Dituduh Anti Kebhinnekaan Karena Mendakwahkan Ajaran Islam, ini Jawaban Ustadz Abdul Somad.

Komentar


Begini Jawaban Ustadz Somad

Mendakwah ajaran islam malah dituduh anti kebhinekaan

Sebagaimana dilansir dari tarbiyah, Ustadz Abdul Somad pun tidak lepas dari tuduhan itu. Pada Juni lalu, Ketua Pembela Kebhinnekaan Indonesia sempat akan melaporkan Ustadz Abdul Somad ke polisi dengan tuduhan anti kebhinnekaan.

Baca juga : Sabda Rasulullah: Orang Miskin yang Beriman Akan Masuk Surga Lebih Cepat 500 Tahun

Beberapa hari terakhir juga beredar ultimatum kepada Ustadz Abdul Somad untuk tidak mendakwahkan hal-hal yang bertentangan dengan kebhinnekaan. Namun, Abu Janda mengatakan ultimatum yang mencatut namanya itu hoax.

Dalam ceramahnya di Pontianak dan diunggah oleh fan page Jama’ah Ustadz Abdul Somad, Rabu (8/11/2017), Ustadz Abdul Somad menyinggung tentang tuduhan anti kebhinnekaan.

Ustadz Abdul Somad mengajak umat Islam agar mengajarkan sejarah Islam dan para ulama kepada anak-anak sebagai generasi masa depan.

“Anak cucu kita harus tahu sejarah itu. Jangan sampai ketika nanti diteriakkan, ‘Syariat Islam, Pemimpin Islam, Allahu Akbar’ tiba-tiba anak keponakan kita malah berbisik, ‘anti kebhinnekaan.’” Ustadz Abdul Somad mengingatkan.

Ustadz Abdul Somad pun mengambil perbandingan, non muslim yang memegang pilihan berdasar agama mereka tidak dituduh anti kebhinnekaan. Contohnya masyarakat Bali saat menolak Ahok usai kalah di Pilkada DKI Jakarta.

Baca juga : MasyaAllah, Ternyata Sakit Demam Bermanfaat Untuk Tubuh Secara Islam dan Medis

“Sedangkan Bali tidak mau menerima Ahok padahal sama-sama tak sunat,” lanjut Ustadz Abdul Somad.

Masyarakat Bali waktu itu, kata Ustadz Abdul Somad, memang tidak menolak Ahok karena kafir. Mereka menggunakan istilah lain yang lebih lembut. “Kalau ada orang Bali ya orang Bali saja,” kata Ustadz Abdul Somad menirukan alasan mereka.

Lihat videonya :



Jadi, memilih berdasarkan agama dan berupaya mengamalkan ajaran agama serta mendakwahkannya bukanlah anti kebhinnekaan.
Top