Rahasia Bambu Runcing yang Istimewa Sampai Buat Para Penjajah Kalang Kabut Hingga Mimpi Buruk

KEREN  DAN MEMBANGGAKAN!

Belanda dan Jepang dibuat lari terbirit-birit, kocar-kacir, kalang kabut melihat senjata ini. Bagaimana bisa? Apa terlalu mengerikan dibanding senapan dan meriam?



Pada masa penjajahan, bisa dibilang kalau kekuatan para pejuang Indonesia dulu sangat kalah telak dengan para Belanda ataupun Jepang. Namun anehnya, para pejuang tidak pernah gentar dalam merebut kemerdekaan kembali dengan senjata seadanya. Salah satu senjata yang paling ampuh itu, adalah bambu runcing. Ya, senjata asli Indonesia yang bikin penjajah ketar-ketir.

Mengutip boombastis.com, telah lama kita mengenal namanya bambu runcing, namun tahukah dari mana senjata itu berasal? Ternyata jika diruntut ke belakang, ada sejarah panjang dari senjata yang satu ini. Mulai dari dibuat oleh seorang kiai hingga menjadi senjata sakti. Agar tidak penasaran, simak ulasan berikut.

Asal-usul dari bambu runcing

Masih simpang siur mengenai bagaimana senjata yang berasal dari bambu ini dibuat, namun salah satu versi yang paling umum adalah berasal dari salah seorang kiai yang ada di Indonesia. Ya, beliau bernama Subchi seorang ulama Parakan yang digadang sebagai salah seorang pencetus senjata ini.


Bambu runcing

Rupanya pada saat penjajahan, banyak santri dan pejuang ingin bergabung bersama melawan penjajah. Sebelumnya mereka sowan dulu pada kiau Subchi ini, dan di sanalah mereka dikenalkan dengan senjata bambu runcing. Setelah diajarkan doa oleh kiai Subchi, para santri dan pejuang itu siap turun ke medan tempur untuk membabat habis penjajah.

Bukan seorang ulama biasa

Banyak sekali julukan dari beliau, mulai dari kiai bambu runcing hingga sang penggerak. Ya itu semua disematkan karena berkat jasa beliau pula para santri dan pejuang berjuang bersama menghadapi penjajah. Selain itu, beliau juga dikenal sebagai seorang yang alim. Menjadi anak dari salah satu ulama yang terkenal, kiai Wahab, kiai Subchi selalu didik dengan ilmu agama yang kuat.


Kiai Subchi

Saat terjadi penyerangan di Parakan, semua pejuang berkumpul pada beliau untuk meminta doa. Atas komando beliau pula, banyak laskar-laskar dibentuk untuk membantu TKR dalam merebut kemerdekaan yang ada di Indonesia. Beliau juga merupakan seorang guru untuk sosok pahlawan hebat Indonesia, jenderal Soedirman.

Kehebatan bambu runcing yang terkenal sepanjang masa

Setelah para santri  disuruhnya untuk membuat senjata bambu runcing atas perintah kiai Subchi, rupanya kepamoran senjata ini menyebar hingga ke mana-mana. Ya, berkat senjata ini pula, banyak peperangan yang dimenangkan oleh pejuang Indonesia. Para pejuang dan santri di daerah lain pun juga ikut menggunakan bambu runcing sebagai senjata utamanya.


Bikin Pejuang panik

Konon, bambu runcing ini punya kesaktian tersendiri dan membuat para pejuang pada masa itu selalu menang dalam peperangan. Usut punya usut kunci kesaktian bambu ini berasal dari doa dari kiai Subchi yang dituliskan di atasnya. Setelah bambu-bambu itu di doakan, muncul semangat dan moral yang kuat pada para pejuang untuk mengalahkan penjajah.

Baca Juga: Meskipun Dalam Kondisi Memprihatinkan, Sampai Detik ini Warga Palestina Masih Mengingat Kemerdekaan Indonesia

Penjajah paling ogah kalau berhadapan dengan bambu runcing

Bisa dibilang ketimbang menghadapi para pasukan lengkap dengan senjata api, penjajah lebih takut dengan serdadu bambu runcing. Kenapa? Alasannya sepele, banyak yang tidak ingin mati dengan keadaan yang tersiksa. Seperti yang diketahui, akan lebih baik bagi penjajah itu ditembak dengan peluru meskipun terkena organ vital. Ya, jika terluka pun bisa dengan mudah diobati sedangkan jika fatal pun bisa langsung meninggal. Sedangkan jika menggunakan bambu runcing pastinya akan menimbulkan kematian yang sengsara. Mulai dari infeksi hingga luka yang mungkin tak kunjung sembuh.


Tentara Indonesia

Selain itu, bambu runcing dianggap pembunuh dalam keheningan. Ya, kalau menggunakan senjata api kita tahu dari mana serangan berdasarkan suara dari senpi itu, sedangkan kalau menggunakan bambu runcing lain lagi ceritanya. Ternyata senjata tradisional ini benar-benar bikin penjajah ketar-ketir ya.

Kita mesti bangga dengan kehebatan para pejuang Indonesia, dengan senjata bambu runcing saja bisa membuat penjajah jadi balik kucing. Sekarang adalah tugas kita untuk melanjutkan perjuangan mereka. Mungkin bambu runcing sudah tidak ada, namun semangat untuk memajukan dan membela negara pastinya masih ada dalam diri kita.
Top