Siswi Polisikan Guru, Generasi Jaman Old Bicara:"Anak sekarang manja, didukung orang tua bodoh"

Komentar


"Saya dulu pernah dipukul guru, terus mengadu ke orang tua"

Hanya 1 kata yang keluar dari mulut orang tua "KAPOK"

Bener gak seperti itu? pasti semua juga pernah meresakan, tapi tak ada ceritanya dulu siswa polisikan guru cuma gara-gara nyubit. Apalagi didukung orang tua yang gak ngerti bedanya "DIDIK" sama "DIANIAYA"

DAB, siswi korban cubitan gurunya, saat ini dikeluarkan dari sekolah tempatnya menuntut ilmu,SMAN 3 Wajo, sulawesi selatan.

Baca juga : Semoga Tidak Terulang Lagi, Siswi Korban Cubitan Guru Akhirnya Dikeluarkan Dari Sekolah

Lantaran dicubit saat ketahuan main HP di kelas, seorang siswi sebuah SMA di Wajo melaporkan gurunya ke polisi.

Rupanya, guru yang bersangkutan, Mala Yanti, mengatakan bahwa dirinya dilaporkan ke polisi lantaran mencubit lengan siswinya.



Apalagi, sekolah kami memang berlakukan larangan membawa HP bagi siswa saat jam pelajaran," kata Mala.

Mala sendiri mengaku tidak menyangka niatnya untuk mendidik malah berbuah laporan kepada polisi.

"Saya sudah diperiksa tadi di kepolisian. Saya siap menghadapi kasus ini, apapun keputusannya. Semoga ada keadilan bagi pendidik seperti saya," kata ibu dua anak itu kepada TribunWajo.com saat ditemui di kediamannya, Kelurahan Tancung, Kecamatan Tanasitolo, Kabupaten Wajo.

Baca juga : Terlihat Serem, Beginilah Group Facebook Pencari Jarik Ibu-ibu Diduga Untuk Mengikat Istri

Dari kasus diatas para generasi jaman old pun menyesalkan atas kasus diatas, mereka prihatin dengan keadaan jaman sekarang, anak yang salah malah didukung orang tau.

Seperti salah satu komentar generasi jaman old ini: @Visca Sri Wahyuni Handayani: "Dicubit guru di lengan karena kedapatan main hp saat jam pelajaran.. setelah di tegur beberapa kali.. terus lapor polisi.. duh ya... Gimana kami jama sekolah dulu... Yg di cubit perut, kadang di tarik dibagian rambut dekat telinga atau di jewer.. boro2 mau lapor polisi.. mau lapor orang tua aja ga berani.. yg ada malah di tambah.... 
Bijak lah sebagai orang tua.. harus bisa bedakan mana yg mendidik mana yg menganiaya..." 

ya benar memang, disini peran orang tua sangat penting.

Orang tua juga menjadi salah satu penyebab, jika tidak didukung orang tua tidak akan terjadi seperti ini. Bukannya tidak sayang, justru ini bentuk kasih sayang agar anak tidak terjerumus ke jalan yang sesat.

Lihatlah dijaman ini pergaulan bebas, moral, akhlak pun sudah tak ada. Sama orang tua berani ngelawan. ya itu karena mereka dimanja.

Seperti tutur @Diyan Ayu Rini: "Anak sekarang, manjanya kebangetan
Orang tua jaman sekarang, belagunya nggak ketulungan
Kalo anaknya nggak mau di didik guru,, nggak usah sekolah pak"

Dulu lebih dari dicubit. segala cara didikan cukup keras, namun terbukti setelah merasakan pahitnya sekolah mereka rata-rata menjadi orang "SUKSES"

Seperti yang dikatakan mbak @Liszhaa Ajjah': "Tangan gue di ketok pake penghapus papan tulis yang di buat dari kayu aja gue diem2 aja.
Kepala gue di keplak pake buku juga gue mah biasa aja.
Di cubit sambil di pelintir juga gue mah ok ok aja.

Itu didikan, supaya kita bisa intropeksi diri. Bagian mana dari diri kita yang salah sampe guru bisa kaya gitu.

Kalo lapor orang tua yang ada di omelin, di katain bikin malu keluarga. Coba itu, di marahin guru bisa ngerusak image keluarga

Baca juga : Netizen : "Yes Kecyduk Pajak" Tantangan Pengacara Novanto ke Dirjen Pajak Usai Pamer Kekayaan

Banyak generasi jaman old yang juga angkat bicara menyurakan pendapatnya, seluruhnya menyayangkan kasus ini.




@Kurniawan Nasution: "Ga ada lg pendidikan d sekolah, anak2 zaman skrng super manja, didukung orang tua yg bodoh, makanya akhlaq smkn hari semakin merosot. HAM/ KPAI hrs DiEvaluasi lg.. Klw anak bandel, guru dsalahin.. Padahal muridnya yg susah diatur.. Klw slh dikit trus dtindak guru dilapor polisi.. Skrg guru2 udh males didik murid2nya, paling cm ngajar doang, mslh moral n akhlaq bodo amat..
Bginilah klw aturan yg dianut dr barat, akhlaq nmr 9 yg penting pintar, akhirnya lahirlah orang2 pinter yg jahat, yg korup & klw trhenti sekolah nya ya jd bajingan sampah masyarakat..."


@ViJay: "Itu lh perbedaan zaman sekolah dulu sma zaman sekolah sekarang,, 
Sngat beda,, 
Makanya anak2 skrg kurang Etika, sopan santun, dn kurang ajar 
Enth lah.. Nmpak lh tnda2 kiamat tu sudah dekat
Semoga kita semua dpt Hidayah 
Amiin ya Allah"



@Intan Pakpahan: "Ortunya gk bijak, coba tanyain anaknya knp bisa dicubit klu tdk krn berbuat kslhan, klu gk ngaku pertemukan anak dgn guru supaya dpt ketrangN yg imbang, 
Baru dicubit, dulu pnggaris, penghpus, ikut main, berdiri didepan angkt kaki pengang telinga jg sering sbg hukman bgi yg bandel, 
Saya gk prnh bandel tp klu soal 10 slh 1 cubit 1,slh 2 cubit 2,gk prnh ngadu, justru tmbh rajin bljr serius"

@Ipang Yanuforin: "Padahal semua yang di lakukan seorang guru semata" demi untuk keberhasilsan anak didik... 
Dan yang dilakukan sang guru dengan mencubit siswanya adalah salah satu bentuk rasa sayangnya dan rasa peduli kepada sang murid ..
Karena dia tak ingin anak muridnya gagal dan tak mendapat ilmu yang sudah di berikan...
Realita anak zaman sekarang di cubit dikit langsung lapor polisi....
Hhhh kasihan yaa...
Berbahagialah kalian yang masih bisa bersekolah...
Gunakan kesempatan itu dengan baik" ya😊😉"



@Dhiajenk Ragilstya Ningroem: "Ingatlah jdi tenaga pendidik itu tidaklah mudah tanggung jawabnya,terkadang disepelekan anak didiknya, saya baru merasakan skrg bgaimana mengajar anak2 org tpi disisi lain kurang dihormati (saat KBM tdk diperhatikan) benar2 sedih luar dlm..pdhal guru itu memberikan ilmu..utk masa depan kalian..lebih bijaklah dlm bersikap.."

Semoga tak terjadi lagi kasus seperti ini
Top