Ancam Foto Syurnya Disebarkan, Pria Ini Peras Kekasihnya Hingga Puluhan Juta Rupiah

Komentar

Gambar dari tribunnews.com

Pelajaran penting buat para wanita!,...

Jangan mudah terbuai gombalan dari pria lewat jejaring sosmed jika tak ingin terjadi seperti ini.

Berawal dari gaya pacaran buka baju lewat video call, pria ini peras kekasihnya hingga puluhan juta.

Gaya berpacaran yang kebablasan akhirnya malah menjadi petaka bagi BP (23), seorang mahasiswi asal Tangerang.

BP (23) mengalami pemerasan dan penipuan oleh kekasihnya, RJ (34).

Motif pelaku

Pemerasan berawal dari kesalahan BP, yang mau saja diminta telanjang oleh kekasihnya, saat berkomunikasi lewat video call.

Kapolsek Tangerang Kota Kompol Ewo Samono mengatakan, pelaku dan korban berkenalan melalui aplikasi Tinder selama dua bulan.

Setelah berkenalan dan membangun hubungan, pelaku mengajak korban berbisnis bersama dengan dijanjikan keuntungan yang besar dalam waktu cepat.

"Korban memberikan modal untuk bisnis kawat las sebesar Rp 25 juta kepada RJ lewat transfer. Korban dijanjikan dalam tempo satu bulan akan dikembalikan dengan tambahan keuntungan 30 persen dari modal," kata Ewo saat dihubungi Kompas.

Baca Juga :

Pemerasan bermula ketika pelaku meminta korban melepaskan pakaiannya saat melakukan panggilan video atau video call.

Korban pun menuruti permintaan pelaku atas dasar sayang.

Tanpa sepengetahuan korban, pelaku melakukan tangkapan layar (screenshot) saat panggilan video tersebut.

Pelaku pun memeras korban dengan meminta uang Rp 35 juta.

Ia mengatakan, pelaku sudah memeras korban selama satu bulan terakhir.

Hingga akhirnya pelaku memeras korban dengan meminta uang Rp 65 juta.

Pelaku mengancam akan menyebarkan foto syur korban jika tidak memberikan uang tersebut.

Korban yang panik dan tidak punya uang lagi akhirnya melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Tangerang.

"Pelaku akhirnya dijebak untuk mengambil uang dan langsung kami tangkap," ujar Ewo.

Polisi menangkap pelaku pada Senin (7/1/2019) dan kini ditahan di Mapolsek Tangerang.

Ewo mengimbau masyarakat menggunakan media sosial secara bijak.

"Kepada masyarakat, kami berharap gunakan medsos untuk kegiatan positif. Jangan mudah percaya dengan orang yang hanya dikenal melalui medsos supaya tidak menjadi korban kejahatan," tuturnya.

Pelaku dikenakan Pasal 368 KUHP dan 378 KUHP tentang Pemerasan dan Penipuan dengan ancaman hukuman maksimal 4 tahun penjara.
Top