Hukum Bacaan Nun Sukun dan Tanwin Lengkap dengan Contohnya

Komentar

Hukum bacaan via playbuzz.com

Apa itu nun sukun dan tanwin? Bagaimana hukuh nun sukun dan tanwin? Simak penjelasannya disini, lengkap dengan contohnya.

Tanwin (bahasa Arab: التنوين, "at tanwiin") adalah tanda baca/diakritik/harakat pada tulisan Arab untuk menyatakan bahwa huruf pada akhir kata tersebut, hukum Nun Mati (sukun) dan tanwin adalah salah satu tajwid yang terdapat dalam Al-Qur'an. Hukum ini berlaku jika nun mati atau tanwin bertemu huruf-huruf yang akan kita bahas dalam artikel ini.

Tanwin menjadi salah satu bahasan yang sangat penting dalam ilmu belajar membaca Al Quran atau yang biasa juga disebut Ilmu Tajwid. Dalam pembacaan Al-Quran kita akan mendapatkan "Nun Mati" atau "Tanwin" yang ada dalam setiap ayat. Hukum nun mati dan tanwin menjelaskan secara lengkap tentang bacaan izhar, idgham, ikhfa', dan iqlab beserta dengan contohnya dibawah ini.


Tanwin via dichadiahyumoestin.blogspot.com

Hukum Nun Sukun dan Tanwin

Hukum nun mati/ nun sukun dan tanwin merupakan salah satu sifat 'aridhoh. Biasanya ini pelajaran pertama dalam buku-buku tajwid.

Sebelumnya, saya akan memaparkan pengertian nun mati/sukun dan tanwin. Nun mati adalah nun yang harokatnya selain fathah, kasroh dan dhommah. Sedang yang dimaksud tanwin adalah

هُوَ نُوْنٌ سَاكِنَةٌ زَائِدَةٌ تَلْحَقُ آخِرَ الْاِسْمِ لَفْظًا لَا خَطًّا

Tanwina dalah nun sukun tambahan yang berada di akhir isim ada secara pelafalan dan tidak ada di tulisan.

Hukum nun mati dan tanwin menjadi 6 hukum. Di kitab-kitab tajwid biasanya menjadi 4 hukum, akan tetapi maksudnya sama. Untuk itu silahkan fahami dan cermati penjelasan di bawah.

1.     Izhhar Halqi

Hukum yang pertama dari hukum nun mati dan sukun adalah izzhar. Pengertian izhhar adalah:

الإِظْهَارُ لُغَةً الْبَيَانُ أَوِ الْإِيْضَاحُ

Pengertian Izhhar secara bahasa artinya jelas atau terang.

وَاصْطِلَاحًاإِخْرَاجُ كُلَّ حَرْفٍ مِنْ مَخْرَجِهِ مِنْ غَيْرِ غُنَّةٍ فِي الْحَرْفِ الْأَوَّلِ وَهُوَ النُّوْنُ السَّاكِنَةُ أَوْ التَّنْوِيْنُ.

Secara istilah izhhar adalah mengeluarkan setiap huruf dari mahkrojnya tanpa gunnah pada huruf yang pertama yakni nun sukun dan tanwin. Apabila nun sukun atau tanwin bertemu huruf yang 6 yaitu (أ ه ع ح غ خ) maka dihukumi izhhar. Cara bacanya ialah nun sukun dan tanwin dibaca sesuai makhroj dan sifat aslinya.

Dinamakan izhhar halqi karena semua huruf izhhar makhrojnya “alhalq” artinya tenggorokan. Berikut contoh lengkapnya:

No
Huruf
Nun sukun
Nun Sukun
Tawin
1.
أ 
يَنْـأَوْنَ
مِنْ أَهْـلِ
رَسُوْلٌ أَمِيْنٌ
2.
ه
اَلْأَنْهَارُ
مَنْ هَاجَرَ
جُرُفٍ هَارٍ
3.
ع
أَنْـعَمْتَ
مَنْ عَمِـلَ
حَقًّا عَلـَى
4.
ح
يَنْـحِتُوْنَ
مِنْ حَيْثُ
عَلِيْمًا حَكِيْمًا
5.
غفَسَيَنْـغِضُوْنَمِنْ غَيْرِوَرَبٌّ غَفُوْرٌ
6.
خوَالْمُنْـخَنِقَةُمِنْ خَـــوْفٍيَوْمَئِذٍ خَاشِعَةٍ

Sebab berlakunya izhhar adalah karena makhraj nun dengan huruf izhhar yang
berjauhan sehingga perlu jarak ketika melafalkannya. Makhroj nun dari lisan sedangkan huruf izhhar dari tenggorokan.
Darajat Izhhar ada tiga tingkatan:
a)     Ulya/tinggi: Bila tanwin atau nun mati bertemu (أ) dan (ه).
b)     Wustho/pertengahan: Bila tanwin atau nun mati bertemu (ع) dan (ح).
c)     Adna/bawah: Bila tanwin atau nun mati bertemu (خ) dan (غ).

2.     Idgham Bighunnah

Hukum yang kedua dari hukum nun mati dan sukun adalah idgham bighunnah. Pengertian idgham bighunnah adalah:

الإدْغَامُ لُغَةًالْإدْخَالُ

Idghom secara bahasa adalah memasukkan

وَاصْطِلَاحًاإِدْخَالُ حَرْفٍ سَاكِنٍ فِيْ حَرْفٍ مُتَحَرِكٍ بِحَيْثُ يَصِيْرَانِ عِنْدَ النُّطْقِ بِهِمَا حَرْفًا وَاحِدًا مُشَدَدًا  يِرْتَفِعُ عَنْهُ اللِّسَانِ اِرْتِفَاعَةً وَاحِدَةً.

Idghom secara istilah adalah memasukkan huruf sukun pada huruf yang berharokat, seakan-akan melafalkan satu huruf yang bertasydid dan cukup mengangkat lisan satu kali. Nun sukun atau tanwin dihukumi idghom bighunnah apabila menghadapi huruf (ي ن م و) dikumpulkan pada kata (يَنْمُوْ). Cara baca nun mati dan tanwin dileburkan kepada huruf idghom bigunnah serta dibaca dengung dan panjang. Selain itu, syarat idhghom harus berbeda kata/kalimah antara Nun mati dan huruf idghomnya. Berikut contohnya:

No
HurufNun MatiTanwin
1.
يمَنْ يَّقُوْلُقَوْمٌ يُّؤْمِنُوْنَ
2.
نمِنْ نِّعْمَةٍعَامِلَةٌ نَّاصِبَةٌ
3.
ممِنْ مَّسَدٍعَذَابٌ مُّقِيْمٌ
4.
ومِنْ وَّاقٍخَيْرٌ وَّأَبْقَى

3.     Idgham Bilaghunnah

Idghom bilaghunnah ialah apabila nun sukun atau tanwin menghadapi huruf (ل) dan (ر). Cara bacanya nun sukun atau tanwin dileburkan pada huruf berikutnya dan tanpa mendengung. Nun sukun diidghomkan ketika bertemu Lam dan Ro’ karena dekatnya makhroj antara Nun, Lam dan Ro’.

Berikut contohnya:

No
HurufNun MatiTanwin
1. 
ليَوْمَئِذٍ لَّـخَبِيْرٌأَنْ لَّـمْ يَرَهُ
2.
رغَفُوْرٌ رَّحِيْمٌمِنْ رَبِّـهِمْ
Pengecualian nun mati menghadapi ro’ pada Surat Al-Qiyamah ayat 27. Di sana berlaku hukum saktah. Berikut ayatnya:

وَقِيلَ مَنْ س رَاقٍ (٢٧)

4. IzhharMuthlaq

Izhhar Muthlaq adalah apabila nun mati bertemu ya’ dan wawu pada satu kalimah/kata. Contohnya ada 4 kata, yaitu (الدُّنْيَا), (بُنْيَانٌ),(قِنْوَانٌ) dan (صِنْوَانٌ). Keempat kata tersebut tidak diidghomkan karena takut tertukar dengan kata  (الدُّيَّا), (بُيَّانٌ), (قِوَّانٌ) dan (صِوَّانٌ). Berikut contoh ayat yang ada izhhar muthlaqnya:

وَلَقَدْ زَيَّنَّا السَّمَاءَ الدُّنْيَا بِمَصَابِيحَ (الملك:٥)
كَأَنَّهُمْ بُنْيَانٌ مَرْصُوْصٌ (الصف:٤)
وَمِنَ النَّخْلِ مِنْ طَلْعِهَا قِنْوَانٌ دَانِيَةٌ (الأنعام:٩٩)
وَزَرْعٌ وَنَخِيلٌ صنْوَانٌ وَغَيْرُ صنْوَانٍ يُسْقَى بِمَاءٍ وَاحِدٍ (الرعد:٤)

5. Iqlab

Hukum yang kelima dari hukum nun mati dan sukun adalah iqlab. Pengertian iqlab adalah:

الإقْلَابُ لُغَةًتَحْوِيْلُ الشَّيْءِ عَنْ وَجْهِهِ

Iqlab secara bahasa ialah memindahkan sesuatu dari bentuknya

وَاصْطِلَاحًا جَعْلُ حَرْفٍ مَكَانَ حَرْفٍ مَعَ مُرَاعَاةِ الْغُنَّةِ وَالْإخْفَاءِ فِي الْحَرْفِ الْأَوَّلِ وَهُوَ النُّوْنُ السَّاكِنَةُ أَوِ التَّنْوِيْنُ الْمُنقلبين مِيْمًا

Iqlab secara istilah adalah menjadikan satu huruf di tempat huruf yang lain serta menjaga ghunnah dan ikhfa di huruf yang pertama yakni nun sukun atau tanwin yang digantikan oleh mim. Huruf iqlab hanya satu yaitu (ب). Apabila nun sukun atau tanwin mengahadapi ba’ maka bunyi “n” digantikan jadi “m” dan disertai dengan dan panjang.

NoHurufNun SukunNun SukunTanwin
1.بالأَنْبِيَآءمِنْ بَيْنِ يَدَيْهِسَمِيْعًا بَصِيْرًا


Tajwid via playbuzz.com

6. Ikhfa’ Haqiqi

Hukum yang terakhir dari hukum nun mati dan sukun adalah ikhfa haqiqi. Pengertian ikhfa haqiqi adalah:

الْإخْفَاءُلغةالسَّتْرُ

Pengertian ikhfa’ secara bahasa adalah menutupi

واصطلاحاالنُّطْقُ بِحَرْفٍ بَيْنَ الْإظْهَارِ وَالْإدْغَامِ عَارٍ عَنِ التَّشْدِيْدِ مَعَ بَقَاءَ الْغُنَّةِ فِي الْحَرْفِ الْأَوَّلِ وهو النون الساكنة أوالتنوين

Secara istilah, ikhfa’ ialah melafalkan suatu huruf antara izhhar dan idghom dan tanpa tasydid sertai tetapnya ghunnah pada huruf yang pertama yaitu nun sukun atau tanwin. Hurufnya ada 15 yaitu (ت ث ج د ذ ز س ش ص ض ط ظ ف ق ك). Cara membacanya adalah ketika melafalkan nun sukun atau tanwin, lidah dipersiapkan untuk mengucapkan huruf berikutnya. Selain itu juga harus disertai ghunnah/dengung dan dibaca panjang.

Iqlab dibagi 3 bagian:
a)     Ikhfa’ Aqrob artinya ikhfa’ dekat karena bunyi nun sukun dan tanwin tidak terlalu disamarkan. Hurufnya ada 3 yaitu ( ت ط د).
b)     Ikhfa’ Ausath artinya ikfa’ tengah-tengah sehingga nun sukun dan tanwin disamarkan tengah-tengah. Hurufnya adalah 10 yaitu (ث ج ذ ز س ش ص ض ظ ف).
c)     Ikhfa’ Ab’adartinya ikhfa’ jauh karena nun sukun dan tanwin disamarkan jauh. Hurufnya ada 2 yaitu (ق ك).

Berikut contohnya:

No
Huruf
Nun Sukun
Nun Sukun
Tanwin
1.
ت
مُنْتَهُوْنَ
مِنْ تُرَابٍ
جَنَّاتٍ تَجْرِي
2.
ط
يَنْطِقُوْنَ
فَإِنْ طِبْنَ
قَوْمًا طَاغِيْنَ
3.
د
عِنْدَ
مِنْ دُوْنَ
مَآءٍ دَافِقٍ
4.
ث
مَنْثُوْرًا
مَنْ ثَقُلَتْ
مَاءًا ثَجَّاجَا
5.
ج
أَنْجَيْنَاهُ
وَمَنْ جَاهَدَ
فَصَبْرٌ جَمِيْلٌ
6.
ز
مُنْزَلًا
فَإِنْ زَلَلْتُمْ
يَوْمِئِذٍ زُرْقًا
7.
ذ
لِيُنْذِرَ
مَنْ ذَا الَّذِي
يَتِيْمًا ذَا
8.
س
منسأته
مِنْ سُوْءِ
قَوْلًا سَدِيْدًا
9.
ش
مَنْشُوْرًا
إِنْ شَآءَ
عَذَابٌ شَدِيْدٌ
10.
ص
يَنْصُرُكُمْ
أَنْ صَدُّوكُمْ
رِيْحٍ صَرْصَرٍ
11.
ض
مَنْضُوْد
مَنْ ضَلَّ
قَوْمًا ضَالِّيْنَ
12.
ظ
يَنْظُرُوْنَ
مِنْ ظَهِيرٍ
قَوْمًا ظَلُوْمًا
13.
ف
اِنْفِرُّوْا
وَإِن فَاتَكُمْ
عُمْيٌ فَهُمْ
14.
ق
فَأَنْقَذَكُمْ
فَإِنْ قَاتَلُوْكُمْ
شَيْءٍ قَدِيْرٌ
15.
ك
أَنْكَالًا
أَنْ كَانَ
فِيْ يَوْمٍ كَانَ

Ghunnahnya ditebalkan ketika bertemu huruf isti’la yaitu (خ ص ض ط ط غ ق) dan lebih tebal lagi ketika menghadapi huruf ithbaq yaitu (ص ض ط ظ).

Sekian dan demikian pemaparan mengenai hukum nun mati dan tanwin. Semoga bermanfaat.
Top