Hal-hal ini yang Perlu Di Siapkan Saat akan Traveling Dengan Kekasih

Komentar
Pacaran adalah salah satu fase paling menyenangkan. Banyak orang belajar untuk tetap menjadi yang terbaik ke pasangannya di fase ini. Banyak cara dilakukan, mulai dari yang biasa sampai ke yang di luar kebiasaan.

Dari sekian banyak cara yang dilakukan agar hubungan semakin baik, traveling adalah salah satu yang terbaik untuk menjaga baiknya hubunganmu dengan pasangan.

Melakukan perjalanan bersama pasangan masih bagai pisau bermata dua bagi sejumlah orang. Ada yang tidak ingin melibatkan pasangan dalam episode traveling-nya karena ia tidak ingin berbagi perhatian dan kebebasan selama perjalanan.



Dikutip dari Tribunnews, if you want to go fast, go alone. But if you want to go far, go together.

Kalimat bijak ini barangkali telah sering kita lihat dan dengar di berbagai akun sosial media. Tapi izinkanlah saya menambahkan satu kalimat lagi. Kira-kira bunyinya seperti ini: then, if you want to go far and happy, go with your dearest one. Iya, berpetualang bersama pasangan.

Tapi ada juga yang masih nyaman berpetualang dengan teman-teman sepermainan karena tidak ingin merepotkan pasangan dengan tingkah polah teman-temannya maupun sebaliknya. Ada pula yang tidak yakin sang pasangan akan mampu mengiringi kadar traveling dirinya serta medan yang akan dihadapi.

Baca Juga : Yuk Ketahui 5 Alasan Kenapa Kamu Harus Merahasiakan Proses Lamaran

Lalu bagaimana kita dan dia dapat merasakan pengalaman traveling yang membahagiakan? Apakah kita harus memilih destinasi-destinasi yang romantis? Apakah kita harus mengakomodir kemudahan agar pasanganmu tidak kerepotan selama traveling Di tulisan ini saya beri gambaran bagaimana membuat traveling yang ideal bersama si dia.

1.    MENENTUKAN DESTINASI


Yakinlah, merancang perjalanan yang ideal bersama si dia tidak akan menjadi sulit jika kita adalah pribadi yang open minded.
Hmm… tidak mesti benar-benar open minded, tapi cukuplah jangan sok tahu. Diskusikan destinasinya!

Jangan sekalipun menentukan destinasi tanpa meminta pendapat si dia, meski destinasi itu menurutmu sangat cocok masuk ke dalam tulisan “10 Destinasi Teromantis Abad Ini untuk Pasangan Milenial”.

Destinasi bukan hal terpenting dalam perjalanan kalian. Tapi dengan mengetahui destinasi, persiapan traveling kita dan dia akan lebih matang.

Dengan berdiskusi pula kita dan si dia dapat menggambarkan ekspektasi masing-masing tentang perjalanan yang akan dilakukan. Lagi pula, apa sih susahnya komunikasi? Kalian kan pasanganan, tho?

2.    BERBAGI TUGAS 


Karena kita dan dia tidak menggunakan jasa travel agent atau ikut rombongan open trip, maka kalian harus berbagi tugas merancang perjalanan.

Mulai dari berburu tiket, menyusun itinerary, perbekalan makanan dan gadget hingga memilih tempat menginap. Misalnya kita udah biasa tidur larut malam jadi bisa lebih diandalkan untuk memburu tiket-tiket promosi yang konon katanya lebih banyak bertebaran di sepertiga malam.

Baca Juga : Amazing, Foto Pernikahan ini Kembali jadi Sorotan Netizen

Atau jika si dia merupakan pembaca peta yang handal, tukang kepo kelas wahid, maka dia dapat kita percayakan untuk menyusun itinerary dan menemukan penginapan murah yang masih nyaman ditinggali.

Terlebih jika dia melek dengan situs-situs pemberi kupon atau diskon akomodasi perjalanan dan penginapan seperti iPrice Indonesia.

3.    INGAT TUJUAN   

                                         
Ada pasangan yang gagal merasakan kebahagiaan selama traveling karena mereka cenderung memikirkan dan menghabiskan energi untuk hal-hal yang sejatinya sepele seperti “kok enggak sampai-sampai”, “ah, delay!”, “makanan/minuman/kasurnya enggak enak”, atau “kok busnya jelek?”.

Atau terkadang mood jelek tiba-tiba muncul akibat kondisi fisik yang keletihan jika kita dan dia traveling dalam waktu lama (seperti berminggu-minggu). Tidak dipungkiri memang, mood baik tidak otomatis muncul setiap hari meski dalam kondisi sedang liburan.

Maka saat situasi ini mulai menghampiri, ingat kembali bahwa destinasi bukan hal terpenting dalam perjalanan kalian. Esensi terpenting dari perjalanan kalian adalah tentang merasakan pengalaman baru, bukan?
Maka Jika pesawat delay, tak perlu menggerutu berlebihan karena itu merupakan bagian dari petualanganmu.

Baca Juga : Suka Makan Sendiri Pasti Dikira Jomblo, Begini Caranya Dalam Hitungan Menit Kamu Dipanggil-panggil "Sayang"

Kita bisa berkeliling bandara, mencoba berbagai fasilitas mulai dari WiFi gratis, menemukan spot foto yang instagramable atau malas-malasan di kursi pijat gratis.

Let it flow. Jika itinerary kalian terlalu padat, coba kurangi dan sisipkan satu atau setengah hari leyeh-leyeh di penginapan agar fisik tak drop.
Itinerary memang penting, tapi bagaimanapun itu bukan lembaran kitab suci yang harus ditaati. Jangan biarkan itinerary menyiksa petualangan kita dan dia.

Apapun yang kalian temukan selama traveling, entah itu enak maupun tidak, adalah seni dari petualangan itu sendiri. Tinggal bagaimana cara kita dan si dia untuk menikmatinya. Dibawa santai, aja! Pernah dengar pepatah “Alam terkembang menjadi guru”? Traveling ini merupakan salah satu bahan pelajaran yang berharga dari alam.
Top