Tiga Ciri Wanita Penghuni Neraka Menurut Rasulullah


Ilustrasi pedihnya siksa neraka

Rasulullah pernah bersabda tentang bagaimana seorang wanita akan mendapat seribu kebaikan yang bakal dicatat oleh Allah SWT ketika pakaian suaminya dicucikannya, dan bahkan dua ribu kesalahan yang diperbuatnya pun akan mendapat pengampunan dari Allah. Wanita tersebut pun derajatnya masih diangkat seribu kali untuknya yang tentunya sangat menguntungkan. Itulah wanita yang akan menjadi salah satu penghuni surga, namun bagaimana dengan wanita yang bakal menjadi penghuni neraka?

Dalam Shahih Muslim disebutkan, bahwa Rasulullah SAW bersabda:

صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا، قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ، رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ، لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ، وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا، وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا

“Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: (1) Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia, dan (2) para wanita yang berpakaian tetapi seperti telanjang, berlenggak-lenggok, (3) kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, padahal baunya dapat tercium dari jarak perjalanan sekian dan sekian.” (HR. Muslim)

Baca Juga: Makna Filosofi Tembang Jawa Sluku Sluku Bathok

Dalam hadits ini disebutkan tentang ciri-ciri wanita penghuni nerAka dan tidak akan dapat mencium bau surga, meskipun bau surga dapat tercium dari jarak yang sangat jauh. Ciri-ciri wanita tersebut adalah sebagai berikut:

1. Kasiyat ‘Ariyat (Berpakain tapi telanjang)

Ada beberapa makna dari ciri-ciri yang pertama ini.

Pertama: Wanita yang mendapatkan nikmat-nikmat dari Allah tetapi tidak mau mensukurinya.

Kedua: Wanita yang memakai pakaian tetapi tidak mau melakukan perbuatan baik, tidak mau mementingkan kehidupan akhirat dan tidak mau mementingkan taat kepada Allah.

Ketiga: Wanita yang membuka sebagian dari anggota tubuhnya dengan tujuan memperlihatkan kecantikannya.

Keempat: Wanita yang mengenakan pakaian tipis sehingga nampak lekukan-lekukan tubuhnya.

2. Ma’ilat Mumilat (berlenggak-lenggok)

Ada yang mengatakan bahwa maknanya ialah wanita menyimpang dari taat Allah serta kewajiban-kewajiban yang dibebankan kepadanya seperti menjaga kemaluannya. Bersamaan itu ia mengajarkan apa yang ia lakukan kepada orang lain.

Ada yang berpendapat bahwa maknanya adalah wanita yang mempunyai keinginan berkencan dengan lelaki lain serta memperlihatkan kepada mereka perhiasan-perhiasan dan kecantikan yang dimilikinya.

3. Kepala mereka seperti punuk unta yang miring

Al-Mazini mengatakan maknanya ialah wanita yang selalu mendongakkan kepalanya kepada lelaki lain dan tidak memejamkan mata kepada mereka.

Wanita dengan ciri-ciri diatas adalah calon penghuni neraka dan tidak akan dapat mencium bau surga. Namun perlu diperhatikan bahwa kepastian seseorang tervonis tidak dapat masuk surga merupakan hak Allah SWT. Oleh sebab itu sabda Rasulullah yang menyatakan bahwa wanita-wanita itu tidak dapat masuk surga perlu dita’wil dengan makna sebagai berikut:

Pertama: Wanita yang tidak dapat masuk surga sesuai ciri-ciri di atas adalah wanita yang menghalalkan perkara haram padahal ia tahu, sehingga menyebabkan dirinya menjadi seorang kafir, berada di neraka selama-lamanya.

Kedua: Wanita yang sesuai dengan ciri-ciri di atas tidak masuk surga bersama golongan yang masuk surga pada gelombang-gelombang awal, sehingga bisa jadi suatu ketika ia akan dientaskan oleh Allah dari jurang neraka dan dihantarkan menuju surga. Wallahu A’lam.

Sumber: Syarh Muslim; 17/190-191 versi al-Maktabah asy-Syamilah.
Top