Mengenal Biografi Soeharto, Presiden Indonesia Selama 32 Tahun

Komentar

biografi soeharto via biografiterupdate.com

Yuk mengenal biografi Soeharto. Mantan Presiden RI tahun 1967-1988. Profil dan Biografi Soeharto memang menyimpan berbagai rasa penasaran hingga sampai 32 tahun ia menjabat. Yuk simak kisah biografi Soeharto selengkapnya!

Tulisan kali ini akan mengulas tentangProfil dan Biografi Soeharto. Mantan Presiden Kedua Indonesia serta bapak pembangunan. Soeharto adalah Presiden kedua Republik Indonesia. Beliau lahir di Kemusuk, Yogyakarta, tanggal 8 Juni 1921.

Profil dan Biografi Soeharto memang menyimpan berbagai rasa penasaran, terlepas dari semua kasus politik yang membelenggunya. Di tengah 32 tahun berkuasa dengan Orde Baru-nya, ia lengser karena tuntutan gelombang aksi reformasi.

Soeharto dikenal sebaga satu-satunya Presiden di Indonesia yang memiliki masa jabatan terlama yaitu sekitar 32 Tahun. Dikenal dengan sebutan “Bapak Pembangunan“.

Ia merupakan Presiden Kedua Indonesia setelah Soekarno, Soeharto di bawah pemerintahannya sukses mengantarkan Indonesia menjadi negara Swasembada dimana sektor dibidang pertanian amat berkembang dengan pesatnya melalui Program Rapelitanya.

Nama Lengkap : Jenderal Besar TNI (Purn.) H. M. Soeharto
Lahir : Kemusuk, Yogyakarta, 8 Juni 1921
Wafat : Jakarta, 27 Januari 2008
Orangtua : Kertosudiro (ayah), Sukirah (ibu)
Istri : Tien Soeharto
Anak : Siti Hardijanti Rukmana, Sigit Harjojudanto, Bambang Trihatmodjo, Siti Hediati Hariyadi, Hutomo Mandala Putra, Siti Hutami Endang Adiningsih
Agama : Islam

Jabatan:

  • Menteri Pertahanan Indonesia ke-14 (28 Maret 1966 – 17 Oktober 1967)
  • Ketua Presidium Kabinet Indonesia (25 Juli 1966 – 17 Oktober 1967)
  • Panglima Angkatan Bersenjata Republik Indonesia ke-2 (6 Juni 1968 – 28 Maret 1973)
  • Presiden Indonesia ke-2 (12 Maret 1967 – 21 Mei 1998)

Biografi Soeharto

Tulisan kali ini akan mengulas tentang Biografi Soeharto. Mantan Presiden Kedua Indonesia serta bapak pembangunan ini dilahirkan di Kemusuk, Yogyakarta pada tanggal 8 Juni 1921.

Masa Kecil Dan Pendidikan Soeharto 

Biografi Soeharto - Sebelum berumur 40 hari ayah Soeharto yaitu Kertosudiro mentalak cerai ibunya yaitu Sukirah, kemudian ibunya menikah lagi dengan Pramono dan dikarunia 7 anak.

Soeharto yang semakin besar tinggal bersama kakeknya dari ibu bernama Mbah Atmosudiro dan Soeharto mulai bersekolah saat berumur 8 tahun, tapisering berpindah-pindah.

Tadinya, Soeharto disekolahkan di SD di Desa Puluhan, Godean kemudian karena ibu dan ayah tirinya pindah ke Kemusuk kidul Soeharto pindah ke SD Pedes (Yogyakarta).

Kemudian ayahnya memindahkan Soeharto ke rumah bibinya yang menikah dengan seorang mantri tani bernama Prawirowihardjo di Wuryantoro, Wonogiri, Jawa Tengah.

Setamat dari Sekolah Rendah, kemudian ia melanjutkan sekolah lanjutan rendah di Wonogiri. Setelah berumur 14 tahun, Soeharto tinggal di rumah teman ayahnya yaitu Harjowijono.

Soeharto kemudian kembali ke Kemusuk dan melanjutkan pendidikannya di SMP Muhammadiyah Yogyakarta, setamat SMP ia ingin melanjutkan ke sekolah yang lebih tinggi tapi orang tuanya tidak mampu membiayai.

Pada 1 juni 1940, Soeharto di terima di sekolah bintara di Gombong, Jawa Tengah. Setelah menjalani 6 bulan masa pelatihan dasar, Ia lulus dan menerima pangkat kopral dan Ia terpilih menjadi prajurit teladan dan pada 5 Oktober 1945, Soeharto resmi menjadi anggota TNI.

Menikah Dengan Raden Ayu Siti Hartinah (Tien Soeharto)

Biografi Soeharto - Pada Tahun 1947, tepatnya tanggal 26 Desember 1947 Soeharto menikah dengan Raden Ayu Siti Hartinah yang kita kenal sebagi Tien Soeharto.

Raden Ayu Siti Hartinah atau Tien Soeharto adalah putri dari seorang wedana di Solo bernama KRMT Soemoharyomo. Pada saat menikah Soeharto berumur 26 tahun Dan Siti Hartinah berumur 24 tahu.

Dari pernikahan tersebut mereka dikaruniai enam orang anak yaitu Siti Hardiyanti Hastuti (Tutut), Sigit Harjojudanto, Bambang Trihatmodjo, Siti Hediati Harijadi (Titiek) , Hutomo Mandala Putra (Tommy), dan Siti Hutami Endang Adiningsih (Mamiek).

Karier Kemiliteran Soeharto 

Biografi Soeharto - Karier kemiliteran Soeharto dimulai dengan pangkat sersan tentara KNIL, kemudian pada masa penjajahan Jepang Ia menjadi komandan PETA, kemudian menjdi komandan resimen dengan pangkat Mayur dan kemudian Ia menjabat sebagai komandan batalyon dengan pamngkat Letnal Kolonel.

Pada 1 Maret 1949, Soeharto ikut serta dalam serangan umum. Pada waktu itu Sri Sultan Hamengkubuwono IX menyarankan kepada Panglima Besar Soedirman agar Brigade X pimpinan Letkol Soeharto segera melakukan serangan umum ke kota Yogyakarta dan menduduki kota selama enam jam untuk membuktikan bahwa Republik Indonesia masih ada.

Pada 2 Januari 1962, Soeharto diangkat menjadi Panglima Komando Mandala Pembebasan Irian Barat.

Kemudian pada 14 oktober 1965 Ia dilantik menjadi Menteri Panglima Angkatan Darat dan segera membubarkan PKI dan ormasnya.

Pad 11 Maret 1966, melalui Jenderal Basuki Rachmat, Jenderal Amir Machmud, dan Jenderal M Yusuf, Soeharto menerima Surat dari Presiden Soekarno yang lebih dikenal dengan Supersemar yang berisi tentang permberian kekuasaan pada Soeharto untuk mengambil tindakan untuk terjaminnya keamanan, ketenangan serta kestabilan pemerintahan dan revolusi.

Pada 12 Maret, Soeharto berhasil membubarkan PKI dan Mengatakan Bahwa PKI adalah partai terlarang di Indonesia.

Menjadi Presiden Republik Indonesia

Biografi Soeharto - Setelah pertanggungjawaban presiden Soekarno yaitu NAWAKARSA ditolak, pada 12 Maret 1967, Soeharto ditetapkan oleh MPRS sebagai Pejabat Presiden. Kemudian pada tanggal 27 Maret 1968, sesuai dengan Sidang Umum MPRS Tap MPRS No XLIV/MPRS/1968 secara resmi Ia menjadi Presiden. Selai menjadi presiden Ia juga merangkap jabatan menjadi Menteri Pertahanan. Pada 10 Juni 1968, Ia mengumumkan susunan kabinet yang diberi nama Kabinet Pembangunan.

Pada 23 Maret 1973, Soeharto terpilih kembali menjadi Presiden untuk kedua kalinya berdasarkan sidang umum MPR dan yang menjadi wakilnya adalah Sri Sultan Hamengkubuwono IX.

Pada 22 Maret 1978, untuk ketiga kalinya Soeharo diangkat menjadi Presiden dengan wakilnya Adam Malik. Pada sidang umum MPR 1 Maret 1983, soeharto terpilih kembali menjadi Presiden dengan wakilnya Umar Hadikusumah.

Soeharto ditetapkan sebagi Bapak Pembangunan Republik Indonesia melalui Tap MPR No. V 1983.

Pada 10 Maret 1988, untuk kelima kalinya Soeharto terpilih kembali menjadi Presiden dengan wakilnya Sudharmono. Pada 10 Maret 1993, untuk keenam kalinya Soeharto terpilih menjadi Presiden dengan wakilnya Try Sutrisno.

Pada tahun 1997 krisis moneter, Asia dilanda krisis moneter termasuk Indonesia. Namun di tengah krisis ekonomi yang melanda Indonesia, MPR kembali menetapkan Soeharto untuk menjadi presiden kembali untuk ketujuh kalinya tepatnya pada 10 Maret 1998 dengan wakilnya Prof. Ing. B.J Habibie.

Tidak lama setelah pengangkatannya sebagai Presiden RI yang ketujuh kalinya yaitu sekitar 70 hari, Soeharto lengser dari jabatannya sebagai presiden tepatnya pada tanggal 21 Mei 1998 pukul 09.00 WIB dan pengunduran dirinya disiarkan langsung di televisi.

Pengunduran diri tersebut terjadi setelah adanya beberapa demonstrasi, tekanan politik dan militer, kerusuhan hingga pendudukan gedung DPR/MPR RI termasuk tragedi Trisakti (12 Mei 1998) yang menewaskan 4 mahasiswa Universitas Trisakti yaitu Hery Hartanto, Hafidhin Alifidin Royan, Elang Mulia Lesmana dan Hendriawan Sie. Setelah pengunduran diri Soeharto, B.J Habibie sebagai wakilnya melanjutkan pemerintahan sebagai Presiden.

Wafatnya Presiden Soeharto

Biografi Soeharto - Pada 27 Januari 2008 tepat pukul 13.10 di Rumah Sakit Pusat Pertamina, Jakarta pada usia 84 tahun, Soeharto meninggal dunia setelah menjalani perawatan selama 24 hari.

Secara resmi tim dokter kepresidenan menyampaikan siaran pers tentang wafatnya Soeharto dan menyatakan beliau meninggal karena kegagalan multi organ. Pada pukul 14.35, jenazah beliau di berangkatkan ke kediamannya di Jalan Cendana No. 8, Menteng Jakarta dan sampai pada pukul 14.55.

Pada 28 januari 2008 pukul 07.30 Jenazah mantan Presiden kedua ini diberangkatkan ke Bandara Halim Perdanakusuma dari rumahnya untuk diterbangkan ke Solo pukul 10.00 dan untuk kemudian dimakamkan di Astana Giri Bangun, Solo. Pada pukul 12.00 WIB, jenazah beliau tiba di Astana Giri Bangun dan diturunkan ke liang lahat pada pukul 12.15 tepat adzan dzuhur. Inspektur upacara pemakaman tersebut di pimpin oleh Susilo Bambang Yudhoyono.

Cukup lengkap penjelasan yang kami sampaikan tentang Biografi Soeharto, Presiden Kedua Republik Indonesia, semoga apa yang telah kami sampaikan pada artikel kali ini dapat menjadi sebuah referensi bacaan yang bermafaat untuk anda. Sampai jumpa lagi pada posting berikutnya.
Top