Bila Anda Masih Kurang Bersyukur, Lihat Ujian Berat yang Dialami Wanita ini

Komentar

Foto via beritatetangga.com

Memang setiap orang akan diuji menurut kesanggupannya masing-masing

Tapi setelah anda membaca kisah wanita ini, anda akan bersyukur atas ujian yang selama ini anda alami

Apapun yang bernama ujian dalam hidup, hakekatnya, Allah Ta'ala telah sesuaikan dengan kemampuan makhluk-Nya

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ اْلمَوْتِ وَنَبْلُوْكُمْ بِالشَّرِّ وَاْلخَيْرِ فِتْْنَةٌ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُوْنَ

“Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” (QS. Al-Anbiya’: 35)

TIDAK akan ada habisnya memperbincangkan masalah-masalah kehidupan yang ada di sekitar kita. Setiap kita memiliki pengalaman yang berbeda-beda dalam menghadapi setiap persoalan yang datang silih berganti.

Hidup selalu bergandengan dengan masalahnya, dan kita berusaha sekuat tenaga menyelesaikannya dengan memohon pertolongan dari Allah Ta’ala.

Setiap yang diberi hidup pasti akan mendapatkan bagiannya dalam hal ujian. Apapun ujian yang dihadapi, baik itu masalah pribadi, problem keluarga, perjuangan untuk kemaslahatan umat atau menegakkan agama Allah, kesemuanya membutuhkan sikap cermat dan kesabaran yang utuh.

Pun tidak ada kesempatan untuk mengelak dari apa yang sudah ditetapkan. Tidak juga dapat menghindar dari apa yang telah ditakdirkan. Masing-masing di antara manusia mendapatkannya secara adil dan merata.

Jika terdapat seorang makhluk yang mampu berbuat baik secara sempurna dalam beribadah kepada Allah dan ‘mumpuni’ dalam memberikan manfaat bagi hamba-hamba-Nya yang lain, maka baginya bagian yang besar berupa rahmat dari sisi Allah Ta’ala.

Sifat Manusia

Allah Ta’ala senantiasa memberikan yang terbaik kepada makhluk-Nya. Potensi dan kelebihan melekat pada diri manusia. Meski demikian, manusia memiliki kesempatan untuk menjadi dirinya sendiri.

Setiap orang, saat dihadapkan pada masalah hidup, menjadi nyata dan nampak sifat kemanusiaannya. Terhadap persoalan hidup yang susah dan rumit orang cenderung mengeluh dan berkecil hati, seakan hidup ini tidak adil.

Orang menjadi beranggapan negatif terhadap Tuhan. “Mengapa kesusahan hidup selalu menimpaku?”, atau dengan ungkapan lain “Kapan hidup keluargaku sejahtera dan berkecukupan?”. Pertanyaan semacam itu sangat mungkin muncul dalam kehidupan setiap orang.

Berkenaan dengan sifat manusia, Allah memberikan penjelasan

فإذا مسّ الإنسان ضرّ دعانا ثمّ إذا خوّلناه نعمة منّا قال إنّما أوتيته على علم بل هى فتنة ولكنّ أكثرهم لا يعلمون

“Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami ia berkata: “Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah karena kepintaranku”. Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka itu tidak mengetahui.” (QS: Az-Zumar ayat 49)

Terhadap segala macam nikmat dan ujian yang datang, manusia memiliki pilihannya sendiri. Siapapun bisa melakukannya, antara bersyukur, mengeluh, hingga kufur. Setiap pilihan membawa konsekuensi tersendiri bagi pelakunya.

Kecenderungan sifat manusia hendaknya mendapat perhatian khusus. Sifat manusia yang fluktuatif hendaknya dikelola, dikendalikan, dan diarahkan kepada hal-hal positif yang menjadikan pribadi manusia mampu menghadapi setiap tantangan yang dihadapi, ujian yang menghadang dan cobaan yang menimpa.

Bukan untuk memupuk rasa egoisme dan merasa diri lebih baik atau lebih kuat dari yang lain.

Unggahan netizen pengguna Facebook dengan akun bernama Dyah Putri Utami membuat puluhan ribuan netizen sedih.

Bagaimana tidak, usia pernikahannya yang belum genap enam bulan, sang suami harus lebih dulu meninggalkannya untuk selama-lamanya.

Suaminya meninggal akibat penyakit kanker yang ia derita.

Baca juga : Mulai dari Digantung Lidahnya, Dicolok Matanya, ini 10 Macam Siksa Wanita di Neraja Jahannam

Ucapan bernada sedih, haru dan belasungkawa mengalir deras dari para netizen yang memenuhi kolom komentar postingan Dyah.

Melalui postingan tersebut, Dyah mengisahkan bagaimana berat namun tegar dirinya dan almarhum suaminya melalui proses panjang perawatan suaminya yang divonis mengidap kanker.

Penyakit yang baru diketahui bersarang di tubuh sang almarhum suami setelah menikah.

Dari postingan Dyah itu juga diketahui, ia dan almarhum suaminya harus menghabiskan waktu berbulan madu di rumah sakit.



Berikut ini isi Postingan Dyah yang membuat puluhan ribu netizen tak kuasa menitikkan air mata.

“Suamiku selamat jalan"

Sejak november 2017 km sakit dan 5 maret 2018 kamu tiada, sungguh teramat cepat km meninggalkanku, kita br menikah bln september 2017, aku pikir perjuangan kita berdua melawan penyakitmu masih banyak harapan, ternyata tidak. 

Tidak banyak yg tau km sakit, km selalu memintaku untuk tdk merepotkan org lain dan tdk ingin memberitakanmu bahwa km skt

Berawal dr november km merasakan nyeri tangan kanan, kita rontgen di RSPG Cisarua dan hasilnya terlihat tumor di mediastinum seukuran 5×5 cm, lalu dirujuklah ke RS Kanker Dharmais Jakarta untuk memeriksakan lebih lanjut

Dengan berbagai pemeriksaan, tidak ditemukan adanya kanker, hanya tumor jinak mediastinum yg ukurannya sudah berubah melewati pengecekan Ct Scan menjadi 15×15 cmn dibulan desember 2017, lalu dokter memutuskan untuk operasi segera krn pertumbuhan yg sangat cpt, namun sebelum operasi km sudah dirawat dirumah sakit krn mendadak stroke badan kanan selama 30 menit

Kita hadapi semuanya hanya berdua dg prosedur rmh skt yg teramat berat, tp km dan ak semangat asal km sembuh, semangat km sangat tinggi, g prnh ngeluh dan selalu ceria

Selama km dalam perawatan, banyak perawat dan dokter yg mengenal kita, pasangan pengantin br yg honeymoon drmh skt, mrk sudah seperti klrga kta jdnya sampai menjadi bahan ledekan

Tgl 25 Januari 2018 km mulai operasi dan berjalan lancar, namun setelah dokter memanggilku dan mengatakan bahwa sepertinya km terkena kanker stadium 4, terasa seperti petir yg mendadak menyambar hatiku ya Allah, ak hny bs menjerit nangis didepan dokter dan bbrapa klrga yg menunggu, kali ini ak tdk sendirian, ad klrga yg menegarkanku, ak hrs terlihat ceria sperti tdk terjadi apa2 ketika nnti km sadar dr obat bius di ICU, ak slalu brfikir positif sblm hasil lab keluar, namun stelah hasil lab keluar, jenis kanker km adl Gemscell (keturunan) krn pola hidupmu sehat (tdk sk saus, penyedap, tdk rokok, tdk alkohol dll). 

Selama perawatan pasca operasi, dada km diberikan selang ke paru untuk dikeluarkan cairannya, setiap brdarah, ak selalu membersihkannya tnpa tkt darah, dan km pun sudah tdk bs berjalan sendiri, hrs dg kursi roda.

Akhirnya kta putuskan kos dibelakang rmh skt agar mempermudah akses kontrol ke dokter, kos dg peralatan kursi roda dan gas oksigen disediakan, setiap kali ke rmh skt, km hrs dg kursi roda dan membawa kotakan yg dialiri darah dr parumu

Dari bulan Desember 2017 sampai sehabis operasi, km batuk berdarah, ditambah darah yg sering keluar dr selang, setiap hr nya hrs ganti perban 3-4x, krn ak rasa ini sudah tdk wajar lg, setelah dikonsultasikan ke dokter, km mengalami infeksi, akhrnya drawat kembali awal februari 2018 selama seminggu, dilepaslah selang itu, ak melihat km bahagia bgt krn lepas dr selang.

Tapi setelah copot selang, km sering mengeluh sakit dada, sesak nafas bahkan tdr pun duduk dkosan, kadang ak temani duduk, dan km bs menyandar di dadaku sambil tdr, km ga bs tdr dalam posisi punggung menekan bantal dll, sudah 2-3x kita malam2 ke igd hnya ingin meredakan ksakitanmu dan km bs pulng lg untuk tdr drmh, km msih dg kursi rodamu, krn setiap berjalan kaki agak jauh, km sesak nafas

Lalu km dirujuk untuk ke dokter Kemoterapi, stelah pemeriksaan dokter kemo dr hasil lab, km blm layak untuk kemo melihat leukosit tinggi krn infeksi, akhrnya rawat inaplah lg untuk perbaikan kondisi, harapanmu disini besar sembuh, sebentar lg di kemo, krn saat operasi kmrn tdk semua bs diangkat tumornya, tumor ini sangatlah ganas prtumbuhannya, yg terangkat 10x7cm, 6x3cm dan 7x7cm, yg tertinggal sekitar 12x12cm, pdhl desember 2017 masih 15x15cm, namun setelah dirujuk kemo, km malah berkecimbung pd obat penahan sakit yg semakin naik dosisnya krn tdk berefek membaik sktnya, terutama sesak nafasmu yg membuat km lebih sulit untuk kemoterapi, akhrnya dokter memutuskan untuk Sinar Radiasi agar mengecil tumornya, dokter jg memasang lg selang diparu krn terlihat putih seluruh paru kanan, menandakan banyaknya cairan paru, tp trnyata ketika pasang kembali tdk keluar cairan apapun, itu menandakan putih pd rontgen adl tumor semua, masyaallah cpt sekali…

Melihat kondisimu, yg tdk kunjung reda sesaknya dan sktnya, dokter memutuskan untuk merawatmu di HCU dan bs dilakukan sinar radiasi segera, kta menunggu antrian ruangan HCU penuh, sembari menunggu, lalu mengeluh sesak nafas dan skt di dada pukul 10:00, akhrnya perawat memasangkan monitor dan suntikan obat pereda, ak hanya menyuruhmu “tdr sayang, biar ga kerasa skt gih buat istirahat”, tp km sempat menyebut lailahailaallah. 

Km saat sblm tdr menanyakan “ayah kuat kan mi?, ak jawab iya kuat kok kuat”, dalam hatiku maafkan ak yg tdk prnh memberitahumu bahwa km stadium 4, ak brfikir dg km tdk tau, km akan lebih brfikir positif untuk sembuh. Setelah satu jam kemudian (11:00) km bangun kaget, ak tnya kenapa ayah, km hny geleng dan ak suruh istighfar km masih bisa, tiba2 km sesak dan dg mata kosong ga hiraukan ucapanku lalu tersenyum manis

Tiba2 monitor bunyi, nafas turun, nadi naik drastis, suster dokter semua menyiapkan ke ICU, saat itu aku membisikimu “kuat ayah kuat, katanya km akan brtahan buat mimi” lalu kondisi di alat monitor mulai stabil kembali namun km dalam kondisi koma. 

Dibawalah km ke ruang ICU dg kbr oleh dokter kemungkinan terburuk, ak hny sendiri saat itu sambil menangis dan menunggu klrga dtg di depan ruang ICU

Disisi lain krn ak ga tenang dg keadaanmu di ICU, ak mencari dokter2 yg menangani km dlantai 1 sambil menangis, ak memohon dg salah satu dokter “dok, tolonglah suami saya, saya mohon apapun dilakukan” dan dokter it menjawab “maaf mba kami sudah lakukan smua yg trbaik, kami hny manusia, hny doa n mukzizat yg bs menolong suaminy saat ini, maafkan saya ya mba” dokter it sambil menangis menggenggam tanganku dan pergi

Pukul 21:00 ak bacakan km yasin yg terakhir ternyata, saat itu ak merasa km dekat bgt dihati, dalam hati ak blg “ayah bangun, jngn tdr trs, ingt mimi, hrs kuat” lalu menghilang, dan ak lanjut untuk tdr

Pukul 23:00 tiba2 perawat memanggil, bahwa kondisi km mulai menurun, terutama nadi menjadi hanya 60an, suster sampaikan hal trburuk pada kami, kakiku lemas, menangis, terpuruk dilantai, yg lainnya mencoba menuntunmu untuk pergi tp aku tdk, lalu mamah dan nenek memanggilku “mngkin km yg dia cari put, coba ikhlas” dg berat sungguh berat ku bisikkan ditelingamu “ayah, mimi ikhlas klo ayah mau pergi, ayah yg tenang ya disana, nnti tunggu mimi ya, mimi relakan ayah pergi dl” lalu ak bacakan lailahailaallah muhammadarosullulah 3x, perlahan nadi km menurun dan menurun, ak kecup kening km ak blg “selamat tinggal, selamat berjumpa lg ditmpt yg lebih indah”, lalu air mata sedikit keluar dan nafasmu perlahan hilang dg lembut dan tersenyum, nadi km nol, dokter blg dia sudah tdk ada bu, ak masih ga prcya, ak pegang dadanya memastikan tdk nafas barangkali salah, dtegaskan lg dokter blg ikhlas y bu, lemah kaki ini berdiri, nangis ga terbendung, ak sendiri yg mengantarmu pergi

Ketika memandikan jenazahmu, semua org berkata subhanallah, reksa gagah, semakin ganteng, senyum, putih, bersinar, badan ga pucat mayat tp kuning bersinar sprti hidup, ak trs memastikan dadanya tdk bernafas, ditengah2 dimandikan, ak brtanya “papah, reksa udh ga nafas kan” , smua org pd melihatku sprti kasian, ak tdk bs menerima knyataan sperti mimpi. Aku kecup kening jenazah km untuk yg terakhir sblm dikebumikan. 

Ketika dibawa keranda km, ak hnya bs teriak menangis “km mau dibawa kemana ayah”, udara sangat sejuk saat itu, tp ketika sudah dikebumikan, udara panas lg, km memang lelaki pilihan Allah, smoga km udah bahagia ga kesakitan lg ya syg dan husnul khotimah, sampai jumpa kembali disana syg tetap menjadi bidadari surgamu ya. Aku sangat syg km reksa. 

Selamat jalan suamiku, hatimu memang selalu tulus dg siapapun, baik, jujur, memperlakukan ak selalu istimewa, ibadah tdk prnh putus dan selalu istighfar, Allah sudah merindukanmu trnyata, Dia lebih menginginkanmu, Suami terindahku

Dariku, istri yg teramat mencintaimu Dyah Putri Utami , caraku mencintaimu saat ini adl doaku yg tak pernah putus untukmu… I Love u”.

Baca juga :Suami Sayang Istri, Bisa Dilihat dari 4 Pertanyaan yang Pernah Diucapkkan Pada Istrinya



Netizen pun dibuat nangis dengan cerita dari Dyah, ada pula yang mendoakan agar dikuatkan



Belajar dari Ujian

Di manapun dan kapanpun manusia akan menemukan ujian sesuai dengan apa yang telah Allah Ta’ala tetapkan.

Ketentuan-Nya berlaku bagi siapapun tanpa terkecuali. Terhadap ujian yang diberikan itu hendaknya manusia berpikir dan merenungi akan hikmah dan pelajaran berharga di balik setiap ujian yang datang.

Adakah itu peringatan, cobaan atau malah hukuman?

Allah telah mensinyalir keadaan manusia terhadap ujian yang dihadapi, firman-Nya:

فأمّا الإنسانُ إذا ما ابتلاهُ ربّه فأكرمه ونعّمه فيقول ربّي أكرمني

“Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”.” (QS: Al-Fajr: 15)

Untuk itulah, sikap kita adalah pilihan kita. Menghadapi setiap ujian itu dengan sebentuk kesadaran akan kekuasaan Allah Ta’ala, dan pemaknaan ketidakberdayaan kita pada titik klimaks, dengan ujian tersebut menjadi wahana untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan.

Dengan pengertian ini konsekuensinya setiap yang diuji dengan berbagai macam kesulitan dan kesusahan, sikap sabar menjadi penguat kepribadiannya.

Pun jika diuji dengan berbagai macam keberlimpahan harta dan kemudahan, sikap syukur dengan tidak melupakan bahwa apapun yang diterima adalah pemberian dan rahmat dari Allah Ta’ala, kemudian ada kepuasan dalam berbagi dengan sesama.

Namun jika perasaan prasangka negatif manusia cenderung dominan, maka akibatnya adalah sebagaimana firman-Nya:

وَأمّا إذَا ما ابتلاهُ فقدرَ عليهِ رزقهُ فيقولُ ربّي أهاننِ

“Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rizkinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”.” (QS: Al-Fajr: 16)

Maksud ayat di atas adalah Allah menyalahkan orang-orang yang mengatakan bahwa kekayaan itu adalah suatu kemuliaan dan kemiskinan adalah suatu kehinaan seperti yang tersebut pada ayat 15 dan 16. Tetapi sebenarnya kekayaan dan kemiskinan adalah ujian Tuhan bagi hamba-hamba-Nya.
Top