Ada Kode Aneh di Struk Transfer ATM, Jangan Sampai Kamu Jadi Korban Penipuan

Komentar

source image : tribunnews.com

"Hampir aku tertipu dengan modus seperti ini. Sekilas struk ini keliatan asli. Tapi pas diperhatiin di paling bawah ada kode dana & amount yang ternyata kode.

Di jaman sekarang ini berbelanja secara online sudah menjadi kebuthan bagi sejumlah orang.

Tidak ada lagi kerepotan untuk keluar rumah dan harus berpanas-panasan, hanya melalui gadget sudah bisa melakukan transaksi pembelian.

Namun belakangan ini ada informasi yang wajib kita waspadai dan kita cermati, karena di satu sisi memudahkan namun ada celah penipuan yang berpotensi bagi oknum yang tidak bertanggung jawab.

Postingan akun Twitter @agilligil memperlihatkannya.

Ia mengunggah foto struk pembayaran yang ia terima dari calon pembeli.

Masyarakat awam bisa jadi tak menemukan kejanggalan dalam struk tersebut.

Namun ia membeberkan modus baru penipuan.

"Hampir aku tertipu dengan modus seperti ini. Sekilas struk ini keliatan asli. Tapi pas diperhatiin di paling bawah ada kode dana & amount yang ternyata kode tersebut buat ngisi e-cash si pelaku," tulisnya, membuka postingan.

Berikut penuturannya selengkapnya:

Awalnya saya posting di olx buat jual hp sy. Gak lama kemudian ada yg ngehubungin sy, namanya Ade Irawan orang bandung (diliat dr profil wa dan data diri yg dia kirim ke sy).

Nah si Ade ini anehnya ga nawar sama sekali sama barang yg gue jual. (Kecurigaan pertama). Lalu gue saranin buat COD, dia gak mau. (Kecurigaan kedua, ini sebelum dia ngasih tau klo dia org bandung).

Sejam kemudian Ade ini ngasih kabar kalo dia udah trf ke rekening sy. Otomatis sy buka mutasi rekening di m-banking untuk liat mutasi dana. Betapa anehnya pas diliat, dana saya tidak nambah sama sekali. Tidak ada sepeserpun dana yg masuk!

Lalu sy kasih tau dong kalo dana yg Ade kirim ini belum masuk ke sy. Eh dia malah nyuruh sy untuk aktifin kode dana yg ada di bawah struk tsb.

Awalnya sy posting di olx buat jual hp sy. Gak lama kemudian ada yg ngehubungin sy, namanya Ade Irawan orang bandung (diliat dr profil wa dan data diri yg dia kirim ke sy).

Nah si Ade ini anehnya ga nawar sama sekali sama barang yg gue jual. (Kecurigaan pertama). Lalu gue saranin buat COD, dia gak mau. (Kecurigaan kedua, ini sebelum dia ngasih tau klo dia org bandung).

Sejam kemudian Ade ini ngasih kabar kalo dia udah trf ke rekening sy. Otomatis sy buka mutasi rekening di m-banking untuk liat mutasi dana. Betapa anehnya pas diliat, dana saya tidak nambah sama sekali. Tidak ada sepeserpun dana yg masuk!

Lalu sy kasih tau dong kalo dana yg Ade kirim ini belum masuk ke sy. Eh dia malah nyuruh sy untuk aktifin kode dana yg ada di bawah struk tsb.
Kecurigaan sy semakin bertambah. Sejak kapan mau terima duit masuk kudu masukin kode dana dan kode amount?

Sy disuruh aktifin kode dana tsb ke ATM sama si Ade ini. Tapi saya ga mau karena firasat sy udah ga enak.

Akhirnya sy cari di forum tentang kasus ini. Dan ternyata ini adalah modus yg digunain pelaku buat ngisi e-cash nya sendiri.

Hamdalah sy masih eling... ga kemakan rayuan maut pelaku!

Postingannya itupun dengan cepat menjadi menarik perhatian warganet.

Dikutip dari style.tribunnews.com pada Sabtu (13/1/2018) siang, postingan ini sudah diretweet lebih dari 3000 kali hanya berselang dua hari.

Banyak netizen yang merasa 'tertolong' dengan adanya postingan tersebut.

Dari kolom komentar pun terlihat bahwa banyak juga dari mereka yang nyaris menjadi korban penipuan sejenis.

Bahkan akun Twitter resmi bank Mandiri beberapa kali menjawab keluhan beberapa warganet atas maraknya kasus penipuan dengan rekening Mandiri.
Cara Aman Transaksi Online
Salah satu cara aman untuk bertransaksi adalah dengan melakukan cash on delivery (COD).

Dengan begitu, pembeli bisa melihat kondisi barang secara langsung lalu membayarnya.

Bila kondisi di luar kota, ada dua opsi yang bisa dilakukan, yakni minta teman atau kerabat yang bisa dipercaya di kota tersebut untuk melakukan COD.

Cara lain yang lebih praktis adalah dengan bertransaksi melalui rekening bersama.

Top