Rahasia Menjadi Pengusaha Sukses Karena Istiqomah Membaca Qur'an, Masya Allah

Komentar


Di Antara Kiat Menjadi Pedagang yang Beruntung

Karena sejatinya rizki keluar dari berbagai jalur salah satunya adalah melalui jalur langit, maka apabila ingin menggapainya gunakan jalur ini..

Sebuah hadist Dari Mu’adz bin Jabal ra, dikatakan bahwa : Rasulullah  bersabda:

“Sesungguhnya sebaik-baik penghasilan ialah penghasilan para pedagang yang mana apabila berbicara tidak bohong, apabila diberi amanah tidak khianat, apabila berjanji tidak mengingkarinya, apabila membeli tidak mencela, apabila menjual tidak berlebihan (dalam menaikkan harga), apabila berhutang tidak menunda-nunda pelunasan dan apabila menagih hutang tidak memperberat orang yang sedang kesulitan.

Hadist ini adalah hadist sohih yang menjelaskan keutamaan seorang peniaga, bukankah Rasulullah juga seorang figure pedagang sukses? mengapa begitu di anjurkan berdagang?

Jawabannya karena seorang pedagang akan meraih keuntungan yang hakiki, jika mampu meraih dua kebaikan, yaitu memadukan antara mencari rezeki dengan ibadah kepada Allah Azza wa Jalla. Melangsungkan akad jual beli pada waktunya, dan menghadiri sholat pada waktunya. Allah berfirman:

Maka mintalah rezeki itu di sisi Allah, dan sembahlah Dia dan bersyukurlah kepada-Nya. [Al Ankabut:17]

Apabila telah ditunaikan sholat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah. [Al Jumu’ah:10].

Jadi, perniagaan itu ada dua, yaitu perniagaan dunia dan perniagaan Akhirat. Perniagaan dunia menggunakan harta dan usaha, sedangkan perniagaan Akhirat menggunakan amal saleh. Allah berfirman dalam As Shaf ayat 10-13 dimana berarti :

BACA JUGA : Saat Aku Berbuat Baik, Aku Bermimpi Almarhum Ayahku Tersenyum, Tapi Saat Aku Berbuat Dosa Ayahku Menggigit Jemarinya

Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? (Yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahuinya. Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam Surga, yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di Surga ‘Adn. Itulah keberuntungan yang besar. Dan (ada lagi) karunia lain yang kamu sukai, (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman.

Subhanallah, sahabat ihram inilah perniagaan yang menguntungkan. Jika ditambah lagi dengan pernigaan dunia yang diperbolehkan, maka itu berarti kebaikan di atas kebaikan. Jika seseorang hanya melakukan perdagangan di dunia dan mengabaikan perdagangan di Akhirat, inilah orang yang rugi. Sebagaimana firman Allah, yang artinya, mereka itulah orang-orang yang merugi.

Seandainya seseorang melakukan ibadah, sholat, dzikir dan melaksanakan kewajiban-kewajibannya, niscaya Allah membukakan pintu rezeki baginya. Allah berfirman,yang artinya:

“Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan sholat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertakwa”. [Thaha:132].

Sholat yang dianggap oleh sebagian orang sebagai penghalang mencari rezeki, ternyata sebaliknya. Ia bisa membuka pintu rezeki, kemudahan dan barakah. Jika engkau berdzikir dan beribadah kepada Allah Azza wa Jalla, maka Allah akan memberikan kemudahan dan membukakan pintu rezeki buatmu, dan Allah adalah sebaik-baik Pemberi rezeki. [Al Jumu’ah:11].

Maka jawabannya jika ada pertanyaan kita menjadi pedagang yang beruntung jawabannya adalah perdagangan seperti sunnah Nabi, yakni tidak mengabaikan ibadah di tengah peniagaan dan meniatkan ibadah untuk pekerjaannya.  Semoga bermanfaat
Top