Selalu Istiqomah Lakukan ini Setiap Pagi Hari, Pedagang Nasi Goreng ini Kebanjiran Berkah Tak Putus-Putus

Komentar


Seperti kata pepatah TIDAK ADA HASIL YANG MENGHIANATI USAHA DAN DOA

Begitulah kata yang menggambarkan pasangan suami istri ini, ia seorang pedagang nasi goreng keliling, sebagai pedagang hidupnya tak pantas untuk disandang layak dari hasil berdagangnya masih kurang untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari apalagi untuk menyekolahkan anak-anaknya, ia harus berhutang kesana-kesini hingga sudah banyak hutang dan juga pernah bangkrut, hingga akhirnya ia istiqomah untuk melakukan ini disetiap pagi harinya.

inilah kisahnya:

Sebuah kisah hikmah terjadi pada seorang pengusaha asal Jawa Timur. Pasangan suami istri penjual nasi goreng keliling. Pak Adi dan Bu Nur mulai berjualan sejak Ba’da Isya sampai dagangannya habis, terkadang sampai pukul 1 pagi.

Baca juga : Punya Banyak Keinginan Tapi Tak Kunjung Terwujud? Bisa Jadi 5 Hal ini Belum Anda Amalkan

Jatuh bangun merintis usaha semua sudah dijalani, sampai ditipu hingga bangkrut pernah mereka lalui.. Tapi mereka pantang menyerah demi anak-anak mereka.

“Si sulung dan adiknya harus tetap sekolah, “ begitu katanya.

Meski sedikit, untuk menambah keberkahan rezekinya,  kata Pa Adi, ia sering mengamalkan apa yang menjadi pesan sang almarumah ibundanya yang meminta ia istiqomah menunaikan ibadah Sholat Dhuha setiap pagi tanpa terlewat sehari pun, dengan dibarengi ibadah wajib.

“Tak peduli seberapa sibuknya hari itu, jangan sampai lupa tunaikan minimal dua rakaat saja. Waktu Dhuha adalah perisai hidup yang berkah ajaran Rasul kita, “tutur kata Pa Adi menirukan pesan hikmah dari mendiang ibunda.



Tiga tahun sudah sang ibunda menghadap Allah SWT. Pa Adi pun terus melaksanakkan wejangan tersebut. Tak dinyana, satu persatu utangnya lunas. Kini ia bisa memiliki gerobak nasi goreng sendiri.

Setiap malam sabtu dan malam minggu, di daerah tempat ia keliling berjualan selalu ramai dengan muda-mudi dan orang-orang yang menikmati liburan, sehingga banyak yang membeli nasi gorengnya. Tak jarang ia pun mendapat pujian dari pelanggannya.

Baca juga : Setelah Uang Milyarannya Ludes Orang ini Mendapat Ganti Berlipat-lipat Karena Sering Lakukan Hal ini

“Wah Pa Adi sering-sering ya jualannnya lewat jalan ini. Saya doain deh semoga bisa bikin restoran dan punya banyak cabang. Nasi goreng-nya enak banget, gak kayak nasi goreng gerobak biasanya, “ celetuk salah satu pembeli.

Pak Adi hanya tersenyum sambil mengucapkan terimakasih dan tentu, katanya, meng-aamiin-kan dalam hati.

Enam bulan kemudian dia berhasil menabung dan mulai menambah bisnis jualannya ke bubur ayam. Katanya, untuk mengisi waktu luang di pagi hari.

Karena ia baru sibuk menyiapkan bahan-bahan untuk berjualan nasi goreng malam adalah saat siang atau sore. Untuk itu, selain ingin menambah penghasilan, ia juga ingin mengisi waktu paginya agar lebih berkah daripada dipakai tidur saja.

Baca juga :   Iri dan Kesel itu Kalau Ada Teman Banyak Makan Tapi Kok Nggak Gemuk Gemuk...

Tapi, tak lupa ia pun terus menunaikan Shalat Dhuha. Setiap pagi. Tanpa terkecuali.



Sungguh Allah Maha Mendengar dan Maha Pemberi Rezeki, berkah shalat Dhuhanya, Pa Adi mendapatkan rezeki berlimpah. Keuntungan dari jualan bubur ayam di pagi hari dan jualan nasi goreng di malam hari cukup untuk dia memboyong keluarganya untuk mengembangkan bisnis di Jakarta. Ditambah, ia juga jadi bisa membayar uang kuliah sang anak sulung di Jakarta.

Saat ini, beberapa tahun menetap di Jakarta. Bertemu rekannya yang lain, banyak belajar dari siapa saja dan memanfaatkan peluang yang ada, Pa Adi pun telah mempunyai restoran nasi goreng di Jakarta yang sudah memiliki cabang di beberapa daerah sekitar Jabodetabek.

Tak henti ia merasa begitu bersyukur atas karunia yang Allah berikan. Katanya, Allah mengabulkan doanya setiap Shalat Dhuha.

Baca juga : Rahasia Menjadi Pengusaha Sukses Karena Istiqomah Membaca Qur'an, Masya Allah

Saat itu saya tak ada uang. Jualan nasi goreng belum kelihatan untungnya. Dalam Sholat Dhuha saya berdoa kepada Allah, ‘Ya Allah berkahilah hidup saya dan keluarga saya. Cukupkanlah kami agar kami juga bisa membantu orang lain’, “ kata Pa Adi yang kini juga menjadi donatur tetap sebuah sekolah Islam milik lembaga amil zakat nasional.

Ibnu Mas’ud, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ رُوْحَ القُدُسِ نَفَثَ فِي رَوْعِي إِنَّ نَفْسًا لاَ تَمُوْتَ حَتَّى تَسْتَكْمِلَ رِزْقُهَا ، فَاتَّقُوْا اللهَ وَأَجْمِلُوْا فِي الطَّلَبِ ، وَلاَ يَحْمِلَنَّكُمْ اِسْتَبْطَاءَ الرِّزْقُ أَنْ تَطْلُبُوْهُ بِمَعَاصِي اللهَ ؛ فَإِنَّ اللهَ لاَ يُدْرِكُ مَا عِنْدَهُ إِلاَّ بِطَاعَتِهِ

”Sesungguhnya ruh qudus (Jibril), telah membisikkan ke dalam batinku bahwa setiap jiwa tidak akan mati sampai sempurna ajalnya dan dia habiskan semua jatah rezekinya. Karena itu, bertakwalah kepada Allah dan perbaguslah cara dalam mengais rezeki. Jangan sampai tertundanya rezeki mendorong kalian untuk mencarinya dengan cara bermaksiat kepada Allah. Karena rezeki di sisi Allah tidak akan diperoleh kecuali dengan taat kepada-Nya.” (HR. Musnad Ibnu Abi Syaibah 8: 129 dan Thabrani dalam Al Mu’jam Al Kabir 8: 166, hadits shahih.

Hadis di atas ini sebagai penjelas bahwa yang dimaksud memperbagus dalam mencari rezeki adalah bekerja dengan mencari yang halal.

Baginda Rasulullah SAW bersabda;

Pada setiap manusia diciptakan 360 persendian dan seharusnya orang yang bersangkutan (pemilik sendi) bersedekah untuk setiap sendinya”. Lalu para sahabat bertanya; “Ya Rasulullah saw siapa yang sanggup melakukannya?”. Rasulullah saw menjelaskan “membersihkan kotoran yang ada di masjid atau menyingkirkan segala sesuatu (yang dapat merugikan orang lain) dari jalan raya, apabila ia tidak mampu maka shalat dhuha dua rakaat , dapat menggantinya.
Top