Bacaan Niat Puasa Arafah dan Tarwiyah

 13 Sep 2019  Taufiq F

Bacaan Niat Puasa Arafah dan Tarwiyah

Niat puasa arafah - Image from assajidin.com

Sebelum merayakan Hari Raya Idul Adha, ada amalan sunah yang bisa kita lakukan. Satu diantaranya adalah puasa 2 hari sebelum idul adha yaitu puasa Tarwiyah dan Arafah.

Puasa sunah yang memiliki banyak keutamaan ini dimulai dengan membaca niat puasa arafah dan niat puasa haji tarwiyah kemudian menahan diri dari yang membatalkan puasa hingga waktu maghrib.

Mengamalkan ibadah dan membaca bacaan niat puasa arafah dan tarwiyah bisa menghapuskan dosa satu tahun yang lalu, dan juga diberikan keberkahan hidup serta dilipatgandakan amal dan juga ibadahnya.

Maka dari itu penting bagi umat islam agar mengamalkan puasa arafah dan tarwiyah, untuk lebih memahaminya berikut ini wajibbaca sampaikan penjelasan mengenai niat puasa sebelum lebaran idul adha yaitu doa puasa tarwiyah dan arafah.

Keutamaan Puasa Idul Adha

Melaksanakan ibadah sunah puasa tarwiyah dengan diawali membaca doa puasa tarwiyah arafah bisa menghapuskan dosa satu tahun yang lalu.

Serta bagi umat muslim yang menjalankannya juga akan diberikan keberkahan hidup dan dilipat gandakan amal dan juga ibadahnya.

Sedangkan bagi umat muslim yang melaksanakan ibadah puasa arafah yang diawali membaca niat puasa arafah idul adha, Allah akan mengampuni dosa tahun lalu dan dijaga untuk tidak melakukan dosa atau maksiat di tahun yang akan datang.

Keutamaan tersebut juga tertuang dalam hadist yang diriwayatkan oleh Abu Qatadah al-Anshar:

"Dan Rasulullah SAW ditanya tentang berpuasa di hari arafah. Maka, baginda bersabda, "Ia menebus dosa setahun yang telah lalu dan setahun yang akan datang". (HR Imam Muslim).

Tak hanya itu saja, siapa yang mengamalkan puasa arafah yang diawali membaca niat berpuasa arafah juga dapat melipat gandakan pahala kita.

Puasa sunah arafah dan tarwiyah yang diawali dengan membaca niat bacaan puasa arafah dan doa niat puasa tarwiyah sangat dianjurkan bagi umat muslim.

Satu tujuannya agar umat muslim dapat turut serta merasakan nikmatnya seperti yang dirasakan oleh para jamaah haji. Nikmat dalam menjalankan puasa tarwiyah dan arafah yang diawali dengan membaca niat puasa arafah tarwiyah juga setara dengan nikmat orang yang menjalankan ibadah haji.

Adapun yang dimaksud dengan puasa arafah adalah puasa yang dilaksanakan pada hari arafah dan sama untuk puasa tarwiyah adalah puasa yang dilakukan di hari tarwiyah yang tepatnya 2 hari sebelum hari raya idul adha.

Hari arafah sendiri bertepatan saat jamaah haji melakukan wukuf di padang arafah.

Sedangkan puasa tarwiyah bertepatan pada hari sebelum hari wukuf. Berdasarkan hadist shahih dari Siti Hafsah r.a ia berkata.

"Ada empat macam yang tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah SAW yaitu puasa asyura 10 Muharram, puasa 10 hari di bulan dzulhijjah, puasa 3 hari pada setiap bulan, dan shalat dua rakaat sebelum shalat subuh"

Puasa 10 hari ini termasuk puasa dzulhijjah, puasa arafah, dan puasa tarwiyah. Puasa tarwiyah dilaksanakan pada 8 dzulhijjah, dan puasa arafah dilaksanakan pada 9 dzulhijjah.

Tata Cara Puasa Arafah

Pada umumnya, melaksanakan puasa arafah sama saja dengan puasa wajib pada bulan ramadhan. Sama halnya dengan rukunnya, tidak ada yang membedakan kecuali pada cara niat puasa idul adha dan doa niat puasa dzulhijjah.

Langkah awal puasa arafah dan tarwiyah diawali dengan membaca bacaan niat puasa arafah 9 dzulhijjah dan niat puasa dzulhijjah idul adha tarwiyah. Dan disunahkan untuk makan sahur sebelumnya.

Setelah terbit fajar, maka seorang yang sudah diharuskan menahan diri dari segala yang membatalkan puasa. Mulai dari makan, minum, berhubungan, dan lain sebagainya. Semua itu bisa dilakukan setelah puasa sudah selesai yaitu diwaktu setelah Maghrib tiba.

Ada perbedaan antara niat puasa untuk idul adha tarwiyah dan niat puasa arrafah dengan puasa ramadhan yang hukumnya fardhu. Pada puasa ramadhan, niat dilakukan pada malam hari sebelumnya. Tidak boleh diniatkan pada siang hari karena menyebabkan puasa tidak sah.

Sedangkan cara niat puasa arafah atau niat puasa sunat arafah dan niat puasa haji tarwiyah, bisa dilakukan di malam hari, dan jikat tidak sempat maka boleh dilakukan di siang hari. Tentunya, lafal niat puasa qurban tarwiyah dan bacaan puasa arafah malam hari berbeda dengan siang hari.

Niat Puasa Idul Adha 2 Hari

Niat puasa arofah pada malam hari

Bacaan Niat Puasa Arafah dan Tarwiyah

Niat puasa arafah - Image from dream.co.id

Nawaitu shauma ghadin 'an ada'i sunnati Arafah lillahi ta'ala.

Artinya,

" Aku berniat puasa sunah Arafah esok hari karena Allah Ta'ala."

Niat puasa idul adha siang hari

Bacaan Niat Puasa Arafah dan Tarwiyah

Niat puasa arafah - Image from dream.co.id

Nawaitu shauma hadzal yaumi 'an ada'i sunnati Arafah lillahi ta'ala.

Artinya,

"Aku berniat puasa sunah Arafah hari ini karena Allah Ta'ala."

Bacaan niat puasa idul adha tarwiyah

نويتُ صومَ تَرْوِيَة سُنّةً لله تعالى

(Nawaitu shauma tarwiyata sunnatan lillahi ta’ala)

Artinya, "Saya niat puasa sunah Tarwiyah karena Allah Ta'ala."

Demikianlah penjelasan mengenai doa puasa arafah dan tarwiyah, doa puasa idul adha dan juga puasa tarwiyah dan arafah 2018 yang bisa wajibbaca.com sampaikan. Bila anda ingin memahami lebih dalam bisa memperdalam dengan mengetahui pada informasi yang wajibbaca.com sampaikan yang berhubungan dengan doa puasa lebaran haji, gambar puasa arafah, gambar niat puasa, doa puasa haji. Semoga bermanfaat untuk kita semua.