Lebih Afdol Mana, Tahiyat Akhir Pakai Sayidina atau Tidak

Komentar

Sumber gambar dutaislam.com

Penambahan kata sayyid pada shalat adalah bagian dari etika dan penghormatan yang tinggi kepada rasulullah SAW.


Sudah tidak asing bagi seorang muslim mendengar ataupun mengucapkan "sayyidina" yang berarti, "tuan, yang mulia".

Hal ini termasuk amalan yang mulia karena merupakan salah satu bentuk penghormatan kepada nabi muhamad SAW.

Lantas bagaimana jika kata "sayyidina" ini diucapkan saat melakukan tahiyat akhir didalam shalat ? karena shalat itu adalah ibadah mahdlah yang tidak boleh ditambah-tambahi atau dikurangi, karena nabi tidak pernah membaca sayyidina muhammad dalam shalat.

Seperti yang dikutip dari tebuireng.online, Dalam hadis diterangkan tentang sighat shalawat Nabi Muhammad SAW pada saat keadaan tassyahud, yaitu dalam Shahih Bukhiri juz 8 halaman 422 yang berbunyi:

حَدَّثَنَا قَيْسُ بْنُ حَفْصٍ وَمُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ قَالَا حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ بْنُ زِيَادٍ حَدَّثَنَا أَبُو فَرْوَةَ مُسْلِمُ بْنُ سَالِمٍ الْهَمْدَانِيُّ قَالَ حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عِيسَى سَمِعَ عَبْدَ الرَّحْمَنِ بْنَ أَبِي لَيْلَى قَالَ لَقِيَنِي كَعْبُ بْنُ عُجْرَةَ فَقَالَ أَلَا أُهْدِي لَكَ هَدِيَّةً سَمِعْتُهَا مِنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ بَلَى فَأَهْدِهَا لِي فَقَالَ سَأَلْنَا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ الصَّلَاةُ عَلَيْكُمْ أَهْلَ الْبَيْتِ فَإِنَّ اللَّهَ قَدْ عَلَّمَنَا كَيْفَ نُسَلِّمُ عَلَيْكُمْ قَالَ قُولُوا اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ

Artinya: “Telah bercerita kepada kami [Qais bin Hafsh] dan [Musa bin Isma’il] keduanya berkata telah bercerita kepada kami [‘Abdul Wahid bin Ziyad] telah bercerita kepada kami [Abu Farwah Muslim bin Salim Al Hamdaniy] berkata telah bercerita kepadaku [‘Abdullah bin ‘Isa] dia mendengar [‘Abdur Rahman bi Abi Laila] berkata; [Ka’ab bin ‘Ujrah] menemui aku lalu berkata; “Maukah kamu aku hadiahkan suatu hadiah yang aku mendengarnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam”. Aku jawab; “Ya, hadiahkanlah aku”.

Lalu dia berkata; “Kami pernah bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; “Wahai Rasulullah, bagaimana caranya kami bershalawat kepada tuan-tuan kalangan Ahlul Bait sementara Allah telah mengajarkan kami bagaimana cara menyampaikan salam kepada kalian?”.

Maka Beliau bersabda: “Ucapkanlah; Allahumma shalli ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shollaita ‘alaa Ibrahiim wa ‘alaa aali Ibrahim innaka hamiidun majid. Allahumma baarik ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa aali Muhammadin kamaa baarakta ‘alaa Ibrahiim wa ‘alaa aali Ibrahim innaka hamiidun majiid” (Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberi shalawat kepada Ibrahiim dan kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkah Maha Terpuji dan Maha Mulia. Ya Allah berilah barakah kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberi barakah kepada Ibrahim dan kepada keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkah Maha Terpuji dan Maha Mulia)”. (HR. Bukhori)

Membaca Sayyidina di dalam Shalat

Ada ungkapan:

لَا تُسَيِّدُونِي فِي الصَّلَاةِ

Ungkapan tersebut seakan melarang mengucapkan sayyidina, yang artinya “Jangan kalian mengucapkan lafad sayyidina di dalam shalat. Tentusaja sebagian kelompok menggunkan hadis tersebut sebagai dalil pelarangan mengucapkan sayyidina. Namun, muhadis dan huffadz hadis seperti yang dikatakan Ibnu Hajar al Haitami di atas adalah hadis yang batil, bisa dikatakan maudhu’ alias palsu.

Dari segi gramatika Arab pun menurut KH Muhyiddin Abdusshomad Jember tidak tepat. Asal kata “Sayyid” adalah سَادَ- يَسُوْدُ bukan سَادَ-يَسِيْدُ maka yang benar adalah لَا تُسَوِّدُوْنِيْ bukan لَا تُسَيِّدُوْنِيْ. Sudah jelas keliru.

Membaca “Sayidina Muhammad” dalam tasyahhud saat shalat diperbolehkan menurut fatwa 3 madzhab. Sementara dalam Madzhab Hanbali tidak dianjurkan membaca Sayidina dalam shalat namun diperbolehkan membaca Sayidina di luar Salat.

– Madzhab Maliki

وَذَكَرَ عَنْ الشَّيْخِ عِزِّ الدِّينِ بْنِ عَبْدِ السَّلَامِ أَنَّ الْإِتْيَانَ بِهَا فِي الصَّلَاةِ يَنْبَنِي عَلَى الْخِلَافِ هَلْ الْأَوْلَى امْتِثَالُ الْأَمْرِ أَوْ سُلُوكُ الْأَدَبِ؟ ( قُلْت ) وَاَلَّذِي يَظْهَرُ لِي وَأَفْعَلُهُ فِي الصَّلَاةِ وَغَيْرِهَا الْإِتْيَانُ بِلَفْظِ السَّيِّدِ وَاَللَّهُ أَعْلَمُ . (مواهب الجليل في شرح مختصر الشيخ خليل – ج 1 / ص 69)

“Dia menyebutkan dari Syaikh Ibnu Abdissalam bahwa menambah lafad ‘Sayyid’ dalam shalat didasari perbedaan pendapat apakah yang utama mengikuti perintah Nabi atau melaksanakan etika? Saya berkata: Yang jelas bagi saya dan yang saya lakukan di dalam shalat atau lainnya adalah menyebut “Sayyid” (Mawahib al-Jalil 1/69)

– Madzhab Syafi’i

ﻭاﻷﻓﻀﻞ اﻹﺗﻴﺎﻥ ﺑﻠﻔﻆ اﻟﺴﻴﺎﺩﺓ ﻛﻤﺎ ﻗﺎﻟﻪ اﺑﻦ ﻇﻬﻴﺮﺓ ﻭﺻﺮﺡ ﺑﻪ ﺟﻤﻊ ﻭﺑﻪ ﺃﻓﺘﻰ اﻟﺸﺎﺭﺡ

Yang utama adalah membaca “Sayyid” seperti yang disampaikan oleh Ibnu Dzahirah dan dijelaskan oleh sekelompok ulama. Syaikh al Mahalli juga memfatwakan hal yang sama (Nihayatul Muhtaj, 1/530)

– Madzhab Hanafi

وَنُدِبَ السِّيَادَةُ لِأَنَّ زِيَادَةَ الْإِخْبَارِ بِالْوَاقِعِ عَيْنُ سُلُوكِ الْأَدَبِ فَهُوَ أَفْضَلُ مِنْ تَرْكِهِ ، ذَكَرَهُ الرَّمْلِيُّ الشَّافِعِيُّ وَغَيْرُهُ (رد المحتار – ج 4 / ص 91

“Dianjurkan membaca ‘Sayyid’, karena menyampaikan realitas adalah bentuk etika yang sebenarnya. Hal ini lebih utama daripada meninggalkannya. Hal itu juga disampaikan oleh Ramli al Syafii dan beberapa ulama lainnya” (Ibnu Abidin, Rad al-Mukhtar, 4/91)

– Madzhab Hanbali

ﻭﺫﻛﺮ اﻟﺤﺎﻓﻆ اﻟﺴﺨﺎﻭﻱ ﻓﻲ ﺁﺧﺮ اﻟﺒﺎﺏ اﻷﻭﻝ ﻣﻦ اﻟﻘﻮﻝ اﻟﺒﺪﻳﻊ ﻛﻼﻣﻪ ﻭﺫﻛﺮ ﻋﻦ اﺑﻦ ﻣﻔﻠﺢ اﻟﺤﻨﺒﻠﻲ ﻧﺤﻮ ﺫﻟﻚ (مواهب الجليل في شرح مختصر الشيخ خليل – ج 1 / ص 69) “

Pendapat yang pertama (membaca Sayidina di luar shalat dan tidak membaca Sayidina dalam shalat) disampaikan oleh al-Hafidz as-Sakhawi dalam al-Qaul al-Badi’ dan Ibnu Muflih al-Han.

Demikian ulasan kami tentang hukum membaca sayyidina untuk menyebutkan nama Nabi Muhammad SAW di dalam dan di luar shalat. Di antara 4 madzhab hanya Hanbali yang malarang dibaca di dalam shalat dan boleh di luar shalat. Membaca sayyidina adalah bentuk pengagungan dan penghormatan kepada junjungan kita. Kalaulah menyebut bupati saja kita bakai kata-kata penghormatan seperti Bapak Bupati yang kami muliakan, kenapa kepada Nabi Muhammad SAW makhluk paling mulia saja dipermasalahkan? Wallahu a’lam.
Top