10 Hal Buruk Ini Tidak Disadari Orang Tua, Ternyata Rawan Ditiru Anak



Ada satu hal yang sangat berpengaruh dalam perjalanan mendidikanak-anak agar menjadi manusia yang memiliki karater-karakter yang baik. Hal itu adalah contoh yang baik.

Namun,  sebaiknya orangtua berhati-hati karena bisa jadi Anda menunjukan contoh-contoh ini di kehidupan sehari-hari tanpa Anda sadari.

Pengamat pendidikan manapun akan mengatakan bahwa apa yang anak-anak lakukan di masa depannya mungkin meniru sebagian besar hal yang dilakukan sebagai contoh yang ditunjukkan oleh orang-orang yang membesarkan mereka. Karena itulah sebaiknya orangtua berhati-hati karena bisa jadi Anda menunjukan contoh-contoh ini di kehidupan sehari-hari tanpa Anda sadari, seperti yang dikutip dari sayangianak.com.

1. TIDAK MENCONTOHKAN KETERAMPILAN SOSIAL.

Cara yang terbaik mengajarkan keterampilan sosial adalah mengajarkannya melalui contoh. Seorang anak akan belajar sopan santun lebih mudah ketika orang tua dan orang dewasa lainnya menggunakan kata-kata “tolong” dan “terima kasih” sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari. Belajar sifatnya bertahap dan terjadi lebih alami di rumah. Sebagai anak-anak mengambil bagian dalam kegiatan sosial dengan orang tua, mereka mulai melihat bagaimana orangtua bereaksi terhadap orang lain dan situasi yang baru. Sendiri kepercayaan diri seorang anak dalam memenuhi orang sering tergantung pada contoh orangtua.

2. TIDAK MENGHORMATI HAK DAN PERASAAN ANAK.

Anak-anak belajar mengenai keterampilan sosial dari orang tua mereka mengenai bagaimana menghargai orang lain. Orang tua yang sering mengabaikan kepentingan orang lain secara tidak langfsung memberi contoh anak mereka bahwa orang lain tidak penting. Sadarilah bahwa cara Anda memperlakukan anak Anda juga mengajarkan bagaimana anak mereka memperlakukan orang lain. Jika Anda ingin anak Anda menghormati hak-hak dan perasaan orang lain, maka Anda harus mulai dengan menghormati hak-hak dan perasaan anak Anda.

3. TIDAK SESUAI DENGAN YANG DIUCAPKAN.

Konsistensi antara apa yang diucapkan dan contoh yang ditunjukkan sangat penting. Jika Anda mencoba untuk mengajarkan Anda anak satu hal tapi kemudian berperilaku dengan cara yang berbeda atau berlawanan, anak Anda akan menjadi bingung mengenai apa yang harus dilakukan dan siapa yang harus ia Ketika Anda meminta anak dengan mengingatkan: “Katakan ‘tolong,’ atau ‘katakan terima kasih.'” Namun mereka tidak pernah mendengar mengucapkan itu kepada mereka, maka mereka akan lebih memilih untuk tidak menggunakannya. Tindakan orang tua yang tidak konsisten memberikan pesan yang membuat anak bingung apakah harus percaya kata-kata atau tindakan.\

4. TIDAK MEMBERIKAN KENYAMANAN DI RUMAH.

Anak-anak tidak hanya sadar meniru perilaku orang tua mereka, tetapi mereka juga menyerap suasana umum rumah. Seorang anak yang dibesarkan di rumah yang penuh dengan cinta, kasih sayang, dan kerjasama dapat lebih mudah menunjukkan kasih kepada orang lain. Ini tidak berarti bahwa Anda harus menghindari konflik, tetapi cara Anda menangani konflik adalah penting. Orang tua yang mengatasi masalah dengan menyalahkan orang lain seharusnya tidak terlalu terkejut mendengar anak mereka mengatakan, “Dia yang melakukannya, bukan aku.” Jika, di sisi lain, orang tua membuat upaya nyata untuk mengatasi masalah, anak akan cenderung menyerah ketika mulai terlihat masalah.

5. MENONJOLKAN HUKUMAN SAJA, TANPA APRESIASI YANG POSITIF.

Jangan hanya memfokuskan perhatian pada hukuman dan imbalan saja. Ingatlah, ancaman tidak selalu berhasil secara jangka. Lebih baik menemukan beberapa waktu tenang dan mencoba untuk menentukan kualitas apa yang ingin anak-anak kita miliki ketika tumbuh dewasa, lalu apresiasilah ketika mereka lakukan itu. Berilah apresiasi ketika anak berkata jujur bahwa mereka lah yang menumpahkan kopi atau menginjak bunga Anda.

6. TIDAK MENJELASKAN JUGA APA YANG INGIN ANDA CONTOHKAN.

Beritahukan mereka apa yang ingin Anda latih. Artinya, jangan hanya melakukannya, sampaikan juga ekspektasi Anda. Memberi contoh lebih efektif ketika kita berbicara tentang apa yang kita lakukan dan mengapa melakukannya. Jika kita mengambil sup untuk teman yang sakit atau jika kita bekerja pada sebuah proyek komunitas, anak-anak kita lebih cenderung untuk memperhatikan apa yang kita lakukan dan mencontohnya jika kita berbagi apa yang memotivasi kita. Anak-anak sering tidak tahu mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan. Jelaskanlah misalnya, “Ibu pikir sangat penting untuk membantu tetangga kita dan itulah mengapa Ibu mengirim semangkuk sup.” Atau, “Kita berbagi tanggung jawab untuk membuat masyarakat kita tempat yang lebih baik untuk hidup. Itu sebabnya kami pergi ke pertemuan ini” Bantulah anak-anak kita mengerti alasannya dan hubungkan kegiatan untuk perilaku mereka sendiri.

7. TIDAK BERBAGI KESULITAN HIDUP.

Anak-anak perlu melihat bagaimana orang berurusan dengan jenis situasi dan dilema dalam hidup yang mereka hadapi. Misalnya, daripada hanya mengatakan, “Garasi Ayah berantakan! ini seakan-akan mencerminkan kondisi tentang kamar anak-anak, jika ini adalah masalah).” – cobalah berkata “Ayah akan mulai beres-beres di salah satu sudut Siapa tahu selesai dalam satu jam. “. Kalimat yang terakhir menunjukkan cara mengatasi perasaan dan menunjukkan bagaimana menyelesaikan sesuatu langkah demi langkah.

8. MENGHARAPKAN ANAK-ANAK UNTUK BERTINDAK SEBAGAI ORANG DEWASA SEPANJANG WAKTU.

Hal itu tidak masuk akal. Mereka hanya anak-anak. Jika kita melakukan itu, maka mereka akan merasa tertekan untuk menjadi apa yang Anda harapkan dari mereka dalam menjalani kehidupan. Cobalah tanyakan kepada mereka di awal kehidupan apa yang mereka ingin menjadi ketika mereka tumbuh dewasa. Hal ini akan cenderung untuk merangsang proses pertumbuhan dan pematangan percaya diri & nilai diri pada anak-anak Anda.

9. TERLALU SIBUK, BAIK DI RUMAH ATAU DI PEKERJAAN.

Bisa jadi Anda sangat ingin mereka mendapat pendidikan yang baik, kesehatan yang bagus, dan kehidupan yang sejahtera dari remaja sampai dewasa. Tapi ingatlah, orang tua adalah faktor utama dalam stabilitas emosional anak secara keseluruhan. Jika Anda terlalu sibuk, mereka juga akan cenderung mengikuti dan tidak begitu perduli dengan Anda. Jadi cobalah untuk memikirkan kembali & dapatkan bantuan bagi diri Anda dulu jika Anda pikir terlalu banyak hal untuk menangani.

10. MENDISIPLINKAN DENGAN KERAS.

Bentuk disiplin yang keras membuat anak-anak berperilaku keras & tidak mampu menunjukkan cinta. Selain itu, mereka juga kehilangan rasa hormat terhadap otoritas orangtua atau bimbingan secara keseluruhan. Untuk menunjukkan kepada mereka bahwa Anda mencintainya, cobalah untuk berbicara dengan cara yang terkontrol dengan baik ketika Anda menanamkan disiplin. Berteriak bukanlah jawaban. Tidak juga bentuk fisik hukuman yang keras.
Top