget ya negarawan, kerjanya menghina anak bangsa, gak pernah mikirin agar lebih baik, bisa ya begitu?" cuit yang lain.

Fahri yang juga menjabat sebagai ketua tim pengawas TKI (DPR-RI) menjelaskan mengapa dia menyebut 'babu' dan 'mengemis'. "Saya menyebut anak bangsa mengemis karena ada yang lebih ekstrem dijual dan diperbudak. Saya sebut istilah babu karena ada yang lebih ekstrem dibunuh dan disekap serta ditindak," katanya.

Atas tindakannya itu, kemudian ia meminta maaf. Bukan hanya itu, setelah diupload di beberapa media banyak netizen yang marah seperti. @intantiaradewii “Kalo gak mau liat mreka jadi babu d negeri orang, sejahterakan mereka disini pak. Duhhh bapak !” dan akun @adeombie “Sebenrnya memang iya. Cuman disayangkan aja kalo sebagai anggota DPR terHORMAT memiliki bahasa yg kurang bagus (kotor) Tki/Tkw adalah devisanya Indonesia”.

SHARE ARTIKEL