Cara Meruqyah dan Ikhtiar untuk Melembutkan Hati Anak yang Keras Agar Jadi Baik

Komentar

Foto diolah via wajibbaca.com

Mudah dipraktekkan dirumah, dan ampuh

Dibilangin ngeyel, dikasih nasehat tidak mau dengarkan, diarahkan yang bener gak mau, pokoknya dikasih apa aja malah balik (mendal), apakan ayah bunda juga mempunyai anak seperti ini? jika masih kecil jangan dibiarkan ini terjadi, caranya mudah dengan meruqyah sendiri dan ikhtiar seperti ini.

Susu ibu memainkan peranan yang penting untuk membentuk peribadi dan perilaku yang mulia terhadap anak anak, terutama agar ia taat dan menghormati orang tua.

Susu ibu juga mendidik anak anak untuk sentiasa menjaga hati kedua ibu dan ayah.

Membiarkan anak anak tanpa disusukan  dan diasuh oleh ibu sendiri serta menyerahkan tanggungjawab penjagaan sepenuhnya kepada pembantu akan menghalang penanaman nilai nilai budi yang luhur.

Ini satu budaya yang kurang baik dalam proses kita membentuk dan membina keutuhan rumah tangga, terutama untuk membentuk arah hubungan yang mesra antara anak anak dengan ibu mereka.

Baca juga : Curhatannya Soal Minta Minimarket Singkirkan Jajanan ini, Netizen Malah Ngatai Lebay dan Bapak Tak Baik

Membiarkan anak anak dijaga sepenuhnya oleh pembantu akan membuatkan mereka terabai daripada menikmati arti kasih dan sayang dari ibu ayah mereka sendiri.

Anak anak mungkin menjauhkan diri dari ibu dan ayah apabila mereka merasakan diri terabai dan kegersangan belaian.

Anak anak yang kurang kasih sayang akan mudah memberontak dan melahirkan rasa tidak puas hati dan kurang rasa hormat terhadap ibu dan ayahnya.

Kadang kadang ini menjadikan hubungan anak anak dengan ibu bapa umpama ‘ majikan dan pekerja” atau lebih buruk lagi umpama”hamba dan tuan”.

Pemberontakan akan lebih mudah berlaku dikalangan anak anak yang mendapat kemewahan dan harta tetapi ketandusan perhatian.
Mereka mungkin bersikap biadap ke atas ibu dan ayah tanpa mengemukakan sebab yang jelas.

Anehnya, hubungan yang renggang antara ibu juga Ayah dan anak anak diterima sebagai perkara biasa dalam kehidupan sekarang walaupun mereka menyadari perkara tersebut amat berbahaya.

Anak anak yang mudah renggang hubungan dengan keluarga masing masing amat sukar untuk dibentuk akhlaknya, dapat lagi apabila mereka sudah dewasa kerana pepatah ada menyebut
‘melentur buluh biar di waktu rebungnya”.

Apabila sudah berlarutan hingga dewasa, kemelut hubungan antara anak anak dan ibu bapa amat sukar untuk dipulihkan kecuali kedua dua pihak sanggup mencari jalan penyelesaiannya.

Islam memberi panduan untuk menghadapi realiti kekeluargaan ini dengan mengajurkan kepada usaha mendidik anak anak supaya menjadi baik semula.

Agar anak kita menurut dan patuh terhadap orang tua serta hatinya menjadi lembut, mudah di atur hingga menjadi anak yang sholih dan sholihah maka ada baiknya lakukanlah ikhtiyar sebagai berikut:

Baca juga : Nama Anak Tak Boleh Dipanggil Jika Orang Tua Belum Syukuran?

CARA PERTAMA 

Ketika anak sedang tidur maka letakkanlah telapak tangan kanan di atas dada anak sambil membaca :
1.Sholawat Nabi 7x
2.Surat al Fatehah 1x
3.Surat Toha ayat 1 sampai 5
4.Berdoa ( contoh : Ya Alloh lembutkanlah hati anakku, jadikanlah dia anak yang sholih/sholihah..,.dan seterusnya )
5. Lalu ciumlah dahi anaknya

CARA KEDUA

Ketika anak tidur bacalah surat al Ikhlas sebanyak 10 kali lalu tiupkan ke ubun-ubunnya
Lakukan cara tersebut selama 40 malam berturut-turur...

CARA KETIGA 

Setiap habis sholat lima waktu bacalah surat Al Qodar (انا انزلناه في ليلة القدر....) sebanyak 3 kali, lalu ditiupkan ke lututnnya sendiri dengan niat dalam hati meniup anaknya tersebut, maka insyaaAlloh anak-anak kita akan nurut dan patuh pada orang tua dan lembut hatinya serta semoga menjadi anak yang sholih atau sholihah...
Semoga bermanfaat

Amalkan membaca empat ayat akhir surah al-Hasyr (ayat 21, 22, 23, 24) sewaktu anak anak sedang tidur dan niatkan bacaan itu agar lembutlah hati mereka supaya taat kepada Allah dan ibu dan ayah.

Setelah selesai dibaca, tiupkan betul betul di ubun ubun kepala anak anak.

Sekiranya tidak berkesan maka boleh amalkan bacaan lima ayat pertama surah Thoha. Selepas itu tiupkan bertentangan dengan hidungnya sewaktu anak sedang menarik nafas ketika tidur.

Anak yang nakal atau keras hati atau tidak mendengar perkataan dan nasihat kedua orang tuanya pastilah akan menyusahkan hati.

Walaupun begitu berdasarkan pengalaman masalah anak menjadi nakal dan sebagainya kemungkinan disebabkan prosedur pendidikan yang diterima.

Pengaruh kawan dan sekitarnya (lingkungan), masa transisi  masa remaja ke dewasa, kurang ilmu dan didikan agama, tidak melakukan amalan wajib seorang muslim.

Mengikut hawa nafsu  dan ada juga disebabkan oleh gangguan jin dan syaitan.

Baca juga : Tertekan Karena Tugas Sekolah Numpuk, Siswa Kelas 6 SD Nekat Lompat dari Lantai 15

BAHAN RUQYAH

1. Air Mineral
2. Sedikit garam
3. Sedikit beras
4. Sedikit gula
5. Makanan kering kesukaan anak

DOA RUQYAH 

1. Al-Fatihah
2. Ayat kursi
3. Al-Hasyr : 21-24
4.Al-mu’minuun 115-118
5. Thoha : 1-5
6. Ali-Imran : 103-104
7. As-Syura : 19
8. At-Taubah : 128-129
9. Al-A’raf : 43
10. Ya-Latiff : baca sebanyaknya
11. Ya-Wadud : baca sebanyaknya
12. Doa Menghindar Syaitan

KAEDAH RUQYAHNYA Dibacakan  ayat-ayat pelembut ke dalam bahan-bahan makanan dan minuman di atas. Bahan-bahan tadi bisa dicampurkan ke dalam air minuman untuk seisi keluarga atau anak-anak, dicampurkan dalam periuk nasi ketika akan memasak nasi. 

Semoga Allah akan melembutkan  hati anak-anak kita berkat usaha dan ikhtiar yang dilakukan. InsyaAllah.
Top