Penjelasan Al Qur'an Kenapa Doa Orang Teraniaya Mustajab

Komentar

Terdzalimi via privatebundas.blogspot.com

Inilah doa orang teraniaya dalam al-qur'an. Doa orang teraniaya memang mudah diijabah oleh Allah, oleh karena itu mari kita simak bersama dalam artikel ini.

Doa Orang Teraniaya tentunya hal tersebut harus dihindari karena dalam Islam, doa bagi orang yang teraniaya atau terzalimi adalah salah satu doa yang dijabah oleh Allah SWT. Memang ada hadis dan ayat yang secara tersirat menunjukkan jika doa orang teraniaya sebenarnya lebih manjur terkabulkan dibandingkan doa orang biasa.

Manusia adalah makhluk yang penuh perasaan, ada yang memiliki hati yang baik ada juga yang buruk. Allah SWT telah menuliskan perjalanan hidup manusia. Jika ada sesuatu yang kita inginkan tapi belum juga mendapatkannya, maka teruslah berusaha. Berikut adalah doa orang teraniaya dalam al-qur'an.


Doa teraniaya via plus.google.com

Bacaan Doa Orang Teraniaya Dalam Al Qur’an dan Dalilnya

Aniaya atau dalam agama Islam biasa disebut dengan “zalim” yang bermakna “celaka” adalah suatu perbuatan yang tidak terpuji dan sangat dimurkai Allah SWT. Perbuatan zalim secara istilah dapat diartikan sebagai berbuat caniaya atau mencelakakan orang lain dengan maksud dan cara yang keluar dari ajaran syariat Islam.

Zalim dapat juga didefinisikan sebagai perbuatan terlarang yang tidak sesuai dengan tempatnya. Jadi, zalim atau “menzalimi” baik orang lain maupun diri sendiri dengan tujuan apapun, tidak dibenarkan dalam Islam.

Berbagai macam perbuatan yang dapat dikategorikan dalam tindakan zalim akan sangat banyak jika diuraikan. Namun, sebagian dapat dicontohkan seperti memelihara penyakit hati, membicarakan saudara, mengumbar aib tetangga, dan sebagainya.

Pengertian Zalim

Zalim atau aniaya, bagaimanapun bentuk dan tujuannya sangat dilarang oleh Allah SWT. Bahkan Allah menempatkan perbuatan tersebut (zalim) ke dalam dosa besar yang akan mendapat balasan pedih di kekalnya akhirat. Hal tersebut tercantum dalam firman Allah SWT yang berbunyi,

إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۚ أُولَٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Sesungguhnya dosa besar itu atas orang-orang yang telah berbuat zalim kepada manusia dan telah melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka akan mendapat azab yang pedih”. (QS. Asy-Syura :42)

Beberapa tindakan zalim baik itu kepada diri sendiri atau orang lain tetap tidak dibenarkan oleh Islam. Contoh tindakan yang dapat dikategorikan sebagai perbuatan zalim diantaranya adalah sebagai berikut:
  1. Seorang Ayah yang menafkahi keluarganya dengan uang haram (uang yang didapat dari menipu, korupsi, dan mencuri).
  2. Seorang Ibu yang lalai akan kewajibannya dan membiarkan anak serta suaminya tanpa kasih sayang dan perhatian.
  3. Seseorang yang suka membicarakan keburukan tetangganya.
  4. Seseorang yang suka mengumbar aib keluarga maupun kerabatnya.
  5. Fitnah, mengadu domba, sombong, berbohong, dan sebagainya.


Perbuatan-perbuatan tersebut akan sangat merugikan kita diakhirat jika dilakukan. Allah SWT senantiasa mengingatkan pada firmanNya yang berbunyi, “Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula”. (QS. Al Zaljalah: 7-8)

Dari beberapa ayat yang dipaparkan tersebut sangat jelas bahwa agama kita mengajarkan untuk menghindari segala perbuatan keji yang dapat mendatangkan siksa bagi kita di akhirat nantinya. Bahkan Allah SWT menjanjikan bahwa sekecil apapun hal yang dilakukan umat manusia di bumi pasti akan mendapat balasan yang setimpal.

Oleh karena itu, sebagai umat muslim hendaklah semakin bertaqwa serta menjauhkan diri dari perbuatan yang demikian untuk mencapai keridhoan-Nya.


Orang terzalimi via feedyeti.com

Larangan Berbuat Zalim

Allah SWT telah menuliskan dengan sangat jelas pada firman-Nya agar sebagai umat yang beriman tidak pernah melakukan perbuatan yang dilarang oleh-Nya serta mematuhi segala perintah-Nya. Allah selalu melihat dan mengawasi semua yang dilakukan manusia termasuk zalim sekecil apapun perbuatan tersebut. Sebagaimana yang dijelaskan dalam Surat Ibrahim ayat 42-45 yang berbunyi,

وَلاَ تَحْسَبَنَّ اللّهَ غَافِلاً عَمَّا يَعْمَلُ الظَّالِمُونَ إِنَّمَا يُؤَخِّرُهُمْ لِيَوْمٍ تَشْخَصُ فِيهِ الأَبْصَارُ مُهْطِعِينَ مُقْنِعِي رُءُوسِهِمْ لاَ يَرْتَدُّ إِلَيْهِمْ طَرْفُهُمْ وَأَفْئِدَتُهُمْ هَوَاءوَأَنذِرِ النَّاسَ يَوْمَ يَأْتِيهِمُ الْعَذَابُ فَيَقُولُ الَّذِينَ ظَلَمُواْ رَبَّنَا أَخِّرْنَا إِلَى أَجَلٍ قَرِيبٍ نُّجِبْ دَعْوَتَكَ وَنَتَّبِعِ الرُّسُلَ أَوَلَمْ تَكُونُواْ أَقْسَمْتُم مِّن قَبْلُ مَا لَكُم مِّن زَوَالٍوَسَكَنتُمْ فِي مَسَـاكِنِ الَّذِينَ ظَلَمُواْ أَنفُسَهُمْ وَتَبَيَّنَ لَكُمْ كَيْفَ فَعَلْنَا بِهِمْ وَضَرَبْنَا لَكُمُ الأَمْثَالَ

“Dan janganlah sekali-kali kamu Wahai (Muhammad) mengira bahwa Allah lengah, lalai, terhadap apa yang diperbuat oleh orang-orang yang zalim. Sesungguhnya Allah memberi tangguh kepeda mereka sampai pada hari yang pada waktu itu mata (mereka) terbelalak.

Mereka datang bergegas memenuhi panggilan dengan mengangkat kepalanya, sedangkan mata mereka tidak berkedip-kedip, hati mereka kosong. Dan berikanlah peringatan kepada manusia terhadap hari (yang pada waktu itu) datang azhab kepada mereka, maka berkatalah orang yang zalim:”Ya Tuhan kami beri tangguhlah kepada kami (kembalikanlah kami ke dunia) walaupun dalam waktu yang sedikit, niscaya kami akan memenuhi seruan-Mu dan akan mengikuti Rasul-Mu.

(Dikatakan kepada mereka):” Bukankah kamu telah bersumpah dulu (di dunia), bahwa sekalipun kamu tidak akan binasa? Dan kamu telah berdiam di tempat-tempat kediaman orang yang menganiaya diri mereka sendiri, dan telah nyata bagimu bagaimana Kami telah berbuat kepada mereka dan telah Kami berikan kepadamu beberapa perumpamaan”.

Dalam firman Allah tersebut terkandung makna bahwa Dia tidak pernah lupa apalagi lalai untuk memberikan balasan bagi orang yang berbuat zalim kepada sesamanya maupun dirinya sendiri. Telah digambarkan bahwasannya orang-orang yang zalim, kelak (di akhirat) akan datang tergesa memenuhi panggilan Allah SWT untuk meminta kembali di dunia agar mereka dapat berbuat baik.

Namun, penyesalan semacam itu tidak ada gunanya bagi Allah SWT dan khususnya para umat muslim itu sendiri karena akhirat bersifat kekal serta penyesalan di alam sana tidak akan ada gunanya. Jadi, sebagai muslim yang mengaku taat pada perintah Allah SWT, hendaknya kita jauh dari perbuatan keji semacam itu.

Keutamaan Doa Orang Teraniaya dalam Al Qur’an

Bagi Allah SWT tiada yang tidak mungkin. Beliau Maha Kuasa dan Maha Segalanya. Janji Allah kepada orang-orang yang teraniaya atau terzalimi sangat indah. Bahkan dikatakan bahwa Allah akan dengan senang hati segera menjabah doa kaum yang teraniaya tanpa syarat apapun. Begitu kiranya yang diriwayatkan Rasulullah SAW dalam Hadist sebagai berikut,

“Takutlah kepada doa kaum yang teraniaya, sebab tidak ada hijab antaranya dengan Allah (untuk mengabulkan)”. (HR Bukhari)

Seperti yang tertera dalam firman Allah SWT, yang berbunyi

لَا يُحِبُّ اللَّهُ الْجَهْرَ بِالسُّوءِ مِنَ الْقَوْلِ إِلَّا مَنْ ظُلِمَ ۚ وَكَانَ اللَّهُ سَمِيعًا عَلِيمًا

“Allah tidak menyukai perbuatan buruk yang diucapkan secara terang-terangan, kecuali oleh orang yang dizalimi. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS An Nisa:148).

Berikut Doa Orang Teraniaya Dan Terzalimi Dalam Al-Qur’an dapat dilihat dalam Surat An-Naml Ayat 62, yang berbunyi:

أَمَّنْ يُجِيبُ الْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ السُّوءَ وَيَجْعَلُكُمْ خُلَفَاءَ الأرْضِ أَإِلَهٌ مَعَ اللَّهِ قَلِيلا مَا تَذَكَّرُونَ

“Atau siapakah yang memperkenankan (do’a) orang yang dalam kesulitan, apabila ia berdo’a kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan, dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi?. Apakah di samping Allah ada ilah (yang lain)?. Amat sedikitlah kamu mengingat-ingat(-Nya).” – (QS.27:62)

Dari keduanya dapat disimpulkan bahwa Allah SWT sangat tidak menyukai orang yang berbuat zalim. Bahkan menghalalkan kaum yang terzalimi saat mereka mengucapkan doa balasan kepada yang zalim kepada mereka. Dalam agama Islam, kiranya kita mengaku beriman maka penuhi iman itu dengan ketaqwaan.

Meskipun saat kita nantinya akan menjadi orang yang terzalimi. Islam mengajarkan perbuatan baik untuk melawan zalim dan akan meruntuhkan segala dosa kita yaitu dengan cara memaafkan. Jadi, sebagai muslim yang baik perlu untuk kita mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari diantaranya adalah menghindari perbuatan zalim serta mengampuni mereka yang menzalimi.


Diijabah via nahimunkar.org

Demikian artikel informatif mengenai doa orang yang teraniaya dalam Al Qur’an, semoga membawa manfaat bagi kita semua. Serta semoga kita terhindar dari kata zalim dan selalu mendapat perlindungan Allah. Amin
Top