Mengerikan! Prediksi Ilmuan Kemungkinan Ras Manusia Akan Punah pada 2017


Ilustrasi akhir jaman

Sungguh mengerikan bila benar-benar terjadi. Manusia bisa memprediksi sesuatu dampaknya signifikan. Seorang ahli matematika mengklaim bahwa 1 dari 500 kemungkinan ras manusia akan punah pada tahun 2017.

Sang ahli adalah, Dr Fergus Simpson, pakar matematika dari University of Barcelona's Institute of Cosmos Sciences mengatakan, ada 0,2 persen kemungkinan dari 'bencana katastropik' yang terjadi pada suatu tahun tertentu selama abad ke-21.

Doomsday, yang diklaim dapat memprediksi jumlah anggota spesies manusia di masa depan dengan memberikan perkiraan jumlah total manusia yang lahir sejauh ini.

"Kesimpulan utama kami adalah bahwa risiko tahunan bencana global saat ini melebihi 0,2 persen," tulis Dr Simpson dalam sebuah makalah akademis disebut Apocalypse Now? Menghidupkan kembali Argumen Doomsday, yang dapat diakses melalui perpustakaan online Cornell University. Demikian seperti dikutip dari Independent melalui liputan6, Minggu (20/11/2016).

"Di tahun ketika Leicester City FC memenangkan juara Premier League, kita diingatkan bahwa peristiwa langka ini dapat membuktikan tantangan untuk mengantisipasi, namun mereka tidak boleh diabaikan," tambahnya.

Baca Juga : Tak Perlu Khawatir dengan Rezeki, Allah Selalu Mencukupkan
Menurut perhitungan Dr Simpson, sekitar 100 miliar orang telah lahir dan jumlah yang sama akan lahir di masa depan sebelum umat manusia berakhir.

Dia memperkirakan ada 13 persen kemungkinan manusia akan gagal untuk melihat seperti apa itu Abad ke-21. Atau disebut dengan kiamat kecil.

Ini adalah kesimpulan yang lebih optimis dari penelitian sebelumnya, yang dilakukan oleh Astronom Kerajaan Inggris Sir Martin Rees menunjukkan ada 50 persen kemungkinan kepunahan manusia pada tahun 2100 dalam buku tahun 2003 yang berjudul Our Final Hour.

"Terlepas dari kesimpulan statistik tersebut, ini akan menjadi naif dalam ekstrem untuk percaya bahwa risiko tahunan bencana global adalah makin kecil," kata Dr Simpson.

"Sekarang ini, setidaknya delapan negara berdaulat berada dalam kepemilikan senjata nuklir, pendekatan 'tutup mata' lebih berbahaya dan tidak bertanggung jawab," ujar Dr Simpson.

"Investigasi terhadap mitigasi berbagai risiko global harus dituntut dengan urgensi. Kita mungkin tidak dapat menghindari atau tak terelakkan sama sekali, tetapi karena dengan harapan hidup kita, kita dapat menunda hal itu."

Hipotesis Dr Simpson diikuti oleh beberapa studi peringatan dari efek apokaliptik perubahan iklim.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam Science Affaris jurnal memperingatkan bahwa jika manusia terus menggunakan sejumlah besar bahan bakar fosil, planet bumi bisa berada di jalur untuk pemanasan global lebih dari tujuh derajat Celsius dalam seumur hidup, yang akan memiliki efek bencana pada populasi manusia .

Para peneliti menemukan iklim bisa menjadi jauh lebih sensitif terhadap gas rumah kaca daripada yang diperkirakan sebelumnya, yang jika benar upaya untuk mencegah pemanasan global yang berbahaya akan gagal, menurut terkemuka klimatologi Profesor Michael Mann, dari Penn State University

Sebuah laporan Living Planet pada bulan Oktober menemukan bahwa pada tahun 2020, populasi mamalia, burung, ikan, reptil dan spesies vertebrata lainnya di lapangan telah jatuh lebih dari dua-pertiga selama hanya 50 tahun, memberikan tingkat kepunahan yang sekitar 100 kali lebih cepat dari biasanya.

"Saya merasa sedikit menyedihkan," kata Dr Simpson The Sun Online.

"Namun, saya memiliki latar belakang dalam kosmologi dan tahu bahwa kita sudah ditakdirkan hancur dalam lima miliar tahun, karena kita tidak memiliki harapan untuk melihat keluar kematian matahari atau bintang lainnya. Saya sangat sadar bahwa keberadaan itu terbatas. "
loading...
Top