17 Tahun Tulang Belakangnya 'Memutar', Seperti Ini Bentuk Tubuh John Sarcona Pasca Operasi

Komentar

Remaja yang memiliki kelainan tulang NewYork-Presbyterian

Nasip pilu dilami John Sarcona...

Sejak kecil hingga remaja, ia mengalami penyakit aneh yang membuat tulang belakannya bengok dan bahkan sangat berbahaya.

Seperti sebuah keajaiban! setelah menjalani 18 kali operasi, begini bentuk tubuh John sekarang...

John Sarcona dari New York, di diaknosa menderita skoliosis yang mengancam jiwa sejak kecil.

Remaja yang kini berusia 19 tahun tersebut mengalami kodisi aneh.

Dilansir dari Daily Mail, kondisi itu membuat tulang punggungnya memutar dengan sangat parah sehingga kerangkanya dalam bahaya dan merusak organ-organ dalam.

Setelah menghabiskan masa kecilnya dalam rasa sakit yang luar biasa, akhirnya John menjalani serangkaian operasi. Operasi itu dilakukan untuk meregangkan tulang punggungnya agar lurus kembali.

Pada saat itu, John sudah tidak asing lagi dengan operasi.


John menderita skoliosis (kiri) dan kyphosis (kanan)

Tulang belakangnya mulai menekuk ketika dia berusia 5 tahun dan sejak itu, dia menjalani 18 kali operasi - satu operasi setiap enam bulan untuk mencegah perubahan tulang belakangnya.

Di antara operasi, John mengenakan penyangga plastik khusus yang dapat memegang tubuhnya untuk memastikan dia punya cukup mobilitas untuk membungkuk atau berlari.

Tapi, begitu dia mencapai masa pubertas, lilitan tulang punggungnya menjadi semakin cepat.

John memiliki dua jenis kelainan tulang belakang: skoliosis dan kyphosis.

Skoliosis, menyebabkan tulang belakang melengkung dalam bentuk huruf 'S', dari sisi ke sisi.

Sedang kyphosis, umumnya terjadi di kalangan orang tua, yang menyebabkan punggung melengkung dalam bentuk huruf 'C'.

Dalam kasus John, kedua kondisi bekerja untuk mendorong dan menarik area tulang belakangnya yang berbeda ke belakang, ke kiri dan ke kanan.


John sesudah operasi (kiri) dan sebelum operasi (kanan)

Untu mencoba mengendalikan kondisinya, John dipasangi brace plastik keras yang harus diikat erat di sekelilingnya dan dipakai selama 18 jam sehari.

"Itu sangat ketat, sangat panas dan gatal," kata John.

Namun, John telah terbiasa dengan rasa sakit dari tulangnya yang menggeliat dan terbiasa dengan kompresi brace.

Operasi semi-tahunan untuk menyesuaikan serangkaian tulang di punggung John seharusnya menstabilkannya dan memperlambat lengkungan pada tulang punggungnya.

Tetapi, pada usia 16 tahun, dia hampir tidak bisa berjalan melintasi ruangan, apalagi berlari ke lapangan basket.

Punggung John membengkok dengan cepat dan kuat sehingga batang logam tidak bisa menghentikannya.

Semakin lama, membengkoknya tulang punggungnya memberikan tekanan yang sangat besar dan menekan jantung serta paru-parunya.

Seperti sebuah keajaiban


John bisa melakukan olahraga yang disukainya NewYork-Presbyterian

Pada 8 Desember 2016, operasi pun dimulai. Tulang belakang John harus dipisahkan, disejajarkan dan disatukan kembali.

Setelah 13 jam operasi yang rumit, tulang punggung John kembali ke bentuk normal dan suplai darah serta sarafnya tampak dalam keadaan baik.

Hebatnya, setelah tiga hari di ICU, John kembali berdiri dan berjalan berkeliling.

Dua tahun kemudian, John memulai aktivitas fisik yang sama sekali baru baginya, seperti bersepeda, bermain golf, dan bermain basket. Dia juga lebih tinggi saat berdiri.
Top