Perjuangan Nyak Sandang, Penyumbang Pesawat RI 001 Asal Aceh Tagih Janji Presiden

Komentar

NYAK Sandang (91) memperlihatkan bukti obligasi pengumpulan uang untuk membeli pesawat pertama Indonesia di Desa Lhuet, Jaya, Aceh Jaya, Rabu (14/3/2018). (tribunnews.com)

Lewat sebuah video, Nyak Sandang menagih janji Presiden...

Harapan Kakek tua penyumbang pembelian pesawat RI 001 asal Aceh ini disampaikan melalui sebuah video yang diunggah ke Youtube.

Berikut isi pesannya...

Kunjungan Presiden Joko Widodo ke Aceh, 13-14 Desember 2018, mendapat sambutan meriah banyak kalangan.

Salah satu agenda Presiden Joko Widodo di Aceh adalah melakukan peletakan batu pertama atau ground breaking jalan tol Sigli-Banda Aceh.

Kedatangan Presiden ke Aceh juga menimbulkan harapan akan terkabulnya janji yang pernah disampaikan Presiden kepada Nyak Sandang, salah satu penyumbang pembelian pesawat pertama Republik Indonesia (RI-001).

Harapan Nyak Sandang ini disampaikan melalui sebuah video yang diunggah ke Youtube oleh pemilik akun Buya Woyla, Rabu (12/12/2018).


Dalam video berdurasi 1 menit 6 detik itu, Nyak Sandang berbicara dalam bahasa Aceh.

Bismillahirrahmanirrahim. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Lon sampaikan bahwa lon kalheuh meureumpok ngen Bapak Jokowi. Lon cita that kemeung peugot saboh masjid di gampong lon, lon keumeung pulang keu cuco, keu aneuk, dan lon pubuet ibadat selama udep lon.

(Saya sampaikan bahwa saya sudah bertemu dengan Bapak Jokowi. Saya bercita-cita ingin membangun sebuah masjid di kampung, untuk anak cucu saya dan tempat beribadat di sisa umur saya),” ungkap Nyak Sandang.

Teuma ‘ohlheuh nyan, lon Bapak (Presiden) neuba u Tanoh Suci karena lon jinoe watee ka sempit that, hana le beulaja.

(Setelah itu, Bapak (Presiden) mohon bantuan agar saya bisa ke Tanah Suci (naik haji), karena sekarang waktu saya sudah sempit, juga tidak punya (lagi) uang,” imbuhnya.

Pendamping Nyak Sandang, Al Maturidi yang juga nampak dalam video itu kemudian memberikan penjelasan terkait harapan Nyak Sandang tersebut.

Jadi yang disampaikan Nyak Sandang adalah, beliau sudah pernah ke Istana, bertemu dengan Bapak Presiden Jokowi. Bapak Presiden menyampaikan ke kita bahwa akan turun tim untuk pembangunan Masjid di Lamno Aceh Jaya. Kemudian Nyak Sandang juga berkeinginan bila Bapak Presiden berkenan untuk berangkat (memberangkatkan Nyak Sandang dan keluarga) ke Tanah Suci.

Dikutip dari Serambinews.com, Jumat (14/12/2018), Mustafa Husen Woyla, pemilik akun Youtube Buya Woyla mengatakan, video tersebut direkam saat Nyak Sandang hadir pada acara Mubes Himpunan Ulama Dayah Aceh (HUDA) serta peluncuran lembaga donasi Rumoh Umat, di Banda Aceh, 25 November 2018 lalu.

Hanya saja, kata Mustafa video ini baru kita dirilis saat ini karena momentum kedatangan Presiden Jokowi di Aceh.

Menurut Mustafa, sebelum video itu direkam, Nyak Sandang yang didampingi Almaturidi bercerita bahwa keinginannya untuk membangun masjid di kampung halamannya, serta keinginan melaksanakan haji, disampaikan langsung saat berjumpa dengan Presiden Jokowi, di Istana Negara, beberapa waktu lalu.


Presiden Joko Widodo, Rabu (21/3/2018) malam, saat menerima Nyak Sandang beserta putranya di Istana Merdeka Jakarta.(Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden)

Kala itu, Presiden berjanji akan menurunkan tim untuk melakukan survei ke Aceh jaya, guna mewujudkan keinginan Nyak Sandang.

Jadi ini sebagai momentum saja untuk mengingatkan Bapak Presiden Jokowi,” kata Mustafa Husein.

Staf pengajar Dayah Darul Ihsan yang juga Ketua Rumoh Umat Aceh ini menambahkan, sebelum merekam video tersebut, Nyak Sandang mengungkapkan rasa syukur dan berterima kasih kepada Presiden Jokowi, yang telah memberikan perhatian sehingga dirinya bisa menjadi operasi mata di RS PAD Gatot Soebroto di Jl. Dr. Abdul Rachman Saleh Jakarta.


Nyak Sandang, ketika menjalani operasi mata, Sabtu (31/3/2018). (IST)

Setelah operasi mata itu, Nyak Sandang sudah kembali bisa melihat dan membaca Alquran seperti sediakala.

Semoga Allah membalas atas kebaikannya, baik di dunia dan maupun di akhirat kelak. Juga Allah mudahkan urusan dan hajat beliau di dunia,’’  kata Mustafa Husein mengutip pernyataan Nyak Sandang.

Harapan Anggota DPRA

Sementara itu, Tgk Musannif, Wakil Ketua Komisi VII Bidang Agama dan Kebudayaan DPR Aceh, berharap Presiden Jokowi mewujudkan semacam janji yang sudah disampaikan kepada Nyak Sandang di Istana Presiden bulan maret 2018, lalu.

Adapun harapan Nyak Sandang, matanya yang kena katarak bisa disembuhkan, Presiden membantunya bisa menunaikan ibadah haji dan keluarga, membangun mesjid di kampungnya dan mengabadikan sejarah tentang penyumbang pembelian pesawat RI 001, agar generasi tidak melupakan sejarah.

Hasil penelusuran saya ke pihak keluarga, sejauh ini belum ada realisasi kecuali mengobati mata beliau, yang ada jawaban dari Bey Triadi Machmudin Kepala Biro Pers Media dan Informasi Sekretariat Presiden ke Al Maturidi via WA, katanya, akan disampaikan lagi ke bapak  Presiden dan diharap bersabar,” jelas Musannif seperti dikutip dari siaran pers yang dikirim Mustafa Husein Woyla.

Mustafa Husein menambahkan, dirinya juga sudah menceritakan tentang keinginan Nyak Sandang ini kepada Helmy N Hakim, politikus PDIP Aceh.

Helmy mengatakan akan mengusahakan harapan Nyak Sandang tersampaikan ke bapak Presiden dan pihak Istana Presiden,” ungkap Mustafa Husen Woyla.
Top