Menjadi Orang Tua Tegas, Tidak Harus dengan Membentak. Ini 9 Solusi Agar Tidak Membentak Anak



TEGAS ITU BUKAN MALAH MEMBUAT ANAK MENJADI TAKUT

Jika memang ingin menjadi orang tua tegas, tidak harus dengan marah-marah dan membentark. tegas bisa dilakukan dengan mengingatkan tanpa harus membentak.

Begini caranya.

Ada saat-saat pengasuhan dimana kita merasa marah karena tingkah laku atau kejadian yang diakibatkan oleh anak-anak. Bisa jadi, saat itu adalah detik-detik terakhir kita seharusnya berangkat atau detik-detik kita merasakan lelah yang tidak tertahankan. Ketika amarah kita memuncak, terkadang kita menjadi tidak sadar telah meninggikan suara dan akhirnya membentak anak kita.

Padahal sebenarnya, Jika memang ingin menjadi orang tua tegas, tidak harus dengan marah-marah dan membentak. Seperti yang dikutip dari sayangianak.com, tegas bisa dilakukan dengan mengingatkan tanpa harus marah. Tetap menahan diri untuk tetap tenang itu mudah, asal kita mau memulainya.

Bagaimanakah caranya?

1. UBAH CARA PANDANG ANDA DAN COBALAH UNTUK MELIHAT SIAPA DIA SEUTUHNYA

Jika anak Anda masih kecil, cobalah untuk melihat siapa dia seutuhnya. Ia adalah manusia kecil yang sedang melatih  kemampuannya untuk bergerak dan mengeksplorasi dengan rasa ingin tahu yang besar akan dunia menarik di sekitarnya. Ingat bahwa manusia kecil ini belum memahami bahwa tindakannya bisa mempengaruhi orang lain. Ia juga belum mampu mengembangkan kemampuan untuk mengendalikan diri sehingga akan bertindak seperti apa yang dia inginkan. Dia juga belum memahami konsep waktu, jadi belum mengenal arti kata sabar.

Jika Anda memiliki anak yang beranjak remaja, cobalah untuk melihat mengapa mereka dapat berperilaku seperti itu. Mungkin mereka telah belajar bahwa melakukan hal yang menyebalkan adalah satu-satunya cara untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan? Pastikan anak Anda mendapatkan perhatian untuk semua perilaku positif yang ia tunjukan.



2. MENJAUH SEBENTAR DARI MASALAH, SITUASI AKAN  JAUH LEBIH BAIK KARENA MASALAH DAPAT DIATASI TANPA TERIAKAN ANDA

Cobalah bekerja sama dengan pasangan untuk mengambil alih posisi Anda. Saat itu, Anda akan mendapatkan kesempatan untuk keluar ruangan selama beberapa menit. Dengan melakukan hal itu, situasi akan  jauh lebih baik karena masalah dapat diatasi tanpa teriakan Anda. Lakukan hal yang sama ketika pasangan Anda membutuhkannya.

3. JANGAN TAKUT MENGATAKAN APA YANG ANDA RASAKAN.BERITAHU MEREKA BAHWA ANDA MARAH

Jangan takut mengatakan apa yang Anda rasakan, seperti “Ibu benar-benar marah sekarang, Nak.” Kadang-kadang, hal ini dapat menghentikan perilaku yang tidak Anda sukai. Pada saat itu Anda membuka komunikasi dua arah. Anda bisa juga meninggalkannya setelah itu untuk memberikan beberapa waktu menenangkan diri bagi Anda berdua.

4. MENENTUKAN BATAS WAKTU KEMARAHAN, TRIK INI BANYAK YANG BERHASIL DITERAPKAN ORANG TUA

Hal yang paling menakutkan tentang marah adalah bahwa tidak ada batas yang jelas kapan hal itu akan berakhir dan situasi kembali normal. Cobalah lakukan kegiatan rutin Anda sesaat setelah marah, namun tanpa sedikitpun berbicara. Kemudian, sapa ia kembali dan katakan bahwa Anda lelah untuk marah. Mungkin pada awalnya ia tidak terima, namun Anak anda memiliki anugrah yaitu perasaan cinta kepada orang tuanya. Dan tahukah Anda, trik ini banyak yang berhasil diterapkan orang tua.


5. BAYANGKAN ADA ORANG LAIN YANG MENONTON KETIKA ANDA MEMBENTAK ANAK

Pernahkan anda melihat orang tua yang Membentak anaknya di depan umum? Bagaimanakah pemandangan itu menurut Anda? Bagaimana jika Anda adalah orang tua yang Membentak anak Anda di depan banyak orang? Bagaimana perasaan Anda? Ya, pasti jawabannya: Saya sangat malu. Maka dari itu, cobalah untuk tidak melakukannya dengan mengingat hal itu. Karena sebenarnya bukan hanya Anda yang malu, melainkan anak-anak Anda juga.

6. BANTU ANAK ANDA JELASKAN PERASAAN MEREKA

Sebelum emosi Anda memuncak karena anak Anda bertingkah, cari tahulah apa yang menyebabkannya. Salah satu alasan terbesar anak berperilaku demikian hanya karena mereka belum belajar bagaimana cara menunjukkan perasaan mereka dengan cara yang lebih baik. Sebagai orang tua, kita harus mengajarkan anak-anak bagaimana cara mengekspresikan diri dengan memvalidasi perasaan mereka tanpa memvalidasi perilaku mereka. Misalnya, pada saat anak Anda mencoba untuk memukul temannya karena menginjak istana pasirnya di pantai, jangan berteriak “Jangan pukul!” Sebaliknya, berjalanlah ke putri Anda dan jelaskan mengapa memukul itu buruk. Katakanlah, “Ina, Ibu mengerti bahwa kamu marah karena temamu menghancurkan istanamu. Tidak apa-apa jika kamu marah, tetapi beritahu temanmu kalau kamu marah karena istanamu hancur.” Memang hal ini memerlukan usaha yang keras, tapi akan menjadi pengalaman yang sangat berharga.

7. COBALAH CARI MAINAN ANDA UNTUK MENANGANI AMARAH MELALUI BENDA

Beberapa psikolog terkadang memberikan saran untuk menangani amarah melalui benda. Benda-benda tersebut adalah mainan yang bisa menurunkan level stres anda Pilihlah benda seperti bola yang diremas, bentuk-bentuk geometris, atau buku mewarnai untuk  orang dewasa yang saat ini banyak beredar. Ya, cobalah cari satu yang merupakan gaya Anda dan bisa membuat anda tenang dan fokus pada masalah.

8. ALIH-ALIH MARAH PADA ANAK, COBALAH UNTUK MENGAJAKNYA BERMAIN ATAU BERCANDA


Memang tidak semua orang mudah melakukan hal ini, tapi tentu latihan bisa membuat seseorang mahir menggunakannya. Ketika Anda berhasil melakukannya, Anda akan terkagum-kagum dengan hasilnya yang cukup mengagumkan. Alih-alih marah pada anak, cobalah untuk mengajaknya bermain atau bercanda.

9. COBALAH MENJAUH SEBENTAR DARI MASALAH DAN DEKATKAN DIRI DENGAN TUHAN

Sebagai orang yang beragama, Anda memiliki cara sendiri untuk melakukannya. Cobalah menjauh sebentar dari masalah dan dekatkan diri dengan Tuhan. Mintalah pertolongan untuk menyelesaikan hal ini. Dengan melakukannya, bisa jadi Anda akan mendapatkan waktu pribadi untuk menenangkan hati dan mendapatkan kedamaian diri pada satu waktu.
Top