Kesaksian Wartawan Jepang yang Diculik ISIS: Tiga Tahun Seperti Neraka

Komentar



Junpei Yasuda (44) wartawan Jepang yang diculik 40 bulan sejak 2015 kini berada di Kedutaan Jepang. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Wartawan Jepang, Junpei Yasuda (44) diculik selama 40 bulan oleh pihak ISIS. Anehnya Yasuda dibebaskan begitu saja dan diserahkan ke Pemerintah Turki.

3 tahun semua barangnya dirampas, Junpei Yasuda merasa hidupnya seperti di neraka saat dalam penculikan itu. Dia sama sekali tidak bisa berbuat apa-apa.

9 Pertanyaan yang dilontarkan kepada Yasuda ini mungkin bisa menggambarkan bagaimana kondisi ISIS.

Berikut wawancara khusus Junpei Yasuda dengan NHK dilansir dari Tribunnews, Rabu (24/10/2018) saat menuju Kedutaan Jepang di Istanbul ibu kota Turki.

NHK: Bagaimana perasaan mental saat dilepaskan?
Yasuda (Y): Saya sangat senang. Selama tiga tahun, saya tidak terlalu maju, jadi saya tidak tahu sama sekali seperti apa dunia ini. Saya khawatir tentang situasi itu dalam situasi di mana saya tidak tahu sama sekali apa yang harus dilakukan atau bagaimana saya harus pergi.

NHK: Apakah itu sangat menyakitkan?
Y: Itu neraka. Ada hal-hal fisik, tetapi hanya berpikir bahwa baik hal-hal rohani maupun hari ini tidak akan kembali, saya akan secara bertahap menjadi tidak dapat mengendalikan diri dari hari ke hari. Saya mulai merasa seperti situasi di mana saya berada di sel isolasi seperti kehidupan normal, dan saya terkejut dengan fakta itu dan sangat menyakitkan untuk merasakannya.

NHK: Apakah anda sudah menghubungi istri?
Y: Tidak, karena penggunaan telepon dan lainnya dilarang di fasilitas pihak Turki, kami belum berbicara dengan siapa pun sama sekali.

NHK: Apa momen ketika dilepaskan?
Y: Saya dirampok, semua barang saya diambil, jadi itu ada di pikiran saya. Tiga tahun saya tidak bisa berbuat apa-apa dan saya diberi tahu bahwa semua aset, kamera, dan peralatan untuk bekerja, diambil sampai sekitar waktu itu. Saat rilis pertama kali.

Baca Juga:

NHK: Bagaimana keadaan pembebasan?Siapa yang bisa datang untuk membantu?
Y: Mereka tidak membantu, tetapi mereka membawa diri saya ke perbatasan dengan mobil, sehingga pihak Turki menerimanya dan dimasukkan ke dalam fasilitas pada tanggal 23 Oktober itu.

NHK: bagaimana perasaan anda, apakah anda lega?
Y: Tidak, saya marah tentang hilangnya barang-barang saya setelah diserahkan kepada pemerintah Turki. Dalam hal ini, mungkin ada orang yang berpikir bahwa pemerintah Jepang yang telah memindahkan sesuatu dan dibebaskan. Saya hanya ingin menghindari itu. Ada sesuatu bagaimana pembebasan yang tidak diinginkan dilakukan dengan cara dilepaskan sedemikian rupa.

NHK: Bagaimana Anda menghabiskannya selama waktu 3 tahun, bisa jalan-jalan?
Y: Tidak, saya terbatas di Idolib di mana serangan udara mungkin sekitar Nusra, suara pemboman itu datang lama, tapi saya mendengar pesawat tempur itu terbang di atas saya.

NHK: Tiga tahun ada gerakan?
Y: Terkadang itu ada situasi saat bergerak, tapi masih di sekitar Idolib.

NHK: Apakah ada sesuatu yang ingin kamu katakan setelah kembali ke Jepang?
Y: Apa ya? 40 bulan saya tidak bisa melakukan apa pun. Tidak ada yang baru, sepertinya negara yang melihat kembali masa lalu ini sepanjang waktu.

Tapi mungkin kalian di luar mendapatkan kehidupan yang memuaskan meskipun mungkin tak melakukan apa-apa.

Mengapa Anda tidak melakukan lebih banyak lagi, mengapa Anda tidak lebih menekankannya, bahwa Anda seharusnya melakukan itu, Anda menyesali begitu banyak sebenarnya Anda dapat melakukannya lebih baik.

Kadang-kadang saya berpikir bahwa saya ingin mengurus hal itu. Kadang-kadang ketika saya dapat melakukan sesuatu dan mereka yang memiliki sedikit rasa itu benar-benar menyakitkan ketika saya tidak dapat melakukan apa-apa.

Jadi saya mencoba sesuatu yang sedikit ketika saya bisa.

Saya kira itu tidak apa-apa.

Yasuda merasa kesal pada dirinya karena 40 bulan ditahan pihak ISIS sama sekali tidak bisa melakukan apa pun.
Top