Belajar Pengalaman Menjadi Ibu Hamil, Tantri Namirah Beri Saran Penting ini Untuk Mama Muda

Komentar

foto via grid.id

Curhatan Tantri Namirah untuk mama muda...

Setelah melahirkan anaknya, Tantri Namirah mengubah statusnya menjadi seorang ibu. Dan dari pengalamannya selama menjadi ibu hamil, Tantri berikan saran ini untuk ibu hamil.

Simak berikut saran penting dari Tantri. Agar kamu tahu.

Dalam saranya itu Tantri mencoba untuk memberitahu bagaimana cara memperkuat ikatan batin antara ibu dan si calon bayi sebagaimana dikutip grid.id

"Mau sharing sedikit tapi yah lumayan panjang sih tentang masa kehamilan dan melahirkan enjoy.

Semoga bisa bermanfaat yaaahh.

Alhamdulillah selama hamil ngerasain hal yang luar biasa seperti hamil pada umummnya yaitu mual2, terus ngidam juga hehehe.

Baca Juga : Punya Anak Pertama, Haykal Kamil Jadi Ayah. Netizen:"nggemesin banget sih bayinya"

Tapi alhamdulillah mualnya masih bisa di ajak kompromi hihihi, kalo sampe muntah biasanya aku paksa untuk makan lagi tapi sedikit2 aja, biar perutnya ga kosong.

Kita b2 juga punya ritual setiap malam yaitu biasanya aku sebelum tidur suka olesin cream untuk strechmark di perut sambil ngbrol sama bayinya dan di doain juga. Dari umur kandungan 3 bulan dan di lakuin sampai 9 bulan. Dan selalu suami yang olesin keprut aku. Itu bikin kita b2 makin deket dan makin ngerasa kuat batinnya sama bayi yang di perut.

Selain di support suami, aku sendiri orangnya agak panikan untungnya ketemu dokter ridwan yang bisa menghandel aku yang superduper banyak tanya hahahaha.


foto via brilio.net

Watsap di bales telfon di angkat kalo ketemu selalu bilang ‘ udaahh loo tenang aja ‘ untung banget dokternya sangat santai dan bisa banget bikin tenang.

Baca Juga : Tidak Seperti Rina Nose Lepas Jilbab, 6 Artis ini Malah Makin Mak Jleb Tampil Islami

Untuk proses lahiran kenapa aku milih untuk sesar karena mental aku belum siap. Sebenrnya normal atau sesar sama2 sakit sama2 butuh perjuangan sama2 punya resiko.

Nah dokter kandunganku menyerahkam keputusan untuk melahirkannya ke aku sendiri mau lahirannya secara sesar atau normal, walaupun dokterku sangat pronormal banget.

Karena mentalnya harus siap banyak orang2 yang ngelahirin akhirnya mereka jadi babyblues terhadap bayi, ga mau hamil lagi, jadi stress dan akhirnya mereka sendiri tidak merasa nyaman.

Karena mereka ngerasa sewaktu melahirkan dan hamil banyak dapat paksaan dr orang sekitar dan tekanan juga padahal moment hamil dan melahirkan sangat begitu sangat indah. (*)
Top