Rumah Sakit Ini Sangatlah Unik! Mereka Menggunakan Sushi dan Origami Sebagai Test Masuk

Penulis Vikky | Ditayangkan 12 Feb 2016

Alih-alih menguji keterampilan operasi para dokter magang pada pasien yang sesungguhnya, sebuah rumah sakit Jepang merancang proses pemeriksaan inovatif yang melibatkan miniatur origami dan sushi! 


Rumah Sakit Ini Sangatlah Unik! Mereka Menggunakan Sushi dan Origami Sebagai Test Masuk

Rumah Sakit Pusat Kurashiki, di selatan Jepang menawarkan salah satu program bedah terbaik di negeri Jepang, aneh memang, namun mahasiswa kedokteran yang ingin mengamankan posisi di sini harus membuktikan kemampuan mereka dalam serangkaian tantangan aneh. Pertama, mereka harus menggunakan instrumen bedah untuk melipat kertas menjadi serangkaian origami.

Rumah Sakit Ini Sangatlah Unik! Mereka Menggunakan Sushi dan Origami Sebagai Test Masuk

Kedengarannya cukup mudah bagi seseorang yang walaupun hanya punya sedikit pengalaman dalam menciptakan origami, tapi bagaimana jika seni origami itu dilakukan dengan menggunakan kertas yang hanya berukuran 1.5cm persegi??

Rumah Sakit Ini Sangatlah Unik! Mereka Menggunakan Sushi dan Origami Sebagai Test Masuk

Tes kedua untuk melihat kemampuan para pelamar adalah mencoba untuk memasang kembali tubuh serangga yang sudah mati. Serangga mati berukuran sekitar 35 mm, tetapi dibagi menjadi 13 bagian yang berbeda dan para siswa harus menggabungkannya lagi tanpa merusak tubuh mereka. Dan akhirnya, tantangan ketiga adalah mereka harus membuat potongan miniatur sushi dari sebutir beras - berukuran sekitar 5 mm - dan bumbu tradisional lainnya. Para siswa memiliki 15 menit untuk menyelesaikan setiap tantangan sebanyak yang mereka bisa untuk meningkatkan peluang mereka untuk menjadi dokter magang di Rumah Sakit Kurashiki Pusat.

Rumah Sakit Ini Sangatlah Unik! Mereka Menggunakan Sushi dan Origami Sebagai Test Masuk

Tes-tes ini mungkin tampak aneh bagi sebuah lembaga medis bergengsi, tetapi tes itu dipilih karena suatu alasan - semua tes itu membutuhkan konsentrasi yang luar biasa, koordinasi dan ketrampilan tangan yang mantap, kualitas yang sangat berharga bagi setiap ahli bedah yang sukses. Plus, ujian itu memungkinkan panitia untuk menguji kemampuan pelamar di bawah tekanan. Sebuah ujian tertulis yang lebih konvensional juga dimasukkan sebagai bagian dari tes masuk, karena menjadi seorang dokter bedah sudah tentu lebih dari sekedar melipat crane dan membuat sushi.

Hanya 40 siswa diizinkan untuk mengajukan magang di rumah sakit Kurashiki tahun ini. Ini belum jelas berapa banyak dari mereka yang diterima. Saya cukup yakin di tes merangkai serangga kembali akan banyak yang gagal. 

Berikut videonya:



Sangat unik bukan Rumah Sakit Kurashiki tersebut. Bagaimana kalau di Indonesia juga di adakan lomba seperti itu pasti menarik. Dan dapat membuat para bedah lebih berkonsentrasi dalam melaksanankan tugas. Semoga info berikut bermanfaat untuk anda.
SHARE ARTIKEL