Waspada! Ahli Geologi ITS Menyebut Surabaya Berpotensi Alami Gempa Dahsyat

Komentar

Gambar ilustrasi gempa (tribunnews.com)

Laa Hawla wa Laa Quwwata Illa Billah!

Ahli Geologi ITS menyebut Surabaya bisa jadi sasaran gempa!

Bukan tanpa alasan, ini penyebab utamanya menurut Ahli geologi dari Pusat Studi Kebumian, Bencana, dan Perubahan Iklim (PSKBPI) Institut Teknologi Sepuluh November ( ITS) Surabaya!

Ahli geologi dari Pusat Studi Kebumian, Bencana, dan Perubahan Iklim (PSKBPI) Institut Teknologi Sepuluh November ( ITS) Surabaya, Amien Widodo menyebut bahwa Jawa Timur dan Surabaya khususnya berpotensi terjadi gempa bumi.

Menurut dia, Pusat Studi Gempa Nasional (PuSGen) Kementerian PUPR telah merilis peta sumber dan bahaya gempa di Indoensia pada Oktober 2017.

Dalam buku tersebut disebutkan, kata Amien Widodo, sumber gempa di Jawa timur ada dua, yaitu dari tumbukan lempeng tektonik di selatan Jawa Timur dan sesar aktif di Jawa.

"Gempa akibat tumbukan lempeng dikenal dengan Gempa Megathrust dengan magnitudo maksimum M 8,7 dan berpotensi tsunami melanda pantai selatan Jawa Timur," ujar Amien, Sabtu (13/10/2018), seperti dilansir dari kompas.com.

Sesar aktif yang melewati Jawa Timur, sambung Amien, terdapat di Banyuwangi, Probolinggo, Pasuruan, Surabaya dan Waru.

Sesar aktif itu juga sampai Caruban melewati Sidoarjo, Mojokerto, Jombang, dan Nganjuk.


Peta Geologi Kota Surabaya(Dok. ITS)

"Sesar aktif di daratan umumnya sangat merusak, hal ini dikarenakan besarnya guncangan yang merupakan fungsi kekuatan sumber gempa dan jarak sumber gempa," kata dia.

"Walau kekuatan sumber gempanya kecil, tetapi kalau letaknya yang dekat di bawah kita, maka guncangannya akan berdampak besar," imbuhnya.


Kata Amien, Surabaya dilewati dua sesar aktif yang membelah Kota Surabaya.

Dua patahan itu berada di kawasan Surabaya dan Waru. Hal itu, menurut Amien, bisa menimbulkan gempa darat dengan skala maksimum magnitudo 6,5.

"Penelitian PuSGen itu jelas sangat mengejutkan banyak pihak, baik masyarakat umum, pemerintah setempat dan perguruan tinggi," jelas Amien.

Sebab, kata Amien, apabila terjadi gempa magnitudo 6,5, maka seluruh Surabaya akan terpengaruh.

"Perlu diingat bahwa gempa tidak membunuh orang, tapi bangunan. Nah, gedung dan infrastruktur roboh bisa membuat orang terbunuh," tuturnya.

Amien menjelaskan, bangunan yang roboh paling tidak dipengaruhi oleh tiga hal, yaitu kualitas bangunan, jenis tanah di bawahnya, dan kapasitas penghuninya.

Baca Juga:

Laa Hawla wa Laa Quwwata Illa Billah!

Segala sesuatu datangnya dari Allah SWT, tidak ada kuasa bagi hamba untuk menolak kejelekan dan tidak ada kekuatan untuk meraih kebaikan selain dengan kuasaNya.

Tak ada seorangpun yang tahu kapan bencana akan datang, kewajiban kita hanya berdoa dan meminta perlindunganNya.

Kita doakan saja, semoga bencana tak lagi melanda negri ini.
Top