10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik

Penulis Unknown | Ditayangkan 10 Nov 2015


Tanggal 10 November merupakan hari bersejarah bagi bangsa Indonesia. Setiap tanggal 10 November, Indonesia memperingatinya sebagai Hari Pahlawan. Di mana pada tanggal 10 November 1945 telah terjadi pertempuran besar di Surabaya dalam usaha mempertahankan kemerdekaan Indonesia dari tangan para penjajah.
 
10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik
Peristiwa 10 November di Surabaya

Namun, dibalik dahsyatnya pertempuran antara penjajah dan rakyat Indonesia, ternyata menyimpan beberapa kenangan dan cerita unik di baliknya yang mungkin jarang diketahui oleh publik.

Berikut 10 fakta unik dibalik pertempuran sengit 10 November 1945 yang dikutip dari brilio.net:

1. Bung Tomo sempat ditawan para pejuang

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


Bung Tomo atau Sutomo adalah salah satu pahlawan nasional yang paling berjasa dalam pertempuran 10 November 1945. Bung Tomo memang bukan tentara, tapi dia ikut berjuang melalui siaran-siaran berita di radio yang dia bawakan untuk membakar semangat para pejuang kala itu.

Tapi kenapa kok Bung Tomo malah sempat ditawan pejuang? Ternyata hal ini terjadi akibat kesalahpahaman antara Pemimpin Markas Besar Tentara Jawa Timur Dr Mustopo yang memerintahkan Pemuda Republik Indonesia (RPI) untuk 'melindungi' Bung Tomo. Pemuda Republik Indonesia mengira 'melindungi' adalah menangkap Bung Tomo, seperti perintah 'melindungi' antek-antek Belanda. Padahal maksud sebenarnya adalah benar-benar melindungi Bung Tomo dalam arti yang sesungguhnya.

2. Tentara jarang ganti celana

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


Tentara Republik Indonesia Pelajar (TRIP) saat itu juga mendapat seragam seperti Tentara Republik Indonesia, yaitu berwarna khaki. Menggunakan celana warna khaki pada saat itu adalah sebuah kebanggaan tersendiri. Karena keadaan waktu itu,  hampir setiap hari serangan bertubi-tubi menyerang dan membuat mereka tidak pernah sempat berganti pakaian. Hasilnya, celana yang awalnya berwarna khaki berubah menjadi kehitam-hitaman.


3. Banyak pejuang yang kurang menguasai alat perang

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


"Mereka menyangka granat itu akan meledak dengan sendirinya jika terbentur tembok atau tanah," kata Bung Tomo.

Polosnya para pejuang Indonesia kala itu memberi kisah tersendiri pada serangan 10 November 1945. Banyak dari mereka yang kurang menguasai alat bahkan berperang dengan modal seadanya dan doa saja. Sungguh mulia bukan, hati para pejuang?

4. Bonek juga ikut andil

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


Mungkin saat ini kamu jika mendengar kata Bonek adalah para pendukung setia Persebaya yang dikenal sangat solid. Ternyata kesolidan Bonek (Bondo nekat atau modal nekat) ini sudah terjalin sejak pecahnya perang 10 November 1945.

Bonek saat itu juga ikut andil membantu pejuang melawan penjajah. Bonek terdiri dari para ABG usia belasan tahun dan diutus menjadi sukarelawan untuk mengawal para juru runding. Perhitungannya, nggak mungkin tentara Inggris menembak remaja-remaja yang tidak bersenjata. Bonek akhirnya menjadi semacam 'perisai hidup' dari dan menuju lokasi perundingan yang berdekatan dengan basis pertahanan tentara Inggris.

5. Kiai pun nggak lupa ikut perang

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


Nggak cuma tentara dan polisi yang berjuang mengangkat senjata melawan penjajah. Tokoh-tokoh agama seperti kiai pondok pesantren di Jawa pun nggak absen ikut berperang.

KH Hasjim Asy'ari, KH Wahab Hasbullah dan masih banyak kiai lainnya mengerahkan para santrinya sebagai milisi perlawanan penjajah. Karena pada saat itu banyak masyarakat yang lebih patuh terhadap kiai dibanding kepada pemerintah. Makanya kekuatan para kiai saat itu juga cukup berpengaruh terhadap perlawanan Indonesia pada penjajah.

6. Arek-arek Suroboyo yang cerdik

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


Meskipun nggak menguasai alat perang modern seperti milik penjajah, para pejuang kita nggak kehilangan akal untuk melawan penjajah. Dengan kode-kode khusus, mereka bisa memberi tanda jarak bom atau mortir akan meledak.

Jika masih terdengar "Siiiiiiuuutttt" mereka masih tenang karena tandanya bom masih jauh, dan ketika terdengar "wes-ewes" itu tandanya bom sudah dekat artinya mereka harus segera berlindung atau tiarap.

7. Tentara Belanda cengeng juga

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


Tentara Republik Indonesia Pelajar (TRIP) memang usianya masih muda-muda. Namun semangat dan kekuatan mereka nggak bisa diremehkan begitu saja. Salah satu buktinya adalah saat TRIP mampu menyergap pasukan tentara Belanda dan menawan salah satu tentaranya untuk bisa ditukar dengan pejuang yang ditawan.

TRIP meminta tentara Belanda yang ditawan ini untuk melepas segala tribut perangnya, termasuk seragam kebanggaan tentara Belanda. Saking ketakutannya, konon tentara Belanda sampai menangis dan mohon ampun pada TRIP yang berpenampilan 'sangar' kala itu. Hebat!

8. Pasukan Madura 'dipalak' para pejuang

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik


Saat itu ada beberapa warga Madura yang dikontrak tentara Belanda untuk menjadi elemen pasukan Belanda di Kali Porong. Para pasukan Madura tak henti-hentinya diejek dan 'disuarani' oleh para pejuang dengan sumpah serapah dan kata-kata kasar karena dianggap sebagai pengkhianat.

Namun di kala Kali Porong Surut, para pejuang tanpa rasa takut menyeberangi Kali Porong dan mendekati basecamp pasukan Madura berjaga untuk meminta persediaan makanan dan air, bahkan stok peluru. Mungkin karena merasa bersalah dengan para pejuang, akhirnya para pasukan Madura ini 'pasrah' pada permintaan para pejuang.

9. Bayonet Jepang ditukar pisau dapur

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik

Bung Tomo adalah salah satu pemuda yang aktif melobi Jepang untuk menyerahkan senjata pada Indonesia. Dengan bekal kartu pers wartawan Domei, Bung Tomo berhasil membohongi tentara Jepang. Dia mengatakan pada tentara Jepang bahwa pimpinan mereka sudah setuju. Semua alat perang senjata pun akhirnya terkumpul termasuk bayonet.

Namun ada satu tentara Jepang yang mengadu bahwa bayonetnya ikut disita pejuang, padahal itu penting untuk memasak. Seakan tak kehilangan akal, Bung Tomo pun mengganti bayonet Jepang dengan pisau dapur.

10. Ibu-ibu dan remaja putri juga ikut berperang

10 Fakta Unik Dibalik Pertempuran Sengit 10 November yang Jarang Diketahui Publik

Saat pertempuran besar-besaran di Surabaya 10 November 1945, nggak cuma para laki-laki dan tentara saja yang berperang. Rakyat sipil, pemuda dan bapak-bapak juga ikut berperang untuk mengusir penjajah. Ibu-ibu dan remaja putri pun nggak mau kalah, perempuan-perempuan saat itu juga berperan besar. Mereka bertugas sebagai perawat dan menyediakan makanan dengan memasak di dapur umum.

Itulah fakta-fakta unik dibalik pertempuran 10 November yang sengit dan menggelora. Semoga dengan diperingatinya Hari Pahlawan setiap tahunnya, dapat memupuk semangat Nasionalisme para pemuda dan pemudi Indonesia untuk lebih mencintai tanah air dan berjuang melanjutkan mimpi-mimpi para pejuang, baik yang telah gugur di medan perang, maupun yang masih hidup hingga kini.

~Selamat Hari Pahlawan. Jasa-jasa kalian tak akan pernah kami lupakan sepanjang hidup kami.~



SHARE ARTIKEL