Kisah Haru 3 Lansia Renta yang Tinggal Satu Atap di Rumah Reot ini Bikin Hati Teriris

Komentar

foto via brilio.net

Kasihan sekali....

Gimana jadinya jika meihat orang yang sudah tua hidup bersama ditempat yang tak layak. Dan tak ada yang mau merawatnya. 

Itulah yang dialami oleh ketiga lansia ini. hidup berdampingan tanpa ada seorang anak yang merawatnya. Sungguh kasihan sekali. 

Mengutip brilio.net, tiga lansia renta ini tinggal satu atap di Ponorogo, Jawa Timur baru-baru ini viral di media sosial. Kisah tersebut pertama kali diceritakan oleh akun media sosial Bundane Dhoni, seorang relawan dari Komunitas Donatur Anak Rantau (KDAR) yang sempat memberikan bantuan untuk ketiganya.

Mereka adalah Mbah Sukir sang suami yang usianya diperkirakan 100 tahun, Mbah Brontok sang istri 110 tahun, dan sang adik Mbah Sarno yang berusia 95 tahun. Ketiganya merupakan warga Desa Blembem, Kecamatan Jambon, Ponorogo, Jawa Timur.

Dari foto-foto yang diunggah, kondisi mereka tampak memprihatinkan. Mbah Sukir, Mbah Brontok, dan Mbah Sarno terlihat sudah sangat renta.

Baca Juga : Tak Diakui dan Ditelantarkan Ketiga Anaknya, Kakek 74 Tahun ini Tinggal Diatas Selokan

Mereka tinggal di sebuah rumah yang sangat sederhana. Dindingnya terbuat dari anyaman bambu, berlantai tanah, dan isi rumahnya terlihat berantakan. Sehari-hari mereka tidur hanya beralaskan tikar seadanya.

Ketiganya kini berjuang hidup sendiri tanpa bantuan sanak saudara. Untuk makan sehari-hari mereka hanya berharap dari pemberian para tetangga dan warga sekitar.

"Dulu pernah ada keponakan yang sempat mengurusi ketiganya, tapi katanya pak lurah setempat sekarang keponakannya sudah pergi nggak ada kabar," kata Teguh saat dihubungi brilio.net, Kamis (18/1)."

"Dari pihak tetangga yang mengurus dan memasakan mereka setiap hari, memang simbah tidak punya anak," tulis Bundane Dhoni."


foto via brilio.net

Meski kini keadaanya memprihatinkan, namun Teguh mengatakan jika ketiga lansia ini masih dalam keadaan sehat.

Pengurus desa pun sudah pernah merujuk Mbah Sukir, Mbah Brontok, dan Mbah Sarno ke dinas sosial setempat, namun ketiganya tetap memilih tinggal di rumahnya.

Baca Juga : Tragis, Setelah Dirampok Nenek ini Dibuang Dalam Sumur

"Mereka tidak punya KTP atau KK, tapi mereka masih dapet bantuan beras miskin (raskin) dari desa," sambung akun Bundane Dhoni.

Pihak KDAR sudah memberikan kasur, bantal, sembako, selimut, kain jarik, dan sedikit uang untuk warga setempat yang sehari-hari mengurus ketiganya

Kisah hidup Mbah Sukir, Mbah Brontok, dan Mbah Sarno ini pun sukses membuat banyak netizen terenyuh. Hingga berita ini diturunkan, cerita Bundane Dhoni sudah dishare 16 ribu kali.

Top