Gunakan Pagar Berduri, SPBU di Kota Malang ini Jadi Bahan Cemoohan Warga



Sebuah Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Kota Malang ini jadi bahan perbincangan para netizen. Sudah sewajarnya jika sebuah SPBU, atau  di daerah disebut juga sebagai Pom Bensin yang akronim dari Pompa Bensin ini terletak di pinggir jalan.



Namun ada yang aneh dengan SPBU di Gadang, Kota Malang, Jawa Timur ini. SPBU ini menjadi perbincangan hangat para netizen setelah akun facebook Rudi Si Pelayan melalui sebuah group.

Upload gambar, Rudi memberi keterangan sebagai berikut,
Miris rasanya nglihat pagar berduri ini. Sangat membahayakan pengguna jalan. — at Gadang Malang Jawa Timur.


Baru Jum'at kemarin foto ini diunggah, telah banyak tanggapan dari netizen,

Mario Adit Setyawan Coba di komplain baik2 bro bilang ke pegawainya waktu sekalian beli bbm siapa tau ntar dibilangin ke atasannya, Bahaya banget itu lagian juga buat apa dikasih begituan :/



Iya bahaya bingit, misal naik spd roboh bisa fatal, tanggapan Rudi Si Pelayan

Abi Rohman Gitw Sabar Hehehehe iyo di di wehi lancip2... (ia diberi lancip2) mungkin ada maksut lain dr pemasangan tersebut

Aanz Si Aanz kok medeni ngono rek pager.e.. (kok menakutkan gitu pagarnya.. )
Kalah kawat berduri.e polisi... (kalah kawat berdurinya polisi)
Di pager tok gk usah di kek.i lancip2 lho wes aman... (dipagar tanpa diberi ujung yang lancip2 itu juga sudah aman)
Alah2.i mager.i emas.ae.. (Seperti memagari emas saja)

Baca Juga : "Jangan seenaknya injak taman, saya capek ngerawatnya" Ujar Tuti Usir Pendemo

Khairul Amin woooh medeni tenan iku ker.. lek nancep lak medeni (wah benar-benar menakutkan itu, apalagi kalau nancap)

Aiina Abidin ketoro medite sing nduwe. ngunuku lek ono sing tibo ndek kunu la sa aken.., wong medit mugo2 di sadarno gusti Allah. (kelihatan yang punya pelit, kalau sampai ada kecelakaan disiru kan kasian..., orang pelit semoga disadarkan Allah).

Wignyo Akbar Ngenteni onok korban baru nyadar.. (nunggu ada korban baru sadar).

Dan masih banyak lagi komentar netizen yang negatif.
Top