9 Jenis Keputihan yang Kerap Dialami Wanita

Komentar

jenis keputihan via go-dok.com

Semua wanita pasti pernah mengalami keputihan, ini merupakan hal yang wajar. Kondisi alami ini berfungsi untuk membersihkan dan melindungi vagina dari iritasi dan infeksi. Ibu hamil juga bisa mengalami keputihan yang berhubungan dengan kehamilan.

Meski alamiah terjadi, ada beberapa kondisi keputihan yang perlu kamu waspadai, loh! Semua bisa kamu ketahui dengan melihat warna dan bau yang ditimbulkan.

Terdapat banyak jenis keputihan yang dialami wanita setiap hari. Ketahui cara untuk mengenal pasti jenis keputihan mana yang normal dan mana perlu perawatan.

Jenis keputihan yang bisa terjadi pada wanita biasanya sesuai dengan warna, aroma, dan tingkat konsistensi. Wanita yang masuk dalam masa subur juga subur juga bisa mengalami keputihan sebagai tanda pematangan sel telur.

Keputihan normal biasanya nampak jernih atau putih dan tidak ada sebarang bau. Tekstur dan jumlah yang keluar mungkin berbeda-beda, kadang-kadang ia nipis dan berair.

Baca Juga : Apa Penyebab Keputihan yang Sering Dialami Wanita? Yuk Simak Penjelasannya

Namun, keputihan juga bisa menjadi sebuah tanda ada yang tidak normal. Keputihan tidak normal terjadi  apabila datang dengan hal-hal aneh yang membuat diri sendiri tidak nyaman. Misalnya warna yang mencolok, bau yang tidak sedap, teksur, atau rasa sakit yang timbul di area kulit organ kewanitaan.

9 Jenis Keputihan yang Wanita Perlu Tahu

Wanita pada dasarnya harus mengetahui apakah keputihan itu  berbahaya atau tidak. Dibawah ini adalah beberapa jenis keputihan yang berbahaya.

1. Keputihan kering 

ilustrasi keputihan via meramuda.com

Juga dikenali sebagai hari kering, keputihan yang dialami akan bertekstur kering, melekit dan menyukarkan penembusan semasa seks.

Vulva anda akan rasa kering dan ini biasanya berlaku semasa tempoh anda tidak subur iaitu 7 hari sebelum dan selepas kitaran haid anda.

Peluang untuk hamil semasa tempoh ini juga sangat nipis, walaupun tidak menggunakan perancang. Tujuan keputihan kering ini ialah untuk menghalang sperma dari memasuki rahim.

2. Keputihan bak krim

Apabila tahap estrogen dalam badan bertambah, rahim akan menghasilkan keputihan yang lebih cair dan vulva mungkin akan rasa melekit ataupun basah.

Anda juga mungkin akan mendapati keputihan yang semakin melekit dan basah pada bibir faraj semasa tempoh ovulasi dan hari kering. Tempoh ini biasanya di antara hari ke-7 atau hari ke-11, jika anda mempunyai kitaran 28 hari.

Keputihan ini lebih nipis dan hanya boleh menghalang sperma lemah dari memasuki rahim.

3. Keputihan seperti putih telur 

Apabila semakin dekat dengan tempoh ovulasi, anda akan mengalami keputihan yang licin dan panjang. Ia sering disamakan dengan putih telur.

Anda mungkin merasakan sensasi basah disebabkan keputihan seperti putih telur dan ada yang mungkin keluar bergumpal-gumpal.

Ini adalah tanda ovulasi yang baik dan berlaku antara 12 dan 16 hari dalam kitaran 28 hari. Jika anda sedang berusaha untuk hamil, ini adalah masa yang baik untuk bersama pasangan!

Jenis keputihan ini akan memberi laluan mudah untuk sperma berkualiti memasuk rahim.

4. Keputihan warna putih 

ilustrasi keputihan via lifestyle.kompas.com

Ini adalah antara jenis keputihan wanita yang normal dan boleh dilihat pada awal atau akhir kitaran haid bulanan.

Walaubagaimanapun, jika teksturnya seperti lendir tebal seakan keju dan ada rasa gatal-gatal, ada kemungkinan ia adalah jangkitan yis.

Tanda-tanda jangkitan yang lain termasuklah bau busuk, sakit punggung dan gatal-gatal yang teruk atau tidak selesa.

5. Keputihan yang licin

Beberapa hari sebelum ovulasi, keputihan anda akan berubah menjadi licin. Mukus serviks akan menjadi kurang pekat dan menjadi lebih licin.

6. Keputihan jernih dan sangat cair

Antara semua jenis keputihan wanita yang dialami, jenis ini boleh berlaku pada bila-bila masa.

Keputihan ini adalah normal dan sering kelihatan selepas anda melakukan senaman yang berat.

Itu kerana hari terakhir sebelum telur dilepaskan dan keputihan yang dikeluarkan semasa tempoh subur ini sangat kaya dengan kalium.

7. Keputihan warna perang atau sedikit berdarah

ilustrasi keputihan via sehatfam.com

Sebaik saja haid anda berakhir, anda mungkin mengalami keputihan yang berwarna perang. Jangan risau, ia juga antara jenis keputihan wanita yang biasa.

Ini adalah cara faraj membersihkan diri selepas datang haid.

Jika anda telah melakukan hubungan seks tanpa perancang dan mengalami keputihan berwarna perang, ini mungkin tanda kehamilan.

Pendarahan yang bukan haid pula maksudnya keguguran. Jika kurang pasti, jumpa pakar wanita anda dengan segera dan dapatkan pemeriksaan lengkap.

Tapi untuk wanita yang sudah putus haid ini mungkin tanda kanser serviks. Jadi rajinlah melakukan ujian Pap Smear tahunan untuk mengelak keraguan itu.

8. Keputihan warna kuning

Keputihan yang berwarna kuning mungkin tanda jangkitan. Keputihan kuning ini biasanya tebal dan berbau busuk.

Ia juga tanda trichomoniasis, iaitu sejenis penyakit kelamin. Kebanyakan wanita yang sedang mengalami jangkitan klamidia atau gonorrhea tidak akan menunjukkan tanda-tanda kecuali keputihan berwarna kuning.

Jadi dapatkan perhatian pakar jika anda mengalami ini.

9. Keputihan warna hijau  

Ini juga antara jenis-jenis keputihan wanita yang tidak normal dan biasanya tanda jangkitan dalaman yang serius. Sekiranya ia disertai dengan bau busuk, ia juga tanda penyakit trichomoniasis.

Anda perlu berjumpa pakar wanita dengan segera jika anda mengalaminya.

Baca Juga : Anda Mengalami Keputihan? Simak Cara Menghilangkan Keputihan Secara Alami Berikut

Demikianlah beberapa jenis keputihan yang harus anda waspadai. Jika anda menemukan beberapa keputihan yang tidak wajar, maka sebaiknya anda periksakan secepatnya ke dokter. Semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan bagi Anda. Jagalah kebersihan reproduksi Anda agar tetap sehat.
Top