Penjual Online Hati-Hati, Ini Modus Pembeli yang Menipu Anda Hingga Menguras Rekening



Sebuah kasus penipuan yang akan dilakukan oleh seorang pembeli. Nah, modusnya adalah transfer atm, jadi berhati-hatilah.

Kisah yang diunggah oleh akun facebook Mas Yudhi ini akan memberikan sedikit pencerahan pada kita semua yang berjualan online. Jangan sampai mudah tertipu dengan para pembeli nakal ini.

Baca Juga : "Makanya Kalau Nyetir yang Bener. Sudah Tua, Awas Mati di Jalan" dengan Sombongnya Orang ini Marahi Kakek Tua

Diceritakan Mas Yudhi selengkapnya sebagai berikut,

Kasus peniuan olshop bukan hal baru yang kerap terjadi, Dan kali ini hampir menimpa saya. Ceritanya tadi malam saya di mintai tolong sodara untuk menjualakan handphone di OLX, setelah beberapa menit iklan tampil saya mendapat sms menyakan barang yang saya jual. 
D = dia
S = saya
D = hape xxx masih kang ?
S = Iya masih
D = Boleh minta PIN kang ?
S = iya ini PIN saya ( kasih pin lewat SMS )

Negosiasi pindah ke BBM
D = Bisa kirim2 tidak kang ? saya di bandung
S = Bisa, tapi ongkir tanggung Buyer
D = Ok kang saya tranfer sekarang jadi total berapa ? ( tanpa tanya ulang harga dan tanpa nego )

S = Total plus ongkir jadi sekian rupiah
D = oke kang saya transfer sekarang, boleh minta norek ?
S = Saya kasih norek Mandiri. ( rekening baru blm ada saldo )
D = Di cek dulu gan saldonya, biar nati tau kalo sudah masuk.
S = Sudah bang, ini saya lagi buka ebanking, ga ada saldo juga krn rekening baru cuma ada 200rb aja

D = Ya fotoin kang meskipun saldo cuma sedikit. ( ngotot minta foto ebangking )
S = ini bang, belum ada saldo, ( saya tunjukin foto )
D = iya, Sudah saya transfer lewat e-cash mandiri gan. 
S = belum masuk bang ( sambil cek saldo )
D = iya kang, sampean harus ke ATM buat tarik langsung.
S = oh gitu, ( tanpa curiga tapi blm ngerti ) maaf bang, saya blm pernah transaksi pake cara ini, di tam juga ada pecahan 20rb. trs gmn itu.

D = Nanti saya pandu lewat telepon kang kalo sudah di ATM, sisanya nanti masuk ke rekening sampean.
S = Oh.. ya saya ke ATM dl,

5 menit kemudian
S = saya sudah di ATM bang. ( dia lgsg telepon )
D = ya kang sekarang masukin kartu ATM, pilih opsi bahasa inggris ya
S = sudah bang, ( sambil mikir knp hrs bahasa inggris )
percakapan di ATM dia menyuruh saya memilih opsi2 yang sudah sangat dia hapal, saya lupa menunya apa saja yang sudah saya pilih, tapi saya masih bisa konsentrasi penuh saat dia menyuruh saya menekan menu " TOP UP kemudian memasukan nomor2 yang saya yakin itu nomer rekening dia " ( masih sambil mikir, kok top up sih, ah coba deh.. lagian juga ga ada saldo ).

S = Sudah bang, lalu pilih mana ?
D = Sekarang masukan nominal kesepakatan kita tadi dan tekan procces.

S = Sudah bang, tapi gagal bla bla bla... ( pikir saya, jelas aja gagal, orang saldo saya ga ada segitu buat top up ke rek lain)
D = Coba ATM lain bang.
S = wah maaf ga ada ATM lain saya cm ada ini doang.
D = Ya sudah sekarang sampean coba ke indomart atau alfamart, nanti minta bantuan kasir di sana buat narik pake ATM mereka.

S = ( ah pinjem ATM orang ndasmu , gw batin ) Ga usah aja bang, transfer biasa aja, kl ga mau kita cancle aja.

D = Lho ga bisa gitu dong, kl transfer ulang berarti saya tranfer 2x

S = Dua kali gmn ? orang yang tadi aja blm masuk kok. dah kita cancle aja.
D = ya udah kl gitu balikin uang saya setengahnya.
S = Balikin ndiasmu, masuk aja kaga.
D = ya gimana mau masuk kalo ga mau coba,
S = BODO..!
D = oke kalo gitu saya laporkan sama pak pol biat ATM kamu di block dan di tangkep.
S = Laporin aja, mang gw pikirin ? saya sebar PINnya di sosmed ya ?

buka BBM cari percakapan tadi ga ada, ternyata saya sudah di delcon.

Ini sisa screenshot yang bisa diamankan oleh Mas Yudhi, sebelum akun bbm nya di delcon.





Ini pin bbm tersangka, hati-hati!


Nah, ini menjadi peringatan bagi kita semua. Tak hanya yang berjualan online. Kasus seperti ini marak terjadi, seperti pada penipuan korban menjadi penerima hadiah dari berbagai perusahaan.
Top