Ingat, Ucapan yang Keluar dari Mulutmu itu Menentukan Sampai Mana Kualitas Dirimu

Komentar

mirajnews.com
"Jagalah selalu lisanmu, karena bila hati telah terluka sebuah kata maaf belum tentu menjadi obatnya"
Mulutmu adalah harimaumu, maka hendaklah menjaga semua ucapan yang bisa merusak jalinan silaturrahim antara sesama, hargailah orang lain jika dirimu ingin dihargai.

Maka, jagalah selalu lisanmu agar tidak sembarangan dalam berucap, karena bila hati sudah terluka oleh sebuah kekeliruan dalam berucap, sudah tentu kata maaf saja terkadang belum bisa menjadi obatnya.

Tak hanya itu saja, masih banyak pertimbangan kenapa kita harus menjaga lisan dari berkata-kata kotor dan menyakitkan seperti dilansir Humairoh ini, karena kita mahluk sosial, pastilah membutuhkan lawan bicara.

Sesabar Apapun Lawan Bicaramu Tetaplah Jaga Lisan Sebaik Mungkin, Karena Batas Kesabaran Seseorang Berbeda-Beda

Dailymoslem

Ingatlah sesabar apapun lawan bicaramu tetaplah menjaga lisan sebaik mungkin dan bijaksana, karena batas kesabaran seseorang itu berbeda-beda, dan kita juga tidak tahu diwaktu seperti apa kesabarannya takkan pernah goyah.

Maka dari itu, hati-hatilah dalam mengutarakan ingin ataupun pendapat yang berupa ucapan, karena jika tidak kita akan mnyesal karena sudah ceroboh tidak berhati-hati sebelum berucap.

Sekecil Apapun Kekeliruan Yang Diucapkan Oleh Lisan Jika Sudah Menyentuh Hati Maka Akan Sangat Menyakitkan

kezoom.blogspot.com

Karena sekecil apapun kekeliruan yang diucapkan oleh lisan jika sudah menyentuh hati, maka rasanya akan sangat menyakitkan.

Sebab itulah mengapa orang berkata “sakit karena teririsnya sebuah ucapan akan lebih menyakitkan dari pada teririsnya sebuah pedang”.

Karena jika kita terluka oleh tajamnya sebuah benda mungkin ketika sembuh akan kembali baik, tetapi jika sudah terlanjur sakit karena tajamnya sebuah ucapan, sampai matipun kadang masih tersisa dihati.

ARTIKEL PILIHAN
- Begitu Utama dan Istimewanya Puasa Rajab, Kalau Bisa Jangan Lewatkan
- 5 Amalan di Bulan Rajab, Lengkap Dengan Fadhilah dan Keutamaanya
- Banyak yang Salah, Menunda dan Telantarkan Shalat untuk Selesaikan Urusan Dunia

Pikirlah Terlebih Dahulu Dengan Hati Nurani Sebelum Ucapan Itu Keluar Dari Lisanmu Dimanapun Dan Kapanpun

pojoksatu.id

Sebab itulah mengapa kita harus terlebih dahulu berfikir dengan hati nurani sebelum ucapan itu keluar dari lisan, kapanpun dan dimanapun kita membawa diri, karena seseorang dapat terlihat hina dan menghinakan jika ia tak mampu bijaksana dalam berucap.

Ucapan yang Keluar dari Lisanmulah yang Menentukan Seberapa Berkualitas Dirimu

harianamanah.id

Karena ucapan yang keluar dari lisan kitalah yang menentukan seberapa berkualitas diri kita, baik dihadapan Allah maupun dihadapan manusia lainnya.

Sebab, dengan ucapan yang terpelihara seseorang itu bisa terlihat mulia, dan dengan ucapan yang seadanya pulalah seseorang itu akan terlihat hina dan rendah.

Bijaksanalah Dalam Mengolah Ucapan Dengan Hati Dan Pikiran, Karena Ucapan Akan Baik Jika Hati Dan Pikiran Juga Baik

myedisi.com

Maka, bijaksanalah dalam mengolah ucapan dengan hati dan pikiran yang baik, karena ucapan akan tercipta baik jika hati dan pikiran juga dalam keadaan baik.

Dan ucapan akan selalu terkendali dengan baik, jika kita mampu mengendalikan hati dan pikiran kita dengan akhlaq dan ilmu Allah, karena penjagan hati dan pikiran yang paling sempurna adalah ketika kita mampu merujuk kepada Allah.
Top