Ini Bukan Soal Istri Yang Tak Bersyukur, Tapi Tentang Suami Pelaku Kekerasan Finansial

Komentar

Istri Dipaksa Bekerja Dengan Pendapatan Tinggi, Sementara Suami Ongkang-Ongkang Kaki

Suami yang menjadi pelaku kekerasan finansial kerap berlindung di balik kata-kata “Rejeki sudah ada yang mengatur, jadi orang itu harus selalu bersyukur”. Walhasil perempuan seringkali tak paham sekaligus malu mengakui kalau dirinya menjadi korban kekerasan finansial.

Mungkin istilah kekerasan fisik atau kekerasan verbal alias omongan lebih familiar di telinga. Sementara kekerasan finansial alias kekerasan keuangan, bisa jadi baru kali ini kamu dengar.

Apalagi di Indonesia, suami yang menjadi pelaku kekerasan finansial kerap berlindung di balik kata-kata “Rejeki sudah ada yang mengatur, jadi orang itu harus selalu bersyukur”. Walhasil perempuan seringkali tak paham sekaligus malu mengakui kalau dirinya menjadi korban kekerasan finansial.

Masalahnya kekerasan finansial ini biasanya tak berdiri sendiri. Pelaku juga umumnya melakukan kekerasan verbal yang bahkan berujung kepada fisik. Gawatnya kekerasan finansial ini tak jarang justru digunakan sebagai senjata ampuh, para laki-laki untuk mencegah perempuan meninggalkan hubungan yang penuh KDRT.

seperti dikutip dari situs gobagi.com, menjelaskan tentang beberapa tipe kekerasan finansial ini.

Istri Dipaksa Bekerja Dengan Pendapatan Tinggi, Sementara Suami Ongkang-Ongkang Kaki


Jalannya rejeki memang kita tak pernah tahu. Bisa saja istri lebih punya penghasilan dibanding suami. Sehingga suami lebih memilih tinggal di rumah saja. Sampai disini tak masalah, karena memang ada yang disebut “stay home dad”

Tapi masalahnya kondisi istri bekerja ini akibat paksaan dan tekanan dari suaminya. Istri ditempatkan dalam situasi tertekan sehingga tak pernah terpikir kalau uang hasil kerjanya juga terdapat hak untuk dirinya sendiri. Dalam kondisi ekstrim kamu pasti pernah mendengar kasus suami yang menjual istrinya kepada banyak laki-laki lain dan menguasai uang “penghasilan” sang istri.

Istri Dilarang Bekerja, Tapi Nafkah Dari Suami Pas-Pasan

Ini tipe yang sebaliknya dari yang pertama. Istri dilarang total untuk bekerja oleh suami. Penyebabnya karena suami ingin menunjukkan otoritas dan kendalinyaa terhadap istrinya. Parahnya, istri hanya diberi uang bulanan yang pas-pasan. Situasi ini terus dipelihara agar istri merasa tergantung pada suaminya sebagai sumber keidupan.

Istri Sama Sekali Tak Diberi Uang Bulanan


Menurut Prita, ini adalah salah satu bentuk kekerasan finansial yang nyata. Ada 2 alasannya yang melatar belakangi kekerasan ini. Pertama karena memang karena si suami tidak bekerja. Sementara kedua karena suami memberikan pembatasan ketat terhadap keuangan.

Semua keluar masuk uang harus melalui dirinya sebagai suami.Serupa dengan yang sebelumnya Ini adalah suatu bentuk kontrol yang digunakan oleh suami agar menciptakan ketergantungan pada istri sehingga istri menjadi tergantung dan takut untuk pergi.

Istri Dipaksa Berhutang Untuk Menghidupi Biaya Bulanan


Bukannya mencari pekerjaan dan berusaha mendapat penghasilan, suami justru membiarkan istri begitu saja. Dengan sangat terpaksa harus berutang kiri kanan untuk mencukupi kebutuhan. Dan ketika utang sudah menumpuk suami memilih tidak mau tahu bagaimana cara menyelesaikan utang tersebut.

Suami Memakai Uang Istri Dan Tidak Pernah Merasa Perlu Mengembalikan


Prita menyebut tidak ada yang salah ketika istri memberikan bantuan modal kepada suami untuk memulai usaha. Namun tentunya jadi problem ketika istri mengajak diskusi dan bertanya soal realisasi keuntungan dari modal yang sudah dikeluarkan itu malah dimaki dan dibentak.

Suami Bekerja Namun Tak Memberikan Nafkah, Dengan Alasan Pendapatan Istri Lebih Dari Cukup

Dalam kasus ini, suami bekerja dan penghasilannya lebih dari cukup. Namun sang suami enggan untuk memberikan nafkah untuk menghidupi keluarga. Alsannya karena pendapatan istrinya yang juga bekerja sudah cukup untuk biaya bulanan rumah tangga.

Lantas Harus Bagaimana?


Prita menyebut bahwa langkah paling pertama yang harus dilakukan adalah mencoba membicarakannya dengan suami. Penting bagi istri untuk mengutarakan perasaannya terhadap situasi yang menekannya tersebut.

Sekali lagi, ini bukan karena tak bersyukur tapi ini bisa merusak psikologis seseorang. Nah, masalahnya berbicara dengan suami soal ini memang kadang tak mudah.

Menurut Prita Seorang laki-laki yang mengalami kesulitan finansial akan mengalami fase depresi yang kemudian akan dilontarkan ke orang terdekatnya yaitu istri dan anak-anaknya. Kekerasan verbal dan finansial yang dilontarkan bisa jadi merupakan perwujudan dari permintaan pertolongan yang tertutupi oleh rasa marah.

Ketika kodisinya sudah sangat parah kehadiran pihak ketiga diperlukan untuk mencari solusi kekerasan tersebut. Bisa dimulai dari orang terdekat, seperti meminta pendapat orang tua istri atau suami. Bahkan jika memang diperlukan harus melibatkan psikolog, psikiater untuk menangani tekanan mental suami. Sementara urusan finansial bisa meminta bantuan perencana keuangan.

Ingat, kekerasan finansial biasanya taak berdiri sendiri. Kekerasan ini juga umum disertai kekerasan verbal dan fisik. Kamu tak mau dirimu dan anak-anakmu jadi korban bukan?
Top