Ngaku Polisi, Tindakan Pengancaman Pria ini Seperti Jagoan `Jalanan`

Penulis Penulis | Ditayangkan 01 Jul 2016

Ngaku Polisi, Tindakan Pengancaman Pria ini Seperti Jagoan `Jalanan`

Sebuah foto yang diupload di akun pribadi sosial media Instagram dan Facebook kemarin, memuat sebuah foto seseorang yang diduga telah melakukan tindakan pengancaman terhadap seorang pengendara lainnya di jalan toll. Menurut keterangan yang ditulis dalam foto tersebut, Pria ini mengancam suaminya dikarenakan tidak memberi jalan saat mengantri di sebuah pintu tol. Berikut kronologisnya yang ditulis Korban pengacaman dalam akun facebooknya

Ngaku Polisi, Tindakan Pengancaman Pria ini Seperti Jagoan `Jalanan`

Jagoan masa kini!!!

Ceritanya lg di jalan mau masuk tol, posisi di antrian pintu tol, tiba2 ini jagoan mo motong jalan... Tp krn posisi kita udah agak didpn dan udah antri lama, gak memungkinkan ngasih dia jalan.. Harusnya masalah udah selesai dong...

Tiba2 udah di dlm jalan tol mobil dipepet dan dilempar something (entah koin ntah batu) dan dia buka kaca nyuruh minggir...

Berhentilah mobil kita, gw dan suami turun... Tanpa basa basi busuk,org ini lsg sok jagoan bilang ke laki gw "mau nyari mati lo, lawan gw" n then gw coba melerai.. Eh makin menjadi dong orgnya pake bilang gw polisi, lo mau mati skrg... Posisi tangan mau nyekik laki gw... Akhirnya gw lerai dan bini dia turun, coba nenangin lakinya yg kyk org gak waras... Akhirnya gw bilang selesain di kantor polisi aja klo emang lo polisi,trus dia bilang mending fighting aja (masa polisi takut ke kantor polisi) Lahh laki ogah bgtlah kudu fighting ama org macam gini.... 

Hari gini ada yaaa org macam gini, mau ilangin nyawa org kyknya gampang bgt... Gak mikir klo ngomong,,

Setiap masalah bisa diselesaikan dengan baik-baik dan damai jika menggunakan kepala dingin. Sungguh sangat tidak terpuji jika terlalu tersulut emosi dan melakukan tindakan yang dapat merugikan orang lain, apalagi sampai berpura-pura menjadi aparat negara. Semoga peristiwa ini dapat menjadi pelajaran dan tidak ditiru orang lain.
SHARE ARTIKEL