Ka`bah dan Arah, Mengapa Umat Islam Mengelilinginya? Jawaban Dr Zakir Naik Ini Bikin Gemetar!

Penulis Unknown | Ditayangkan 23 Jan 2017

Ka`bah dan Arah, Mengapa Umat Islam Mengelilinginya? Jawaban Dr Zakir Naik Ini Bikin Gemetar!

Siapa yang belum mengenal Dr Zakir Naik? Seorang yang nyentrik dengan segala jawaban tentang alasan logis Islam dengan segala pengetahuan yang dirahmati oleh Allah SWT, sehingga apa saja yang diperdebatkan oleh non muslim atau bahkan muslim sekalipun bisa dijawab dengan fasih, sampai mampu membuat orang menjadi mualaf dengan hati yang lapang. Nah, begitu populernya pria satu ini, ada saat dimana seorang pria bertanya padanya mengapa umat Islam mengelilingi ka'bah saat haji dan umrah. Adakah alasan ilmiah dan logisnya?

Baca juga : Walau Hidup Susah dan Miskin, Ketahui Rahasia Dibaliknya yang Membuatmu Paham Arti Bahagia!

Aku ingin mengetahui tentang Ka’bah. Maksudku, apa penjelasan secara kajian keilmuan dan logika pentingnya Ka’bah? Dan mengapa umat Islam mengelilingi Ka’bah?” Begitu ucapnya.

Beginilah jawaban Dr Zakir Naik mengapa muslim mengelilingi ka'bah.

Apa pentingnya Ka’bah menurut kajian keilmuan dan logika? Dan mengapa umat Islam mengelili Ka’bah?

Banyak non muslim beranggapan bahwa umat Islam menyembah Ka’bah. Saya akan memberikan jawaban saya dan nanti saya akan memberikan jawaban secara ilmiah.

Saya akan satukan bersama. Menjawabmu dan menjawab non muslim lainnya atas kesalahpahaman ini.

Ka’bah adalah kiblat, sebagaimana firman Allah dalam Al Qur’an:

وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ

Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arah Ka’bah” (QS. Al Baqarah: 144)

Dalam bahasa Arab, kiblat. Jadi Ka’bah hanya sebagai arah. Sebagai contoh, misalnya sekarang kita sembahyang, beberapa menghadap selatan, ada yang menghadap utara, ada yang ke timur, ada yang ke barat. Ke arah mana yang kamu ikuti? Jadi demi persatuan, kami menghadap pada satu arah: Ka’bah.

Jadi Ka’bah adalah kiblat kami. Tidak ada seorang muslim pun yang pernah menyembah Ka’bah.

Dan ketika peta geografi dunia pertama kali adalah muslim yang membuat itu pertama kali. Adalah Al Idrisi pada tahun 1154 yang membuat peta dunia, bahkan muslim yang membuat peta dunia itu. kutub selatan ada di atas dan kutub utara ada di bawah dan Ka’bah berada di tengah-tengah.

Kemudian orang Barat meluncurkan kartografi (pembuatan peta) dan mengubah kutub utara ke atas dan kutub selatan ke bawah, bahkan Ka’bah masih tetap berada di tengah-tengah.

Jadi di bagian mana pun kamu berada di dunia, jika kamu berada di utara menghadap ke selatan, jika kamu berada di timur menghadap ke barat, jika kamu berada di barat menghadap ke timur, jika kamu di selatan menghadap ke utara. Semua muslim di dunia menghadap pada satu arah yaitu Ka’bah dan Ka’bah adalah kiblat.

Sekarang, ketika kamu pergi umrah, ketika pergi haji, kita melakukan thawaf mengelilingi Ka’bah. Kita berjalan mengelilingi ka’bah. Kenapa kami berjalan mengelilingi Ka’bah? Pada dasarnya adalah karena Tuhan Pencipta. Dan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan itu.

Kamu bertanya, apa alasan logisnya? Ini tidak disebutkan dalam Quran dan hadits. Jika aku adalah orang yang berakal mau berpikir, kenapa kami berjalan mengelilinginya? Alasan yang bisa aku pikirkan adalah setiap lingkaran hanya punya satu titik tengah. Kita berjalan mengelilingi Ka’bah adalah untuk membuktikan bahwa hanya ada satu Tuhan.

Ka`bah dan Arah, Mengapa Umat Islam Mengelilinginya? Jawaban Dr Zakir Naik Ini Bikin Gemetar!

Baca juga : Inilah Mengapa Tidak Boleh Bertanya Arti Mimpi Buruk, 3 Alasan Logis yang Wajib Diwaspadai!

Karena lingkaran hanya punya satu titik tengah tidak akan ada dua titik tengah. Jika kita berjalan mengelilingi Ka’bah adalah untuk membuktikan bahwa hanya ada satu Tuhan.

Dan pernyataan Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu ketika mencium Hajar Aswad yang ada di Ka’bah, “Hajar aswad ini hanyalah batu yang tidak bisa memberikan kebaikan dan keburukan. Aku menciumnya karena melihat Nabi menciumnya.” Jadi tidak ada muslim yang menyembah Ka’bah.

Bahkan di zaman Nabi, ada sahabat yang melantunkan adzan di atas Ka’bah. Tidak ada orang yang menyembah sesuatu lalu berani berdiri di atasnya.

Jadi Ka’bah adalah kiblat, hanya arah. Bukan disembah.

MasyaAllah, sungguh membuat bergetar bukan? Ternyata pertanyaan yang mungkin membingungkan bisa dijawab dengan pernyataan yang luar biasa hingga mampu membenarkan bahwa Allah hanya ada satu, dan umat Islam merepresentasikannya dengan mengelilingi ka'bah saat pergi haji atau umrah.

Semoga dengan ulasan berikut, mampu menambah ketaqwaan kita kepada Allah SWT, serta menjadikan lebih baik dari kemarin dan hari ini, agar esok mampu menjadi orang yang lebih baik lagi dari sekarang.
SHARE ARTIKEL