Keluar Banyak Uang Untuk Rekreasi! Apakah Termasuk Menyia-Nyiakan Harta?

Komentar

Gambar ilustrasi dilansir dari youtube.com

Bagaiman hukum keluar uang banyak saat rekreasi!

Dalam hadist dikatakan, salah satu hal yang di benci Allah SWT adalah  menghamburkan harta bukan pada jalan yang syar’i.

Lantas bagaimana dengan biaya rekreasi yang begitu mahal. Apakah juga termasuk menghamburkan harta tersebut?

Begini penjelasan Syeikh Muhammad Bin Sholih Al Utsaimin!

Ada tiga hal yang Allah ridhai dan tiga hal yang Allah benci. Namun, kali ini kita kan membahas tentang menghamburkan harta bagi Muslim.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ اللَّهَ يَرْضَى لَكُمْ ثَلاَثًا وَيَكْرَهُ لَكُمْ ثَلاَثًا فَيَرْضَى لَكُمْ أَنْ تَعْبُدُوهُ وَلاَ تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَأَنْ تَعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَيَكْرَهُ لَكُمْ قِيلَ وَقَالَ وَكَثْرَةَ السُّؤَالِ وَإِضَاعَةَ الْمَالِ

Sesungguhnya Allah meridhai tiga hal dan membenci tiga hal bagi kalian. Dia meridhai kalian untuk menyembah-Nya, dan tidak menyekutukan sesuatu pun dengan-Nya, serta berpegang teguhlah kalian dengan tali Allah dan tidak berpecah belah. Dia pun membenci tiga hal bagi kalian, menceritakan sesuatu yang tidak jelas sumbernya, banyak bertanya, dan membuang-buang harta.” (HR. Muslim no. 1715)

Menghamburkan Harta

Allah Ta’ala berfirman,

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلَا تُسْرِفُوا إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ

Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al-A’raf: 31)

Menghamburkan harta dilarang baik pada harta yang jumlahnya sedikit atau banyak. Karena harta disebut maal, maksudnya adalah sesuatu yang dimiliki.

Jika yang dimiliki adalah sesuatu yang nilainya hanya satu dirham, maka tidak boleh dibuang begitu saja di tengah lautan. Menghamburkan seperti itu diharamkan.

Termasuk pula dalam idha’atul adalah jika harta semacam itu dilarang disalurkan untuk jalan kebaikan, atau malah disalurkan untuk maksiat pada Allah. Hal semacam ini tidak ada khilaf (selisih pendapat) di kalangan para ulama. (Demikian perkataan Imam Al-Qurthubi dalam Al-Mufhim li Maa Asykala min Talkhis Kitab Muslim, 5: 164, dinukil dari Kunuz Riyadh Ash-Shalihin, 21: 134)

Lantas bagaimana dengan mengeluarkan banyak uang untuk rekreasi, apakah ini termasuk menyia-nyiakan harta?

Menurut Syeikh Muhammad Bin Sholih Al Utsaimin jawabannya adalah TIDAK.

Dilansir dari islampos.com, memang benar semua ini secara asalnya tidak bermanfaat, tetapi ada maksud lain yaitu agar seseorang hilang dari dirinya kebosanan dan kejenuhan.

Karena diri ini terkadang bosan dan lelah dan butuh kepada sesuatu yang bisa mengembalikan dirinya untuk semangat.

Di antaranya adalah dengan rekreasi, yaitu kebanyakan manusia pergi ke tempat-tempat rekreasi.

Baca Juga:


Ali bin Abi Thalib ra pernah berkata: “Hiburlah hati. Karena hati juga bosan sebagaimana fisik bisa jenuh. Dan hiburlah diri kalian.”

Semua orang sudah maklum untuk rekreasi pasti membutuhkan dana tambahan.

Namun dengan berekreasi meski mengeluarkan uang, seseorang bisa istirahat, menghibur dirinya, dan melepaskan dirinya dari kejenuhan dan kebosanan.

Kesimpulannya: Mengeluarkan uang untuk rekreasi ‘tidak dianggap menyia-nyiakan harta’ walaupun secara asal tidak bermanfaat tapi ada hal lain di sana yang ada manfaatnya.

Demikian, Wallahu A'lam.
Top